Lisa Marie Anak Keduaku

Lisa Marie Anak Keduaku. Halo pembaca setia blogku jadi ceritanya saya sudah melahirkan anak kedua, malah sudah sebulanan lebih usia anak keduaku πŸ˜€ . Saya tidak punya waktu buat cerita secepatnya karena merasakan menjadi ibu baru lagi repotnya bukan kepalang, ditambah malas tingkat tinggi juga berlama-lama didepan komputer hehe.

Postingan ini telat sekali karena saya benar-benar tidak ada waktu sejak lahiran. Niat online pagi eh sampai sore kerjaan rumah tidak ada habisnya, giliran malam kedua bocah sudah tidur saya malah sudah habis tenaga dan malas mikir yang berat. Paling kalau nyalain komputer buat baca-baca sebentar lalu tidur πŸ˜€ .

Due date lahiran/HPL (Hari Perkiraan Lahir) sudah saya ketahui sejak awal pemeriksaan kandungan yakni bakalan 4 Maret 2017. HPL ini ya perkiraan saja kenyataannya ada yang bisa lebih cepat atau malah lebih lambat lahirannya dari tanggal yang diperkirakan. Namanya juga perkiraan ya yang pastinya tahu hanya si bayi dalam perut bumil kan kapan dia siap melihat dunia πŸ˜‰ .

Bapaknya Benjamin yang awalnya sudah oke bakalan cuti dari 1 Maret eh ternyata baru 3 maret mulai liburnya (kalau kerja sekali kerja 5 hari tidak pulang). 1-2 minggu sebelum HPL saya banyak bicara sama di kecil diperut saya supaya keluarnya pas bapaknya sudah libur, pusing jadinya kalau tidak ada suami dirumah lalu saya bakalan lahiran tengah malam nah si Benjamin bagaimana? masa mau ditinggal sendiri dirumah lalu saya pergi sendiri ke rs? kalau tetiba bocah bangun dini hari gawat kan. Setelah rembuk dengan emak mertua dan suami pokoknya kita sudah ketemu solusi terbaik deh.

β€’ 2 Februari 2017 saya dirujuk untuk kontrol ke rs untuk nanya Chefarzt (kepala bagian) dokter kandungan yang dulu menghandle saya saat lahirannya Benjamin (anak pertama), apakah untuk anak kedua ini bakalan harus sesar lagi atau bisa lahiran normal seperti keinginan saya. Waktu 2 Februari berat janin 2,5 kg tidak besar kan, nah jadi dokter Schumacher Chefarzt nya bolehin saya untuk lahiran normal.

Wah saya senang sekali karena kan dengar sana sini lahiran normal sakitnya tuh ya sebelum dan pas hari H saja, setelah bayinya keluar ya tidak sakit lagi, sedangkan lahiran sesar pertama dulu ampun dah 3 minggu baru benar-benar pulih bisa jalan cepat bahkan sudah bisa lari ngejar bus haha πŸ˜› . Saya ingin bisa langsung beraktifitas setelah lahiran karena sudah musim semi, tidak tidak sabar pengen berkebun. Saat lahiran sesar tuh pengalamanku mau bungkuk, jongkong ambil barang atau jalan saja bekas operasinya seperti kulit disilet sakitnya. Batuk, bersin, ketawa ngakak sakit juga πŸ˜₯ .

Baca juga: Cerita Melahirkan Anak Pertama Melalui Operasi Caesar

Dokter kandungan tempat saya memeriksakan kehamilan rutin menyuruh saya kalau sampai HPL belum melahirkan juga maka saya harus cek langsung ke rs. Kepala dokter kandungan rs juga mengatakan hal yang sama ke saya pada pemeriksaan 2 Februari tersebut.

β€’ 1 dan 2 Maret saat bapaknya Benjamin kerja saya harap-harap cemas sambil doa dan berharap “please jangan keluar hari ini ya nak” haha πŸ˜€ . Saya sudah punya catatan no hp dan telp kantor emak mertua kalau tetiba kontraksi hebat ya emak mertua bakalan turun tangan jemput Benjamin.

β€’ 3 Maret horee suami tercinta sudah cuti hari pertama, lega deh menanti si bayi mau keluar kapan saja ya saya tidak ada pikiran bercabang.

β€’ 4 Maret 2017 ternyata si bayi masih betah di rahim saya dan belum ada tanda-tanda mau melihat dunia. 4 Maret itu hari Sabtu kepala dokter kandungan tidak kerja di akhir pekan dan biasanya sih kalau weekend gitu ya pelayanan rs tidak maksimal karena tenaga kesehatannya juga terbatas.

Suami dan saya sudah sepakat kalau saya belum mules atau belum ada kontraksi hebat buat lahiran hari itu 4 maret bakalan pulang nunggu sampai kontraksinya datang dan akan kembali cek ke rs seninnya 6 Maret.

Kami tidak tahu kalau anak-anak tidak diperbolehkan masuk ke ruang kebidanan padahal Benjamin kita bawa. Kami pikir hanya pemeriksaan singkat saja ya tidak masalah bawa si bocah yang tidak bisa diam ini, toh ketika kontrol 2 Februari Benjamin juga ikut.

Akhirnya Benjamin dan bapaknya nunggu di luar ruangan kebidanan selama saya melakukan pemeriksaan. Saya bilang ke bidan kalau nanti saat dokter mau bicara dengan saya, saya ingin suami ada disamping saya karena saya mungkin tidak paham benar untuk istilah kedokteran dalam bahasa Jerman.

Pemeriksaan denyut jantung bayi (ctg) berlangsung 45 menit, tadinya dibilang 30 menit saja, entah bidannya ada kerjaan lain kali ya atau si bayi tidur ya jadi diperpanjang ctg nya. Selama pemeriksaan ctg ini saya hanya sendirian di ruangan, bidannya hanya sesekali datang untuk mengecek alatnya kalau misal ada yang tidak beres.

Pemeriksaan ctg selesai, saya disuruh ke toilet untuk ambil urin buat di periksa juga. Setelah itu saya boleh keluar sebentar ke ruang tunggu ketemu Benjamin dan bapaknya sambil kita nunggu dokter datang. Saya dipanggil masuk, ada bu dokter yang tadi kita lihat melewati ruang tunggu. Aneh nih bu dokter tidak menyapa kita, tidak kasih salam tangan seperti dokter di Jerman sini yang biasanya saya temui.

Bu dokter bilang saya tidak boleh pulang lagi karena sudah HPL nya, kuatir akan melahirkan hari itu, jadi saya disuruh langsung nginep di rs. Saya bilang karena saya belum merasakan kontraksi hebat ngapain saya nginep di rs?, kalau mau santai atau tidur-tiduran bisa juga di rumah saya toh. Daripada saya stres dan bosan di rs nungguin bayi keluar, lebih baik saya nunggu di rumah kan? πŸ˜€ . Rencananya kalau bayi belum lahir juga 4 Maret saya mau beresin tanaman-tanaman di balkon rumah soalnya haha makanya saya tolak keras buat nginep hari itu di rs. Saya katakan senin 6 Maret saya akan kembali ke rs.

Selesai bu dokter melakukan pemeriksaan usg (Ultraschall) dan melihat bayi di rahim saya baik-baik saja, akhirnya bu dokter membolehkan saya pulang dengan syarat saya mengisi form yang menyatakan kalau saya pulang atas kemauan sendiri. Entah form/berkas apa saja yang di isi bu dokter, selama dia sibuk nulis tuh membelakangi suami dan saya, dia ngomong tanpa kita lihat wajahnya. Beneran aneh deh dan saya tidak sabar pengen ngoceh panjang lebar sama suami mengenai tingkah dokter ini haha πŸ˜† .

Waktu saya tanda tangan formnya, saya tidak baca detail isinya. Masah bu dokter belum isi formnya saya langsung disuruh tanda tangan?. Bapaknya Benjamin sempat berdiri menghampiri saya yang sudah berdiri disamping bu dokter, suamiku sekilas melihat formnya pas saya mau tanda tangan. Pas dirumah saya baru ngeh “ko tadi saya tanda tangan tuh dokter belum ngisi formnya ya?” bapaknya Benjamin juga lihat kalau formnya tuh belum diisi bu dokter. Pelajaran buat diri sendiri nih jangan asal tanda tangan apapun sebelum baca teliti.

Tahu tidak sampai kita pamit pulang tuh bu dokter masih sibuk di mejanya nulis-nulis membelakangi kita, tidak kasih salam (tangan) cuma bilang tschüß (bye). Saya ketawa ngakak dalam hati, biasanya itu salam non formal, padahal status kita dokter dan pasien bukan teman atau keluarga.

Pas diluar suami dan saya tidak tahan lah ngoceh panjang lebar mengenai tingkah bu dokter tersebut. Suamiku bilang bu dokter nya orang Rusia. “ya gitulah dokter-dokter Jerman banyak yang memilih kerja di Swiss, karena sedikit stres dan gaji jauh lebih baik. Giliran di Jerman nya banyak dokter asing dari Rusia dan negara lain yang tidak becus ngomong bahasa Jerman” begitulah komen suamiku πŸ˜€ .

Sabtu 4 Maret tersebut saya bahagia dong boleh pulang. Sorenya Benjamin dan bapaknya pergi berdua ke rumah opanya Benjamin jadi saya punya “me time” πŸ˜‰ . Sesekali saya rasakan sakit perut. Ini kali ya yang namanya kontraksi? tanya saya pada diri sendiri. Durasi sakitnya masih belum teratur (kontraksi palsu), lagipula karena saya sibuk mondar mandir beberes macam-macam dirumah jadi tidak merasakan sakit yang luar biasa. Nah coba kalau hanya di rs santai-santai tiduran, mana mau cepat keluar kan bayinnya? πŸ˜€ . Banyak aktifitas malah lebih baik buat saya tidak stres nungguin bayi keluar.

β€’ 5 Maret 2017 (hari minggu), usia kandungan 40 minggu, yang kurasakan:
-Pertama kali merasakan sakit tulang ekor (terasa hangat lalu jadi panas).
-seharian nyeri hilang timbul tapi waktunya tidak teratur kadang 1 jam sekali, 2 jam, tiap 30 menit, tiap 2 jam lagi (kalau belum teratur jedanya masih kontraksi palsu).
-keluar lendir/bercak coklat (mucus), mirip seperti saat menstruasi.
-karena sudah sering sakit hilang timbul saya merasa tidak nyaman lagi lalu saya mandi air hangat jam 21.30 setelahnya terasa enak sekali.
-bayinya muter/gerak melulu, mungkin mencari jalan keluar.
-rasa mules semakin sering dan makin sakit.
-kepengen pup tapi pas duduk di kakus tidak keluar halahhh, bolak balik begini cape πŸ˜† . Saya browsing ternyata nih salah satu tanda sudah mau lahiran.
-buang air kecil lebih sering, sejak malam sebelumnya (4 maret) bisa berkali-kali buang air kecil, alhasil tidur juga tidak nyenyak.

Bapaknya Benjamin lihat saya sudah aneh kali ya haha sudah aduh aduh melulu, padahal masih bisa saya tahan ko sakitnya. Saya suapi makan malam Benjamin sambil aduh aduh an pas datang nyeri kontraksi haha. Pokoknya saya berusaha ada kegiatan supaya pikiran teralihkan dari rasa sakitnya. Nah suami tercinta bilang bagaimana kalau dia antar Benjamin ke rumah mama nya aja kali ya, kuatirnya ntar tengah malam atau dini hari bayinya mau lahir kan repot malah ngurus Benjaminnya. Saya masih mikir mau setuju pendapat suami atau tidak, nah saya tanya Benjamin dia mau tidak saat itu ke rumah oma nya. Puji Tuhan anaknya bilang mau, ya karena sudah agak lama juga Ben tidak lihat omanya jadi mungkin kangen.

Jam 20.30 Benjamin di antar bapaknya deh, lalu saya yang niatnya mau santai tidak bisa karena sakit kerap kali datang. Saya mandilah dengan air hangat, lalu makan sambil nonton tv. Hampir jam 11 malam suamiku baru pulang. Dini hari saya pindah tidur ke kamar Benjamin daripada mengganggu suami dengan rintihan saya. Sudah tidak bisa tidur karena sering nyeri dan rasa pengen pup.

β€’ 6 Maret 2017 (hari senin). Waktu 4 maret bu dokter menyuruh saya datang jam 8 pagi ke rs. Nah suamiku santai saja, padahal saya sudah siap ganti baju. Saya sudah jenuh dengan rasa nyeri jadi pengennya cepat ke rs dan mau tahu sudah bukaan berapa. Suamiku bilang tidak perlu datang tepat waktu, pas kontrol sebelumnya juga ngaret petugas kesehatannya πŸ˜› .

Jam 9.30 barulah kita sampai di bagian kebidanan. Cek jantung bayi selama 30 menit. Oh ya kalau para bidan yang memeriksa saya ramah semua, saya berharap tidak bertemu dengan bu dokter yang aneh itu lagi. Halahh ternyata si dokter Rusia itu lagi yang datang bersama bu dokter yang pernah saya lihat waktu mau melahirkan Benjamin tahun 2014.

CTG test dulu sebeum proses lahiran. Lisa Marie Anak Keduaku
CTG test dulu sebelum proses lahiran. 6 Maret 2017. Sorry fotonya burem karena potret pakai hp

 

Apakah akhirnya saya lahiran normal? atau sesar lagi?. Sabar ya menunggu cerita lanjutannya hehe. Sebagai penutup saya kasih 2 foto berikut ini dulu ya πŸ˜‰ .

Punya 2 anak kecil repot banget
Foto 1. didepan kamar bersalin 06.03.2017, foto 2. abang Benjamin tidak mau kalah minta digendong juga, foto 3. Belum genap 1 bulan si bocah suka sekali gaya gendong begitu. Foto 4. Mama datang lagi dari Jakarta buat lihat kedua cucunya

 

baby announcement cards.  Lisa Marie Anak Keduaku
Hai Lisa Marie namaku. Abang Benjamin selalu gregetan setiap kali melihatku, kalau aku nangis langsung abangku lari menghampiriku dan teriak baby.. baby ..

 

Advertisements

Emaknya Benjamin br. Silaen

Hi! I'm Nella a Bataknese. I currently live in Germany, however I'm originally from Jakarta, Indonesia. I'm a full-time-stay-at-home-mom. I have a lot of passions of gardening.

133 thoughts on “Lisa Marie Anak Keduaku

  • June 5, 2017 at 3:24 am
    Permalink

    waah… selamat ya mba atas kelahiran baby nya yang ke-2 ini.. semoga sehat-sehat terus semuanya πŸ™‚

    Reply
  • May 22, 2017 at 12:11 pm
    Permalink

    Selamat mba atas kelahiran baby kedua, lucu sekali mba. Pasti repot sekarang bertambah harus urus baby kecil. Semoga diberikan energi berlimpah buat menjalani semua ya mba.

    Reply
    • May 23, 2017 at 10:24 am
      Permalink

      Hai Elly makaish ya. Kalau anak kedua ga terlalu buta ngerjain segalanya krn sudah pernah pengalaman seblumnya, repot iya sih mungkin 3 bulan pertama aaja, klo bayinya sdh tidur bablas pas malam sdh tertaur jam tidurnya semoga kerjaan rumah bisa ter-manage dengan baik πŸ˜‰ .

      Reply

Leave a Reply

error: Content is protected !!