May 30, 2020

Mengenai Kontainer Sumbangan Pakaian Bekas di Jerman

Mengenai Kontainer Sumbangan Pakaian Bekas di Jerman. Kontainer begini banyak terdapat di Jerman, mulai dari lokasi parkir, lahan kosong, depan supermarket, bahkan ditepi jalan ada ada juga. Sebenarnya yang bisa disumbangkan bukan hanya pakaian, melainkan sepatu, tas, bahan kulit, jaket, bahkan celana dalam dan kaos kakipun bisa dimasukkan ke kotak sumbangan/donasi tersebut πŸ˜€ .

Mengenai Kontainer Sumbangan Pakaian Bekas di Jerman

Namun ternyata, tidak semua kotak/kontainer sumbangan tersebut ditujukan untuk donasi, karena ada saja oknum yang mengambil keuntungan dari isi kontainer. Pernah saya menonton liputat mengenai β€ždimana tempat akhir pakaian bekas yang disumbangkan?β€œ, ternyata di toko second hand pribadi bukan untuk kepentingan donasi.

Baca juga: 5 Kelakuan Unik yang Belanja di Supermarket Jerman No. 3 Jagoanku

Orang Jerman tidak suka dikasih pakaian bekas, mungkin yang dikasih takut tersinggung kali ya hehe. Eh belum lama ini, saya pernah dikasih pakaian bekas buat Benjamin. Jadi ceritanya omanya Benjamin lihat di majalah mingguan kota tempat tinggalnya, ada iklan sepeda anak di jual (sepeda bekas), ditulis sepeda nyaris baru, karena ditulis jarang sekali dipakai.

Sebenarnya bapaknya Benjamin mau beli sepeda baru, tapi omanya Ben bilang kemahalan lah kalau 200 an euro (Rp.3,2 juta) buat sepeda. Nah tuh sepeda bekas kalau tidak salah 100 euro deh.

Hari jumat setelah pulang TK, Benjamin dan bapaknya mau bayarin sepeda bekasnya. Lokasinya satu kota juga dengan tempat tinggal kita. Pas nyampe, ternyata sepedanya dikasih gratis bo buat Benjamin πŸ˜‰ . Keesokan harinya bapaknya Benjamin ke mobil dan ambil kantong gede, isinya pakaian anak cowo seumuran Benjamin, dan semuanya nyaris baru!.

Mulai kaos, kemeja lengan panjang dan pendek, celana panjang dan celana pendek, pokoknya pakaian yang cocok buat musim semi ini dan buat musim panas nanti. Pakaian anak-anak kan memang cepat sekali berganti ya, anak cepat banget besar, makanya daripada sayang dibuang kali, dikasihlah ke kita, rejeki si Benjamin! Haha.

Tulisan Terkini

Di Jerman, sekitar 1 juta ton pakaian bekas setiap tahunnya yang dikumpulkan dari kontainer pakaian bekas. Idealnya pakaian bekas yang dimasukkan ke kontainer sumbangan tentunya yang masih sangat layak pakai ya, ternyata saya pernah lihat banyak juga pakaian tidak layak pakai ditaruh disamping atau depan kontainernya, tidak dibuat rapih (dikantongin), tapi seperti asal dilempar aja, jadi berantakan. Termasuk karpet bisa juga dimasukkan ke kontainer tersebut, tuh makanya kadang saya lihat kontainer tersebut dijadikan seperti tempat buang sampah, bukan lagi sebagai tempat pakaian buat disumbangin πŸ™ .

Used clothing bins in Germany
Kontainer yang ini ada keterangan pemiliknya punya texaid, ada no telp dan websitenya. Kalau ada yang penasaran bisa sesekali dijajal beneran nyambung ga tuh telp. Used clothing bins in Germany

Padahal sudah ada keterangan dikontainernya, supaya barang/pakaian yang mau disumbangin dimasukkan ke plastik dulu. Kalau mau kasih sepatu, sendal, kaos kaki harus sepasang dan dikantongi pula, kenyataannya tidak melulu seperti yang diharapkan πŸ˜€ .

Sama seperti liputat di tv yang pernah saya tonton, omanya Benjamin pernah bilang, kalau ada pakaian bekas, jangan dimasukkan ke kontainer sumbangan (kleiderspende container) karena bukannya disumbangkan buat organisasi kemanusiaan, melainkan bakal dijual lagi ke second hand.Β  Ada pakaian-pakaian bekas yang dijual di toko second hand di Jerman, atau di negara eropa lainnya, jangan-jangan sampai ke Indonesia juga kali ya haha.

Terkadang ada juga orang yang mikir, ya tidak peduli mau disumbangkan atau tidak, yang penting niatnya baik mau disumbangin, lemari jadi kosong dan bisa beli pakaian baru. Seperti saya nih, sudah ada berapa kardus tuh pakaian bekas di gudang, mau dikirim ke tanah air ya pakai duit, mau dibawa terbang waktu keluargaku datang ya berat diongkos kan, akhirnya beberapa kujadikan kain lap sajalah haha.

Kontainer Sumbangan Pakaian Bekas di Jerman.
Kontainer yang ini tidak ada keterangan pemiliknya, hati-hati deh berarti bisa aja buat pribadi, isi kontainernya bakalan dijual ke second hand. Kontainer Sumbangan Pakaian Bekas di Jerman.

Saya termasuk orang yang jarang sekali beli pakaian, baju-baju saya dari tanah air dari 6 tahun lalu masih ada beberapa yang layak pakai (buat dirumah), bapaknya anak-anak juga ada aja baju rombeng masih dipakai haha. Jarang beli baju baru kan kita jadi bisa mengurangi sampah toh. Dipakai sampai titik terakhir haha, yang masih bisa dijahit ya dijahit atau ditambal hehe.

Dari beberapa artikel yang saya baca, kalau mau sumbangin pakaian bekas di Jerman, antara lain ke:

  • Red Cross (organisasi palang merah).
  • CARITAS (organisasi Katolik).
  • Diakonie (organisasi Prostestan).
  • Charity shop lokal, nih ada ditempat tinggal saya, dikelola Diakonie. Uang dari penjualan akan disumbangin lagi.
  • Organisasi amal lainnya (charity organization atau seperti Nachbarschaftshilfe).
  • Ke teman/keluarga yang kita kenal.
  • Sumbangin ke tempat/lokasi pengungsi (FlΓΌchtlinge) langsung.

 

Ada jugakah kontainer sumbangan begini dinegara kamu tinggal?.

Video Kontainer Sumbangan Pakaian Bekas di Jerman

 

Baca juga: Ke Jerman Modal Nekat? Bisa!

Sumber bacaan:
β€’ Charity shops and clothes recycling bins
β€’ Kontainer Sumbangan Baju dan Sepatu Jerman
β€’ Kekecewaan Penyumbang Pakaian Bekas di Jerman

 

PursuingMyDreams - Emaknya Benjamin

↑ Grab this Headline Animator

Emaknya Benjamin br. Silaen

Hi! I'm Nella a Bataknese. I currently live in Germany. However, I'm originally from Jakarta, Indonesia. I'm a full-time-stay-at-home-mom of two. I have a lot of passions for gardening.

View all posts by Emaknya Benjamin br. Silaen →

48 thoughts on “Mengenai Kontainer Sumbangan Pakaian Bekas di Jerman

    1. Iya sering ada yang buang perabotan. Biasanya ditaruh didepan rumah, bikin tulisan “silakan diambil”, klo ga ada yg minat, pemiliknya harus panggil petugas sampah, ntar datang truk ngangkutnya tp harus bayar.

  1. Iya aku mau coba kleinanzeigen dengan Abholung aja krn males ngurus paket2in. Untuk lokalan kleinanzeigen lebih rame ya kayaknya. Tapi belum ada waktunya nih, mudah2an dalam waktu dekat bisa, mau ngosongin kamar tidur anak2 sama cellar, dah numpuk mainan2 ma baju2 lama yg masih bagus2.

  2. Senang banget aku kalau disini juga ada penampungan baju bekas begitu. Jadi ngga perlu sungkan nawar-nawarkan ke orang gitu, soalnya kadang takut yang mau dikasih tersinggung juga.
    Lebih sering sih disumbangin ke korban bencana.

    Sama juga denganku mbak, kalau baju yang kurang layak pakai juga aku pakai buat lap. Lumayan mengurangi sesak lemari hehe…

    1. Hai mba Ami bener mba, klo ditawarin ke teman/keluarga kuatir tersinggunya ya. Selain buat lap, klo sdh rombek2 aku buang aja baju2nya ke tong sampah, pdhl sih klo punya ide dan rajin bisa ya dipotong2 dan dijahit ulang bikin yg bermanfaat gitu πŸ˜‰ .

  3. Ah aku jadi ingat kapan itu juga lewat perpustakaan daerah yang ada empat box semacam ini. Labelnya: pakaian bekas, elektronik tak terpakai, buku tak terbaca dan satu lagi aku lupa apa.

  4. Di Bandung setahuku belum ada ya. Tapi, baguslah kalo ada organisasi yang niat mau bikin kotak sumbangan baju. Kalo aku seringnya malah dikasih baju :). Berapa taun yang lalu aku malah dapet satu plastik gede isinya cuma baju doang. Lumayan sih buat ngurangin belanja baju.

    Oh ya mbak, aku jadi penasaran, kalo toko second hand di Jerman itu kaya apa ya?

    1. Hai Yos, wah asyik banget dapat baju2 πŸ˜€ ; ngirit pengeluaran buat beli pakaian baru deh yaa. Toko secondhand di Jerman rapih, bersih dan teratur dalamnya. Ada toko yg khusus utk disumbangin hasil penjualannya, ada yg milik perorangan kali ya krn ga ada penjelasan diluar tokonya. Kapan2 aku ke secondhand lagi aku coba potret deh ya πŸ˜€ .

  5. sama mbak, aku juga jarang beli baju. Kalau udah penuh banget biasanya aku buang saja di kotak seperti di Video mbak Nella itu, terserah mau dijual lagi atau disumbangin, yang penting, lemari pakaian kosong aja πŸ˜€

  6. Waktu masih tinggal di Medan, aku sering dengar istilah Burjer (buruk jerman).
    Itu istilah untuk baju-baju bekas yg dijual murah. Katanya berasal dari Jerman.
    Kualitasnya masih bagus-bagus banget.
    Kalau pinter milih, bisa juga dapat yang agak baru.

    Bahkan ada satu kawasan di kota Medan yang khusus menjual burjer ini disepanjang jalannya. Kalau gak salah namanya Jl. Monginsidi. Gak tau deh masih ada apa enggak sekarang.

    Hmm.. mungkin asalnya dari pakaian bekas pakai yg harusnya disumbangin ya.
    Malah dijual ke luar negri untuk dapat keuntungan.

    1. Hai Glen pintar milih dan kudu sediakan banyak waktu hehehe.. aku klo ke toko secondhand satu jam tuh maish kurang, maunya semua diliat πŸ˜€ . Iya sih tuh kontainer yg ga jelas pemiliknya isinya dijual lagi.

  7. keren! orang2 bule pemikirannya emang lebih ke charity dan menggunakan barang yang betul2 dia pengen ya.

    lalu aku pun bingung baju2 gak kepakai ku enakanya di kemanain πŸ˜€

  8. Sayang kan jaket2 yg masih kece2 kalo langsung dimasukin kotak donasi, nyoba dibazaarin deh tp ya banyak yg berpikiran sama juga jdnya ga laku hehe. Di eBay in juga males ngurus posting & paketinnya lagian banyak saingan juga. Di TK kadang ada juga sih yg ninggalin kardus isi pakaian, dikasih tulisan silakan pilih & ambil gitu. Mungkin lain kali aku coba itu dulu baru masuk kotak donasi.

    1. Hai mba Tami, ebaynya apa yang ebay kleinanzeigen?, saya pernah tuh disuruh belikan jam tangan, lainnya lupa. Buat kirim ke Indonesia. Oh pernah juga saya belikan pengisap debu antik, pas datang ko berat bangett, saya bawa ke kntr pos tuh paket 11 kg, malah saya naik bus kan.. saya ngomel2 deh sama yg nyuruh beli. Saya dikasih 3% fee nya min 3 euro dapat upahku, krn ga worth it ah jd ga lanjut kerjaan beli2 in barang begitu. Eh iya di TK anakku kadang ada baju2 ditaruh, sepatu pernha juga, ditulis buat diambil gitu.

  9. Itu kotak sumbangan baju bekas bisa dibuka oleh siapa sajakah mbak isinya? Kok bisa dimasukkan ke secondhand store?

    Saya juga jarang beli pakaian karena sering dikasi oleh mama dan adik suami. Saking banyaknya dapat lungsuran baju saya bagi-bagi juga ke tetangga dan ke yayasan tempat saya bekerja. Eeeh di yayasan juga ada bagi-bagi pakaian dan sepatu bekas dan baru jadi banyak banget kan terkumpul. Karena capek lihat lemari penuh, saya gunting-gunting aja pakaian yang udah jelek jadi perca buat lap yang sekalinya kotor langsung buang, trus ambil guntingan kain baru lagi buat bersihin dapur dan juga buat cuci sepeda motor πŸ˜€

    1. Hai Jessmite yg bisa buka kuncinya yg punya kontainernya. Klo bukan punya organisai kemanusiaan semacam palang merah, ya bakalan jadi milik pribadi atau ga jelas inilah yg bisa di salah gunakan bakalan dijual ke toko secondhand. Baju2nya Benjamin ada yg dipakai adiknya, buat baju rumah aja sih. Samaaa ada bbrp baju tuh aku jadikan kain lap.

  10. Aku udah beberapa kali Nel masukin kantong2 plastik berisi baju. Kalo masih bagus & kira2 ada peminatnya sih aku ikutin ke bazaar lokal yang bayar komisi tinggal drop & pick up. Paling banyak ikutan bazaar ginian sih nett hasilnya sekitar 30 Eur. Pernah cuma 9 Eur, capek di nyiapin & ngelabelinnya ^_^’
    Aku sih ga keberatan ya kalo yg nampung pakaian2 bekas itu untuk dijual lagi. Kan akhirnya bantu ngurangi sampah & nyalurkan baju2 murah.

    1. Hai mba Tami, OMG sedikit bangett ya hasil bazarnya. Kadang saya mikir pengen ikutan bazaar supaya berkurang barang ga kepakai dirumah, cuma ya berarti capenya ga sebanding dong dengan hasilnya hehe πŸ˜€ .

  11. Bagus ya pengelolaannya terutama yg tertulis pemiliknya. Senang kalau di kota besar Indo sdh ada penampungannya. Kalau di kota kecil kami masih diberikan secara personil untuk bantuan semisal bencana.
    Salam hangat

  12. Favorit mahasiswa2 UK buat nyari baju musiman, haha. Disini barang2 dari box sumbangan biasanya dijual di toko charity (semisal cancer research or army retirement), dan banyak baju2 branded dengan kondisi bagus dijual di charity dengan harga super murah. πŸ˜€

  13. Di Blenheim juga ada, banyak malah.. Isinya disumbangkan ke yayasan apa gitu, jadi jelas deh.. Pertama kali lihat ginian, norak sendiri haha..

    1. Sama aja ko kalau bisa langsung dikaish ke yg membutuhkan. Klo di Jerman kan orang2 ada yg ga tahu mau dikemanain pakaian bekas mereka, jd ada yg dianterin ke toko charity, ada pula yg dimasukkin ke kontainer pakaian gitu, ada pula yg dibuang aja tong sampah, males ribet kali tipe orang begini πŸ˜€ .

  14. di istanbul juga ada kontainer khusus gini, apalagi deket2 pemukiman elite:D mungkin ada yg mau buang tas hermesnya gitu LOL..,kl saya biasanya pakaian bekas*terutama baju bayi,krn cepet gede jg dan baju2 bayi itu termasuk mahal, gpp dpt bekasan kl masih layak pakai, dipakai jg gak lama,apalg bayi di bawah 6 bulan,biasanya kita cuma naruh plastik pakaian bekas dekat tong sampah aja, ada cingene (semacam tukang pulung sampah gitu–mereka umumnya kaum gipsy turki)mereka akan ambil, waktu byknya org suriah awal2 dtg ke turki, kita jg jd banyakin nyumbang ke mereka pakaian layak pakai

    1. Wah klo dekat pemukiman elit mungkin bakalan kusamperin juga deh haha πŸ˜€ . Klo yg ditaruh didepan rumah ada juga tp ditempatku mungkin sebulan sekali deh, seingatku ini untuk sumbangin sepatu gitu, ntar ada ember orange disediakan didepan rumah, lalu bakalan ada truk yg jemput ember2nya.

  15. disini juga banyak nel. gua juga gak tau sih sebenernya kemana itu barang2nya.
    kita kalo nyumbang baju selalu ke goodwill karena bisa dapet tax credit πŸ™‚

  16. aku paling rajin kak buang ke rotes kreuz. Apa aja yang bikin lemari penuh kalau masih bagus tak kasih kesana. Cuma terkadang ga tak masukin kantong kak……Hahaha wah baru tau aku kalau harus dikantongin.

    1. Hai Yosefin, aku baru tahu ternyata pemilik kontainernya tuh beda2, ada yg jelas pemiliknya spt rotes kreuz, ada yg ga tertera pemiliknya. Besok2 aku carilah yg punya rotes kreuz πŸ™‚ . Hehe iya sebaiknya dikantongi supaya ga berantakan saat dibuka kontainernya πŸ˜‰ .

  17. H&M juga terima tuh mbak nel. tapi buat diapain saya gak terlalu merhatiin πŸ™‚ iya tuh sampah baju dan sepatu suka saya liat ditarok di sebelah container pakaian. dipikirnya ada yang mau mungut kali ya barang dengan kondisi seperti itu #bala-balajuga

    1. Hai mba Kayka, ooh baru tahu saya kalau H&M juga terima pakaian bekas juga, apa didaur ulang kali ya? hehe. Iya mba pakaian, sepatu dll yg jelek2 kadang saya liat ada aja didepan kontainernya πŸ™ .

      1. bisa jadi mbak nel, atau disumbangin juga kali ya. kapan2 kalau lewat H&M saya baca lagi deh. biasanya ditarok sama mereka dekat ruang ganti.

  18. Di LotteMart Jakarta ada tempat buat menyimpan baju/celana yang mau disumbangkan, jadi tinggal bawa dan drop di kotaknya. Cuma hasil sumbangan kita diberikan ke mana, kita tidak tau. Hehehe

  19. wah. boleh tuh ya mbak ditiru di Indonesia. Di mall yang pastinya dan organisasinya jelas kayak dompet umat gitu. Soalnya aku suka kesusahan buat buang baju bekas. Kalau ke tong sampah rasanya sayang, masih bisa dipake banget

    1. Hai Nie, kata mba Diana di LotteMart Jakarta ada tempat buat menyimpan baju/celana yang mau disumbangkan. Aku pernah bbrp kali lihat tong sampah, kan dipakai bersama pemilik rumah kontrakanku juga. Nah pernah ada sepatu kets masih bagus, baju juga pernah, sayang banget dibuang gitu, klo panci besar pernah kuambil aja buat alas pot tanamanku haha (dasar pemulung ya πŸ˜€ ).

Comments are closed.

error: Content is protected !!
%d bloggers like this: