May 30, 2020

Halo dari Indonesia | Edisi Liburan ke Tanah Air

Halo dari Indonesia | Edisi Liburan ke Tanah Air. Sudah 10 hari saya dan anak-anak berada di Indonesia. Setelah hampir 8 tahun di Jerman, untuk pertama kalinya saya mengunjungi tanah air tercinta. Selama 5 tahun terakhir di Jerman, entahlah saya ko tidak ada keinginan menggebu untuk ke Indonesia.

Halo dari Indonesia | Edisi Liburan ke Tanah Air

Setahun terakhir mulai timbul keinginan ke Indonesia, saya mikirnya juga mumpung Benjamin belum masuk SD, jadi kita bisa tinggal agak lama di Indonesia. Kalau si Ben sudah SD nanti, libur sekolah paling lama sebulan.

6 bulan sebelumnya, saya sudah bilang bapaknya anak-anak kalau saya pengen banget liburan ke Indonesia bersama Ben dan Lisa, namun yaa cari tiketnya ditunda melulu πŸ˜€ . Saya cari tiket, ngecek hampir semua maskapai yang terbang ke Jakarta haha, saya catatin harga tiketnya dan banding-bandingkan.

Saya mikir kelamaan dah, seminggu kemudian harga tiketnya sudah pada naik. Niatnya untuk terbang awal Januari 2019 dan kembali Maret 2019. Lah ternyata minggu pertama Januari tiketnya mahal sekali!. Ya iya sih karena saya nyarinya juga sebulan keberangkatan, makanya harga tiketnya selangit.

Kita sempat pergi ke salah satu travel agent dekat rumah, berharapnya dapat tiket lebih murah, lah ko malah lebih mahal 400 euro an, cape deh!. Dua hari saya fokus bener-bener cari tiketnya, mau beli! daripada keburu naik lagi. Akhirnya awal Desember 2018 kita beli tiketnya. Maskapai penerbangan Emirates yang paling bersahabat harganya, walau transitnya lama sih 5 jam di Dubai.

Benjamin dan Lisa dapat bangku sendiri. Benjamin usia 4,5 tahun, Lisa 21 bulan. Sebenarnya, saat kita pergi Lisa masih bisa masuk kategori bayi sih, namun pas kita balik ke Jerman, Lisa akan berusia lebih dari 2 tahun, jadi harus bayar 75%nya seperti Benjamin.

Tulisan Terkini

Pas perginya Lisa sudah dapat bangku sendiri, karena kalau mau dapat diskonan (untuk tiket bayi) harus ngurus ke kantor pusat di Frankfurt, walah jauh banget dari rumah kita. Jadi ya beli tiket anak juga untuk Lisa.

Tiket sudah beli langsung di website Emiratesnya, langsung bayar ditarik dananya dari rekening kita keesokan harinya. Agak tenang setelah beli tiket. Packing ngurus kopernya yang rasanya malas sekali! Tar sok (nanti besok) melulu haha, paling saya tulis daftar di kertas, apa saja yang harus kita bawa.

Dua hari sebelum berangkat baru saya mabok ngurus barang-barang masukin ke kopernya haha!. Bapaknya anak-anak ceramah sedikit, harusnya saya ngurusin koper jauh-jauh hari. Pemikiran saya, kalau jauh hari diberesin, nanti juga bakalan di bongkar pasang lagi masukin barang-barang, makanya saya lebih memilih dekat hari H beresin bawaan.

Saya dan anak-anak dapat jatah total bagasi 90 kg. Ke kabin dapat jatah 7 kg per orang, cuma saya malas bawa berat-berat ke kabin karena kita bakalan transit lama di Dubai.

Dapat jatah bagasi 90 kg, mau bawa apaan aja?. Sayang dong dibiarkan begitu saja, kan duit tuh. Nah saya pernah dengar temanku di Belanda, yang menjual bagasi dia ke orang lain, jadi dia nerima titipan. Kalau dia sih nawarin di PPI Belanda, lah facebook ku sudah saya matikan 2 tahun lalu, kalau saya bikin akun baru, trus daftar PPI Jerman, ntar kuatir tidak di setujui bergabung. Temanku tersebut menjual bagasinya 10 euor/kg (Rp. 160.000/kg). Kalau kelebihan bagasi harus bayar 4x lipatnya! Makanya harus benar-benar diperkirakan barang bawaan kita dan barang titipan πŸ˜€ .

Saya ingat pernah bikin akun di bistip.com, ternyata saya bikinnya tahun 2013, dan baru pas mau ke Indonesia ini saya gunakan πŸ˜€ . Saya isi profile saya, foto dan cantumkan url blog supaya orang yang mau nitip percaya sama saya.

Soalnya kali itu pertama kali saya akan pakai bistip.com. Β Orang-orang yang mau nitip kan biasanya lihat track record travelernya, apakah bisa dipercaya, apakah barang yang dititipi aman dan bakalan diberikan ke si pemesan.

3 minggu sebelum keberangkatan saya mulai promosi, lalu dua minggu sebelum keberangkatan dan waktu seminggu lagi mau berangkat saya promosi dua kali. Saya dapat 8 orang yang mau pakai jastip saya.

2 orang minta dibawain baju Zara anak 5 dan 10 kg. 1 orang produk lotion 10 kg, lalu ada 2 nitip sepatu, kaset Nintendo, topi dan satu nitip onderdil mobil 16 buah, ukuran kecil banget, hanya 1 kg.

Dua orang pertama saya kasih harga 10 euro/kg (Rp. 160.000/kg), selanjutanya 12 an euro. Selain jastip dari 8 orang, saya juga bawa jualan saya, yakni umbi bunga amaryllis kira-kira 15 kg! πŸ˜€ . Akhir tahun 2018 saya order umbi bunga amaryllisnya dari Belanda.

Umbi bunga Amaryllis. amaryllis bulbs from holland
Umbi amaryllisnya gede-gede banget sekitar 400-500 gram per umbi. Bawa 39 biji beratnya sekitar 15 kg πŸ˜€

Besar ukuran umbinya, sampai 400 – 500 gram per bijinya. Kalau ditotal ada 39 umbi yang saya bawa. Waktu saya nulis postingan ini umbinya sudah tingal 2 biji saja, laris manis terjual, malah sebenarnya kurang sih, masih banyak peminatnya cuma stoknya sudah tidak ada πŸ™‚ .

Baca juga:Β Tips Perawatan Bunga Amaryllis

Nanti saya buat postingan tersendiri mengenai jastip via Bistip.com karena menarik aja buat diceritakan, siapa tahu ada yang mau ikutan juga, jadi saya mau berbagi pengalamanku.

Video 2 Anak Kecil Pertama Kali Terbang Naik Pesawat Emirates Terbesar Airbus A380

Segini dulu ya ceritanya, saya juga bingung sih mau mulai dari mana haha. Kalau misal ada yang kenal wajahku, lihat di mall atau di jalan atau dimana kek, jangan sungkan negor yaa. Saya tinggal di rumah ortu di Kemayoran sabtu dan minggu. Senin sampai Jumat malam di rumah adikku di Margamulya, Bekasi. Saya dan anak-anak hampir 3 bulan berada di Indonesia, baliknya minggu kedua April 2019.

 

PursuingMyDreams - Emaknya Benjamin

↑ Grab this Headline Animator

 

Baca juga:Β Β Menjadi Ibu Rumah Tangga di Jerman

Emaknya Benjamin br. Silaen

Hi! I'm Nella a Bataknese. I currently live in Germany. However, I'm originally from Jakarta, Indonesia. I'm a full-time-stay-at-home-mom of two. I have a lot of passions for gardening.

View all posts by Emaknya Benjamin br. Silaen →

61 thoughts on “Halo dari Indonesia | Edisi Liburan ke Tanah Air

  1. wah seneng banget mbak bisa pulang ke Indonesia lagi. Wah, sayang aku gak ada rencana ke Jakarta sampai april nanti, kalau gak bisa ketemuan ya kita.

    btw, seru juga ya mbak titip gitu, apalagi kalau bukan liburan. Soalnya kalau liburan aku gak mau terima titipan karena waktunya bakalan habis buat nyari barangnya seh, hehehe

  2. Wahhh.. kalau aku masih di Jakarta, boleh tuh kopdar, secara deket banget ke Kemayoran haha.. AKu di Kelapa Gading.. Selamat mudik, enjoy kumpul2 sama makan2 yaaa.. πŸ™‚

      1. puas2in ya kak, mumpung belum masuk sd πŸ˜€

        iya sih kak harus penyesuaian suhu. apalagi di jerman lagi winter kan. tiba2 dateng ke indonesia yang hot binggo wkwkwk

  3. Selamat liburan di Indonesia ya Nel. Semoga sehat2 semuanya selama liburan. Selamat kulineran juga. Merasakan makan makanan enak2 tanpa harus masak sendiri dulu.

    1. Hi Den, seminggu pertama kita sehat, walau keringatan melulu, 2 hari belakangan kita kena batuk, pilek dan sakit tenggorokan juga. Di Jerman ga pernah pakai ac, di Jakarta ac melulu pas tidur, atau kipas angin. Pakai salah, ga pakai ac salah juga panas jadinya haha.

    1. Hi kak Monda, Thanks God anak-anak ga terlalu rewel, si adik pas pergi tidur, abang sampai transit ga tidur, tidurnya dari Dubai ke Jakarta. Tapi keduanya sama sekali ga mau makan makanan di pesawt, pdhl menunya enakkk πŸ˜€ .

  4. Waa…
    Lagi liburan ya kaakkk…
    Lama ya sampe April…
    Puas-puasin makan sambal dan kerupuk kak…
    Hahahaha…
    Gimana si Lisa dan si Ben kak?
    Betahnya kaan?

      1. Hahaha… Gpp kak, masih ada Februari dan Maret untuk bebas makan kerupuk.
        Hahaha.. Puji Tuhan mereka betah kaakk…
        Lagian namanya anak kecil, yang penting bisa lari-lari pasti betah lah yaaa kan Kak.

          1. Hahahahaha…
            Awas batuk kakak kebanyakan makan kerupuk…
            Itu makanya pulang kampung selalu menyenangkan kak.
            Didepan opung kita selalu jadi yang paling lucu dan bebas mau ngapain ajaa…

  5. Hallo kak Nel,

    Wuah lagi liburan ya….sebelumnya Met Tahun Baru. Kakak tinggal di kemayoran tho…deket sama aku dunk. Aku tinggal di daerah Kebon bawang Tg priuk kak, gak jauh dri Sunter. Kak nell ga takut ya dititipin barang dari orang ? itu kakak buka dan cek atu2 ga kak….karena pernah ada kej dititipin sepatu eghh dalemnya ada heroin……aku kok horor ya kak. entahlah karena terlalu banyak mikir kali yahh aku. Selamat Liburan yahhhh

  6. wah mbak Nella mudik…sayang banget kami lagi gak di jkt, kalo pas lagi disana pasti pengen banget meet up dengan mbak NellaπŸ˜€. Happy holiday ya mbak

  7. wah selamat berlibur ka nella, benjamin dan lisa, semoga anak2 bisa adaftasi sama suhu nya ya:D si fatih 2x ke indonesia selalu demam dulu ..hehe adaftasi, dtunggu cerita bistip nya sepertinya menarik,disni jg banyak yang jual jasa titip, 2017 mudik saya juga gitu..30 kg..lumayan lah ya:D

    1. Hi Rahma, seminggu pertama kita di Jakarta keringatan mulu, padahal pakai baju tanpa lengan πŸ˜€ . Skrg agak enak krn bbrp hari terkahir hujan deras, jadi agak adem πŸ˜‰ . Iya nanti kuceritakan pengalamanku dg jastip.

  8. Halo kak nella… met mudik ya kak 😁😁 Lama juga 3 bulan kak 😁😁 mudah2an kalo ada kesempatan kita ketemuan ya 😊 btw, aku pun kalo packing biasanya menjelang keberangkatan. Cuman kalo kek kakak yg bepergian bareng anak2, ada baiknya sebagian barang yg enggak bakal bolak-balik dibongkar, dimasukkan dulu aja kak, biar gak mabok nyusun di koper pas mau pergi 😁😁

    1. Hi Messa, sama bapaknya anak-anak malah disuruh 6 bulan di Indonesia πŸ˜€ mumpung Benjamin masih TK jadi bisa bolos kan, kalau sudah masuk SD ga bisa bolos lama. Iya sampai tahu ada kesempatan, bisalah kita bersua yaa. Barang2 yang mau masuk koper, kutaruh kardus besar dulu, jadi pas mau packing ga terllau repot nyari-nyari lagi sih.

      1. Widiiihhh… 6 bulan lama amat kak 😁😁😁 liburnya dirappel itu 😁😁 tapi bener juga sih 6 bulan, apalagi kalo gak bisa sering2 pulang ya kak πŸ™‚ enjoy your holiday pokonya kak πŸ™‚

        1. 6 bulan kelamaan ah, yg ku kuatirkan adalah aneka anggrek2 indoorku πŸ˜€ takutnya pas aku balik pada mati. Klo winter begini sih disiram 2 minggu sekali, itupun paling gampang kusuruh suami, siram pakai air keran yg ngalir πŸ˜€ . Belum terllau enjoy liburannya, krn kita kena batuk pilek haha.

  9. Seru banget Mbak…

    Kebayang repotnya dari mulai nyari tiket sampai ngepak barang bawaan, Tapi asyik ya Mbak secara ini perjalanan pulang kampung pertama setelah sekian tahun merantau dan bawa anak-anak lagi…

    Duh sayang sekali, saya sudah gak kerja di Bekasi jadi gak bisa jumpa padahal Mbak nginap di rumah adiknya di Margamulya.

    Semoga liburannya menyenangkan, Mbak.

    Salam dari saya di Sukabumi.

      1. Iya Mbak. Saya kerja di kawasan Bantar Gebang sampai thn 2016, sekarang di Sukabumi saja pulang kampung.
        Info Mbak kalau lewat Sukabumi, barangkali kita bisa jumpa.

        Salam,

      1. Iya, diana di Jakarta nich. Jadi deg2an kalo ke mall, siapa tau ketemu, ntar diana toel deh. Mba Nella juga boleh loh kl mau noel2 Diana. Hehehehe

Comments are closed.

error: Content is protected !!
%d bloggers like this: