Cerita Trimester Kedua Kehamilan Anak Kedua

loading...

Cerita Trimester Kedua Kehamilan Anak Kedua . Selamat hari Sabtu pembaca setia, saya ingin berbagi cerita mengenai kehamilan saya. Trimester pertama kehamilan sudah lulus saya lalui, lanjut tahap berikutnya πŸ™‚ . Yang saya rasakan/alami pada saat trimester kedua kehamilan antara lain:

β€’ Badan rasanya remuk (seperti encok haha πŸ˜€ ). Mulai perut ke bawah sakit semua. Tablet Magnesium (Mg) tidak saya konsumsi lagi karena setelah lewat 3 bulan kehamilan badan rasanya enak. Nah pada masa akhir trimester 2 ko jadi datang lagi rasa pegel (nyeri) tersebut.

β€’ Ganti posisi tidur miring kanan ke kiri dan sebaliknya rasanya sakit sekali, padahal perut tidak besar, cuma pegel banget rasanya.

Saat pemeriksaan rutin kehamilan ibu dokter menanyakan apakah saya punya keluhan tertentu? saya bilang keluhan saya hanya satu rasa sakit (nyeri) mulai perut kebawah. Bu dokter nanya apa beliau pernah kasih resep tablet Magnesium. Oalah kenapa saya tidak rutin makan Mg nya yaa, jadi pas badan sudah enak saya tidak pernah makan lagi tablet Mg tersebut, pas dirasa pegel baru mau tidur malam saya makan tabletnya.

Bu dokter bilang makan tiap hari pagi 2 tablet malam 1, kalau apoteknya nulis aturan konsumsinya pagi 2 tablet malam 2 tablet. Saya jadi nebus resepnya lagi ke apotek. Mengenai sakit bagian bawah perut ini normal ko, karena janin semakin membesar dan perut akan ikutan membesar juga. Silakan baca sakit bagian bawah perut saat kehamilan – ligament pain in pregnancy.

β€’ Tendangan janin baru saya rasakan saat usia 20 minggu, karena kamarnya si janin besar kali ya jadi dia leluasa bergerak tanpa saya rasakan gerakannya. Kalau waktu hamilnya Benjamin saya rasakan gerakannya saat usia kandungan 18 minggu. Setelah gerakan janin saya rasakan, ya sama seperti pengalaman hamil pertama aktif sekali gerakan janinnya saya rasakan, malah tengah malam saat saya tidurpun janinnya masih aktif saja bergerak .

β€’ Kadang-kadang mata kering.

β€’ Rambut rontok ya masih aja, waktu hamilnya Benjamin rambut saya bagus sama sekali tidak rontok sejak awal hingga akhir kehamilan. Selesai lahiran rontok lagi haha. Tapii masa akhir semester 2 anak kedua ini rambut rontoknya berkurang sih. Jenis kelamin anak kedua saya adalah perempuan πŸ™‚ .

β€’ Pinggang kanan kiri terkadang gatal sekali, saya berusaha tidak garuk supaya tidak menimbulkan bekas yang membuat kulit jadi jelek πŸ˜€ . Paling saya usap-usap cepat, kasih minyak kayu putih atau vicks vaporub. Gatal begini kalau tidak sering wajar ko karena perut ibu hamil semakin membesar. Saat mandi kalau masih dirasa gatal, shower saya bikin panas banget lalu saya arahkan hanya ke bagian pinggang, air yang turun ke jari-jari kaki tidak tahan panas banget haha, tapi jadi enak buat ke tempat rasa gatalnya.

β€’ Nafsu makan normal masih saat seperti tidak hamil. Makan malam berusaha saya kurangi, kalau bisa makan sayur dan buah saja. Saya tidak mau janinnya nanti jadi berat sekali yang membuat dokternya nyuruh saya harus operasi lagi seperti saat lahiran Benjamin.

Baca juga: Cerita Melahirkan Anak Pertama Melalui Operasi Caesar

Pas cek ke dokter di akhir trimester 2 ini berat badan saya turun setengah kilo, sama suster dibilang jangan turun lagi ya πŸ˜€ . Artinya saya bisa lebih banyak makan yang enak-enak lagi dong ya seperti es krim hehe. Saya buka buku pemeriksaan wah ternyata saya hanya naik 3,2 kg dari awal kehamilan hingga akhir trimester 2 ini, kalau dibandingkan dengan anak pertama, pas hamilnya Benjamin akhir trimester 2 berat badan saya sudah naik 6 kg. Biasanya trimester 3 berat badan akan naik banyak kan ya, tapi ko kalau saya hitung 3-4 bulan lagi kalau tiap bulan naik 1 kg berarti total naik berat badan tidak sampai 10 kg dong.

Kecapean?, ya hamil kedua dan pertama menurut saya lebih cape yang kedua lah. Saat hamil anak pertama rasanya saya santai-santai saja malah banyak waktu berkebun kala itu, nah hamil kedua ini saya kan harus urus si bos kecil jagoanku, kita keluar rumah (jalan-jalan) setiap hari. Terkadang anaknya tidur di bus saya gendong ke rumah (jaraknya dekat ko dari halte ke rumah paling 2-3 menit), belum lagi kalau saya pergi belanja, ya gendong Ben yang tidur sekaligus bawa belanjaan ke rumah. Tenang saja saya tahu kondisi/kemampuan saya dengan hanya beli kebutuhan yang sangat penting buat hari itu atau keesokan harinya. Saya tidak bisa lihat rumah berantakan, jadi ada hari saya bebersih rumah, ada hari buat nyetrika, dan tetek bengek kerjaan rumah tangga lainnya, jadi kalau disuruh jangan cape-cape ya siapa yang mau gantiin tugas saya haha.

β€’ Pas cek ke dokter akhir trimester 2 ini bu dokter bilang kadar zat besi saya turun, ya saya bilang tabletnya memang sudah 2 bulan habis dan saya tidak beli lagi. Saya cari tahu di internet katanya yang paling penting 3 bulan pertama kehamilan zat besi diperlukan. Bu dokter suruh saya makan lagi tabletnya, jadi saya nurut aja πŸ˜€ lalu saya browsing ulang eh nemu artikel ternyata zat besi yang cukup diperlukan sampai masa kehamilan selesai.

β€’ Biasanya kalau akhir musim gugur dan winter saya pasti kedinginan walaupun dalam rumah, biar sudah pakai baju tebal dan kaos kaki wol tetap loh merasa dingin (suhu ruangan 20-21 derajat C). Nah karena hamil saya merasa nyaman saja. Baju masih pakai tangan pendek melulu, kaos kaki pakai yang tipis. Jendela rumah sering saya buka, kan tambah dingin ya, enaklah buat saya πŸ˜€ . Bapaknya Ben komplain dingin banget katanya, padahal sayanya ya malah tambah nyaman kalau jendela pada dibuka. Ibu hamil memang selalu merasa panas, makanya pas summer tuh saya tersiksa deh πŸ˜€ .

Baby bump akhir trimester kedua (6 bulan), karena di close up jadi keliatan gede, padahal aslinya kecil perutnya

β€’ Kadang kalau ke dokter kandungan saya kesal banget deh, seperti yang terakhir kali ini, saya nunggu 100 menitan dari jadwal saya (sering lihat jam sambil ngomel dalam hati). Saya sampai 2 kali berdiri dekat meja resepsionis supaya petugasnya sadar kalau saya ada disitu sudah lamaa mengantri. Termasuk karena Benjamin nambah kesal saya haha jadi saya ngacam mau pulang kalau Benjaminnya tidak duduk manis makanya saya berdiri dekat meja resepsionis. Awalnya Benjamin tuh anteng aja main tapi kadang main yang bikin saya senewen. Mulai main mobil-mobilan yang kita bawa dari rumah, buka buku-buku cerita yang ada diruang tunggu, ada mainan anak di ruang tunggu juga sayang cuma satu.

Awalnya saya larang si Ben berdiri di bangku kayu anak (takut jatuh), akhirnya saya biarin aja karena anak kecil aja bete ya nunggu lama, saya juga kesal, lalu si bocah jadi tidur-tiduran di sofa panjang, saya suruh duduk tidak mau, padahal bangku hampir terisi semua karena makin banyak orang yang datang. Rasa kesal sudah sampai ke ubun-ubun.

Ngapain dikasih jadwal jam nya kalau nyatanya disuruh nunggu lama. Harusnya kalau ada pasien yang punya private asuransi (private krankenversicherung) ya jangan banyak dong dibikin hari yang sama. Pasien yang punya asuransi jenis ini langsung diduluanin masuk. Saya hampir marah nanya apa nama saya kelewat, kalau masih harus nunggu lama mending saya datang lain hari saja deh! . Pemeriksaan ke dokter kandungan ini tidak hanya untuk ibu hamil pokoknya para wanita dengan berbagai macam keperluan lah datang kesana.

Puji Tuhan akhirnya pas saya berdiri dekat resepsionis untuk kesekian kalinya, nama saya di panggil, langsung saya hardik Benjamin yang lagi ngangguin anak perempuan “ayoo sayang kita sudah dipanggil tuh!”. Benjamin langsung lari ke ruang dokter dan duduk di pojokan tempat mainan gelindingan yang versi kecil berada. Dirumah kita ada mainan ini ukuran yang besarnya.

Saya ke ruang pemeriksaan, Benjamin main sendiri sampai saya selesai. Diperiksa dokternya cepat tidak sampai 15 menitan kecuali kalau cek usg agak lama. Pemeriksaan berikutnya pertengahan Januari 2017 bapaknya Benjamin bakalan ikut. Saya minta jadwal yang sore karena kesal (bete) hari itu menunggu lama jadi saya minta sore hari saja.

Pregnancy Calendar trimester 2. 2016-11-30

Pregnancy Calendar trimester 2. 2016-11-30

klik Follow my blog with Bloglovin

Follow

Sumber:

β€’ Kebutuhan Magnesium saat kehamilan
β€’ Gatal selama kehamilan
β€’ My hair is falling out. Is this normal?
β€’ Abdominal pain in pregnancy
β€’ Kebutuhan zat besi saat hamil
β€’ pregnancy symptoms you should never ignore
β€’ Fetal development week by weekΒ 

Advertisements

48 thoughts on “Cerita Trimester Kedua Kehamilan Anak Kedua

  1. Wah Selamat Mbak, saya juga sedang hamil anak pertama trimester 2 juga nih, mulai ada bibit selulit hihi. Saya juga masih eksis beraktifitas seperri biasa karena menurut saya hamil itu bukan penyakit, klo cape ya istirahat masa harus nyewa pembantu hehhehe listen your body, listen your baby! Sehat2 selalu ya salam kenal.

  2. waah udah mau punya adek yaa si Ben, selamat ya mbaa,, dan bener bangettt, bumil emang sering ngerasa kegerahan ya mba, kerasa banget pas kehamilanku yang pertama kemarin.. semoga sehat selalu mba Nel πŸ™‚

  3. Yiayy sepasang ya kak?? Ihiyy… Kalo antri lama begitu macam bukan diluar negri ya..haha.. Disini sih biyasaakk kayak gitu :p Lancar2 terus ya kak..

  4. Emang bener ya kalo ibu hamil tu selalu merasa kepanasan. Wah Ben bakalan punya adik cewek nih, semoga lancar sampe lahiran ya mbak Nel. Btw kalo lahiran anak pertama dah caesar kira2 untuk anak kedua itu bisa normal gak ya? Dokternya mbak Nella menyarankan gak misal bisa lahiran normal atau harus sesar lagi?

    • Hai Adhya amin makasih ya doanya πŸ™‚ . Anak kedua bisa normal ko, aku sudah baca2 pengalaman/testi ibu2 yg lahiran normal setelah sesar, tp ya ga tahu ntar dokternya nyuruh bgm, klo dibilang lagi bayinya bakalan besar ya nasib deh sesar lagi dong haha.

  5. Halli Hallo,
    Wah, aku sudah stalkingin banyak artikelnya mbak dan mau komen satu per satu. Sayang kebanyakan comment closed. Jadi sedih πŸ™ …. Menarik dan ispirativ banget blog nya tentang Jerman. Jadi semangat nulis dari membaca blognya mbak… Salam hangat

  6. hasek akhirnya dapat nya ce jadi sepasang. Btw mata kering itu kenapa kak ??? Baru denger soal nya. Kalo kepanasan, kayak nya semua ibu hamil begitu, temen ku berantem ama istrinnya gara2 AC nya 18 mulu dari pagi sampai pagi lagi, istri nya bilang gerah tp suami nya menggigil

  7. Wah klo mbak nella mah strong. Tapi juga mesti ati2 mbak. Jangan sampai terlalu keras bekerja pekerjaan rumah atau sering 2 gendong ben. Ntar tambah kurus mbak. Oh ya jangan lupa juga minum obat teratur sesuai resep dokter(jangan karena merasa baikan terus nggak minum obatnya) biar semuanya lancar he he he….

Leave a Reply