Belajar Bercocok tanam ala Hidroponik

loading...

Belajar Bercocok tanam ala Hidroponik. Ceritanya saya lagi latah ikut-ikutan pengen mencoba menanam ala hidroponik. Namun jangan dikira saya buat sendiri alat/potnya ribet haha dan makan waktu. Jadi untuk simpelnya saya beli alatnya, kebetulan ada diskon 50%. Jadi alat hidroponiknya hanya seharga 9,95 euro (sekitar Rp. 144.000).

Alat Hidroponik beli online. Lumayan diskon 50%

Alat Hidroponik beli online. Lumayan diskon 50%

 

Beli alatnya sudah lama, karena ada teman yang bikin status di social media, jadi saya pamerin alat hidronik yang saya beli (masih terbungkus rapih), dan besoknya langsung minta babenya Benjamin merakit alatnya. Ketauan kan kalau saya rajin belanja online kebutuhan gardening tapi sering tidak dipergunakan. Efek lapar mata pas online lihat diskonan ga tahan langsung klik “masuk keranjang” 😆 .

Di Jerman namanya salat-anzuchtbox. Alat hidroponik. Tinggal dirakit. Dapat satu set ada metan dan nutrisinya

Di Jerman namanya salat-anzuchtbox. Alat hidroponik. Tinggal dirakit. Dapat satu set ada metan dan nutrisinya

 

Bagi kamu yang belum mengetahui apa sih tuh dari tadi ngomongin hidroponik, makanan rasa apa tuh yaa? 😛 .

Hidroponik adalah budidaya menanam dengan memanfaatkan air tanpa menggunakan tanah dengan menekankan pada pemenuhan kebutuhan nutrisi bagi tanaman. Kebutuhan air pada hidroponik lebih sedikit daripada kebutuhan air pada budidaya dengan tanah. Hidroponik menggunakan air yang lebih efisien, jadi cocok diterapkan pada daerah yang memiliki pasokan air yang terbatas.

Alatnya dijual satu set artinya sudah lengkap. Dapat boxnya, ada botol buat penampung air tambahan. Kalau botol tidak mau dipasang maka bisa kita gunakan untuk tambahan 2 lubang nanam. 10 pot kecil, lalu media tanam dan berikut satu kantong kecil nutrisi tanaman.

Kebutuhan dasar tanaman untuk hidroponik antara lain:
• Cahaya
• Air baku bersih yang tidak tercemar dan pastikan memiliki nilai PPM serendah mungkin
• Udara
• Mineral (Nutrisi) / pupuk khusus hidroponik
• Suhu yang tepat (Suhu larutan nutrisi harus dalam kisaran 65 sampai 80 derajat Fahrenheit (18 sampai 26 derajat Celcius))
• PH yang tepat (Rentang pH ideal untuk tanaman hidroponik adalah antara 5,5 dan 6,5)

Air saya gunakan air gratis dari alam, alias air hujan. Pemilik rumah punya penampung air hujan. Drumnya besar sekali, untunglah ada air gratis, mahal kan kalau pakai air keran untuk menyiram tanaman saya yang buanyak banget. Air hujannya saya saring dulu supaya bersih.

Mulai mencoba nanam ala hidroponik 28 maret 2015

Mulai mencoba nanam ala hidroponik 28 maret 2015


 

Sebagai pemula saya kira, nanam ala hidroponik hanya butuh air saja, ternyat butuh nutrisi juga. Ya iyalah kalau tidak ada nutrisi tanaman bagaimana bibitnya bias tumbuh besar toh hehe.

Media tanam hidroponiknya dapat juga, dibentuk dalam kain flanel, yang bentuk panjang tuh ya, jadi nanti setelah dibasahi taruh bibitnya lalu gulung

Media tanam hidroponiknya dapat juga, dibentuk dalam kain flanel, yang bentuk panjang tuh ya, jadi nanti setelah dibasahi taruh bibitnya lalu gulung

 

Penjelasan singkat hidroponik saya:
• Saya mulai nanam ala hidroponik 28 maret 2015, menyemai 4 macam sayuran, yakni packcoy, sawi putih dan 2 macam salat (selada atau Lactuca sativa dan Kopfsalat Maikonig (Lactuca) ) Ternyata yang tumbuh dengan baik cuma si packcoy saja huahaha.
• Sepertinya saya salah menyemainya. Jadi kira-kira sebulan kemudian saya mengulang 8 lubang (pot) yang tidak ada pertumbuhan.
• Pas awal pakai alatnya, alatnya tidak saya cuci dulu langsung saya tuang air, dan ternyata debu banyak haha parah deh. Saat itu males lagi dong mengulang. Barulah setelah tidak ada kemajuan terpaksa ngulang dari awal.
• Air saya saring ulang, alat hidroponik (penampung air saya cuci bersih, pot-pot saya cuci, termasuk lembaran media tanam yang berupa gulungan, saya cuci bersih.
• Media tanam (metan) dalam kain flanel sudah bersih saya taruh bibit ditengahnya, lalu lembaran metan saya gulung dan masukkan ke pot. Media tanam dalamnya campuran pasir dan kerikil halus.

Alat hidroponik yang saya beli ada 10 lubang

Alat hidroponik yang saya beli ada 10 lubang

 

Kenapa saya mau nanam ala hidroponik? :mrgreen:

Pak coy di Jerman disebut Senfkohl. Mencoba nanam ala hidroponik gara-gara pack coy mahal bangett

Pak coy di Jerman disebut Senfkohl. Mencoba nanam ala hidroponik gara-gara pack coy mahal bangett

 

Karena Pack coy kesukaan saya muahal harganya. Waktu mama saya berkunjung dan tinggal 3 bulan, si mama bilang “udah jangan beli-beli pack coy lagi mahal!”. Saya tetap beli suka sihhh. 300 gram harganya 1,99 eur (sekitar Rp.29.800) segitu hanya bisa buat 2 kali makan *rakus makan sayuran :mrgreen: .

Foto kiri Bibit sawi putih bibitnya sama banget seperti bibit pack coy. Kanan Bibit Selada alias Lactuca sativa

Foto kiri Bibit sawi putih bibitnya sama banget seperti bibit pack coy. Kanan Bibit Selada alias Lactuca sativa


 

Alat hidroponik saat dibuka. Sebelah kiri kantong kecil dalamnya biru itu adalh nutrisi hidroponik

Alat hidroponik saat dibuka. Sebelah kiri kantong kecil dalamnya biru itu adalh nutrisi hidroponik

 

Alat hidroponiknya saya taruh depan jendela

Alat hidroponiknya saya taruh depan jendela

 

Pack coy sudah 1 bulan masih kecil begini. Ya iyalah nutrisinya kurang sihhh

Pack coy sudah 1 bulan masih kecil begini. Ya iyalah nutrisinya kurang sihhh

 

Apakah kamu juga berkebun sistem hidroponik? kalau iya hidropnoik begitu hobi berkebun yang mahal ga sih? saya juga belum tahu dimana beli nutrisi tanaman, kalau ribet bakalan tidak lanjut 😀 .

Sumber yang bisa dibaca untuk belajar berhidroponik dan beli alat hidroponik:
www.facebook.com/groups/hidroponiku
F & Q Hidroponiku
Dasar-dasar Teknologi Hidroponik
Rumah Hidroponik Bertha Suranto
www.facebook.com/hidroponikforall
http://id.wikipedia.org/wiki/Hidroponik

Advertisements

53 thoughts on “Belajar Bercocok tanam ala Hidroponik

  1. Hi mbk Nella sy pingin beli alat Hydroponikx … di toko online apa mbk beli … sy tgglx di Bali mbk … kira2 bs di bantu gk utk info tempat beli alatx … hehehe
    Salam kangen buat mbk and kiss buat Benjamin yg tambah cakep

  2. Jadi pingin nyoba. Sejak kecil jarang berkebun, karena emang ga punya lahannya hehehe… itu mudah dan cma butuh telaten ya mbak?

    (reyzeal.com dihapus karena domain tidak aktif lagi. 09.07.2016 )

  3. Rakitan hidrofoniknya simpel menarik Jeng Nella, izin foto ya untuk inspirasi teruna kebun merakitnya, biar semakin banyak rumah tangga berkebun meski tak punya lahan. Oh ya untuk nutrisinya dimodif dengan pupuk daun saja Jeng lebih murah daripada nutrisi aslinya, kalau untuk ibu2 di Indo malah saya hanya gunakan cairan pupuk kandang/kompos. [eh maaf lupa komen panjang nian] Salam

    • Hai bu Prih, silakan klo fotonya mau dipakai 🙂 . Wah terimah kasih banget bu informasinya, iya nih kalau garam nutrisinya ditempatku ko ya mahal, jd mikir ulang lanjut hidroponik atau tidak 😳 . Komen panjang aku sennag ko 😉 .

  4. huahahahah mbaa…aku nanam pake media tanah aja seringnya gagal, apalagi hidroponik ginii :D… aku baca ceritamu ajalah… ngeliat tanaman dan sayuran gini nth kenpa nenangin mata dan bangkitin napsu mkn sbnrnya 😀

  5. Tanaman hidroponik ini cocok di daerah yang areal lahan tanah nya sudah sempit, kalau di desa saya kebetulan masih luas areal tanah nya, bahkan biji di buang ke tanah aja sudah bisa hidup 😀 itulah indonesia 😀

  6. Pengen belajar nanam tanaman hidroponik organik…tapi denger2 untuk gizi lebih kaya pada tanaman yg ditanam di tanah (konvensional), benar nggak sih?

    themoblogger.com linknya dihapus karena domain tidak aktif lagi. 22.02.2016

    • Grup hidroponik malah mengatakan “Produk hidroponik memiliki kelebihan dari segi rasa dan gizi dibandingkan produk tanaman yang ditanam di tanah. Hal ini karena semua nutrisi yang dibutuhkan oleh tanaman tersedia ketika tanaman bertumbuh“. Kalau berknjung ke grup hidroponik wah semangat mereka luar biasa. Saya aja yg belum tau dimana beli garam nutrisinya udah bikin males lanjut haha.

  7. Semangat mbak nella, hidup harus berjuang bukan. Mengenai bertanam hidroponik q pernah lihat di tv dan bahkan q ada teman fb yg suka upload hasil hidroponikny, mulai dari sayur sampai bumbu tuh. Q masih belum tertarik, nunggu mbak nella berhasil dl ha…ha..ha (alasan modusnya) lagian di tempatku sayur murah mbak. Oke semoga berhasil ya mbak, minta si ben caem menolong mbak.

    • Hahaha aku jadi ketawa, ko mbak Netty nunggu aku sih 😀 . Iya sih kalau murah ngapain susah-susah ya mbak, ditempatku sayur mahal nih, makanya pengen coba nanam sayuran. Iya ntar dibantuin Ben kalau dia sudah bisa jalan 😆 .

  8. wahh sama nih sama Bangkoor yang juga lagi hobi sama tanaman hidroponiknya, tapi kl ini alatnya udah modern yahh Mba, sementara Bangkoor bertanam dengan alat2 yg dibuatnya sendiri dari aqua..

    SEmoga tumbuh dengan bagus yah Mba 🙂

  9. Keknya harus lebih telaten ngga sih Mbak, nanem ala-ala hidroponik ini? Soalnya kan dari aer gitu yah.. Aku belom pernah cobak soalnya 😀

  10. sy jg mulai menanam dgn hidroponik, tp dgn biaya yg lbh murah, krn hanya beli metannya(rockwool) ,nutrisi, netpot ama kain flanel, lbh kurang 75 ribu , saya menggunakan botol aqua ato bekas tempat ice cream sebagai penampungnya dan hasilnya sawi dan kemangi tumbuh subur

  11. baru kemarin mau nanya kok mbak nella gak nyoba nanem pake hidroponik? krn menurut sy lbh praktis krn keliatan langsung bibitnya numbuh apa tidak .. , kalo sy malah coba yg lbh murah, krn hanya beli metannya (rockwool) ,nutrisi, netpot ama kain flanel, lbh kurang 75 ribu karena saya gak beli bak penampungnya , saya menggunakan botol aqua ato bekas tempat ice cream dan hasilnya sawi tumbuh subur, begitu juga dgn kemangi

    • Hai mbak Dewi, ceritanya saya coba ulang krn bibit yg numbuh hanya 2. Nah sdh hampir seminggu percobaan kedua ko belum numbuh juga tuh bibitnya. Sementara sayuran yg nanam ditanah sdh mulai besar. Sptnya saya akan pindahkan penyemain yg ditanah taruh ke alat hidroponiknya 😉 . Beli nutrisinya saya malah belum tau nih.

  12. Setahu saya harga alat-alatnya lumayan mahal kalau disini kak. Sekitaran 2 juta gitu.
    Tapi harga sayurnya lebih murah jadi bisa sering-sering makan pakcoy deh 😛

  13. wah, jadi gampang menanamnya kalau sudah ada wadah itu yah.
    tp yang jelas tangannya harus “dingin” biar bisa tumbuh dengan baik yah 😀

  14. aduh gua gak tau apa2 tentang berkebun nel. kemaren ini anak2 nanem cilantro, basyl dan sun flower. udah sampe sebulan lebih kok gak numbuh2. hahaha

  15. Kebetulan di daerah tempat tinggal saya ada semacam kantor instansi pemerintah/Dinas yang menyangkut tentang pengendalian mutu tanaman/pertanian.

    Untuk sistem hidroponik sepanjang yang saya ketahui di Dinas tersebut alat/pot yang pakainya menggunakan pipa paralon PVC sebagai potnya.

    Entah tanaman apa yang ada disana saya kurang tahu, yang jelas tanaman tersebut ditempatkan pada tempat yang tertutup dengan kain kasa / kelambu tetapi cukup sinar matahari yang masuk.

    hehehehehe, kalau sistemnya pakai air berati airnya harus diganti secara berkala ya ??

    • Saya lihat di forum hidroponik, kalau di tanah air top banget deh, bagus-bagus alat-alat hidroponiknya. Kalau saya taruh alatnya dirumah, diluar terlalu panas. Iya sih pakai paranet lebih baik. Iya Ki airnya sudah saya pernah saring sekali, dan ditambah yg baru.

    • Hai Ryan mungkin itu alat yg besar dan bagus sekali deh. Aku pernah lihat ada juga kisaran 200rb ko. Ya alatnya sederhana sih. Hahaha jangan tanya deh komposisi air dan pupuk, aku ala kira-kira hehehe. Ayo dong bikin tulisannya, kalau dari trubus referensi tulisannya bagus tuh 😉 .

      • Kmrn sih bilangnya 50-50 Mbak. Yang penting aliran air muter terus aja.

        Ini hrg segitu pakai paralon Mbak. Terus buat wadah pakai gelas air minum plastik gitu. Cuma dibolongin aja bawahnya.

Leave a Reply