Jalan-jalan ke Wilhelma Stuttgart (Bagian 2)

loading...

Bagian I klik disini.

Keluar dari ruang kaktus, sekarang menuju yang berwarna-warni, yakni ruangan yang penuh bunga warna-warni. Kami masuk ke ruangan tanaman tropis. Ada Bromelia, anggrek berbagai macam warna dan beragam jenisnya, bahkan ada anggrek asal Malaysia yang namanya Medinilla Magnifica, yang hasil nguping saya dari dua pengunjung katanya harganya mahal. Kantung semar, lalu tanaman apa lagi ya, silakan lihat langsung foto-foto yang saya buat deh ;).

Perhatian buat sahabat pecinta Anggrek, apakah kalian mempunyai anggrek cantik dibawah ini:

Medinilla Magnifica. Asal Filipina dikenal juga dengan nama anggrek Malaysia, Bunga Mutiara dan Asian Grape plant. @Wilhelma Stuttgart

Medinilla Magnifica. Asal Filipina dikenal juga dengan nama anggrek Malaysia, Bunga Mutiara dan Asian Grape plant. @Wilhelma Stuttgart

Namanya Medinilla Magnifica, kira-kira dimana saya bisa mendapatkannya, dan berapa harganya?, kalau ada yang punya, bolehkah saya minta anaknnya :mrgreen:.

Foto-foto berikut ini saya dedikasikan untuk Chitra di Medan yang menceritakan kalau tanaman hydrageanya hingga saat ini belum berbunga.

Foto-foto berikut saya dedikasikan untuk pak Roy di Salatiga.

Musim semi di rumah Azalea

Foto-foto berikut saya dedikasikan untuk Wany di Medan

Ruang Bunga Kamelia

Foto Campuran

“All gardeners live in beautiful places because they make them so” -Joseph Joubert-

Video Bunga-bunga di Wilhelma Stuttgart

Sahabat pecinta tanaman, berhubung banyak foto-foto yang ingin saya perlihatkan, ceritanya bersambung lagi aja yaa 😆

Oh iya dari semua foto-foto diatas adakah tanaman yang kalian punyai juga? Kalau iya yang mana?. Bunga favorit saya adalah Medinilla Magnifica & bunga Azalea, semoga bibit Azalea yang ku semai akan seindah yang di Wilhelma. Favorit kalian yang mana?.

Bersambung ..

Tulisan Terkini

Advertisements

104 thoughts on “Jalan-jalan ke Wilhelma Stuttgart (Bagian 2)

  1. Pingback: Panduan Pengajuan Visa di Kedutaan Switzerland (Jakarta) | Pursuing My Dreams

  2. Pingback: Wisata Singkat di Emmendingen | Pursuing My Dreams

  3. Pingback: Jalan-jalan ke Wilhelma Stuttgart (Bagian 3) | Pursuing My Dreams

  4. aduh kak nella.. bunganya bagus2 yaa..
    angrreknya kok bisa gitu ya yg warna pink. macem bukan anggrek. unik 😛

    aku liat ada foto anggrek bulan diatas, yang warna ungu dan putih, aduhh kak.. susahnya melihara anggrek itu. dulu pernah beli 2 pot sangkin demennya sama anggrek bulan. bagus + raksasa bunganya. tapi bunganya anggrek itu emank gak bertahan lama seperti anggrek2 yg lain yang aku tanam.

    setelah aku melihara anggrek itu hampir setahun, akhirnya tak kunjung bunga juga. dan layu daunnya. skrg uda mati. kan daun anggrek bulan unik kak, bukan naik keatas. dan kalau ngembang harus ditahan kawat kayaknya.

    apa kak nella pelihara anggrek bulan juga?

    • Hai Ren, wahhh tambah lagi nih ilmuku ttg anggrek. Baru tahu klo yang bunganya besar namanya anggrek bulan :D. Iyaaa aku sering lihat di toko ko ada yang bunganya ditahan pakai kawat ke kanan, ke samping, dibentuk setengah lingkaran dll, ternyata yaaa :D. Besok-besok aku mau catat deh nama si anggrek bulan klo di Jerman apa ya.

  5. Aduh Mbak Nella..Ruma Azaleanya benar-benar bikin aku jatuh hati…Kalau ketemu di puncak, seringnya yang shocking pink doang..:)

  6. Wow keren sungguh foto2nya Jeng Nella. M.magnifica pernah lihat di Sing Bot Garden, juga ketemu di Bedugul Bali, selama ini nyimpan foto dan baru nemu namanya via postingan ini, trim ya telah berbagi. Salam musim semi.

  7. hihihi bingung mbak nella bagus semua.

    mmm moment mal sepertinya gerombolan bunga biru yg jadi backgroundnya si oom deh 🙂 saya gak tau namanya.

    salam
    /kayka

  8. ternyata saya punya amarylis, Nel… tapi sayang bunganya sudah layu.. bego ya nggak tau nama bunganya.. he..he…
    memanjakan mata,memuaskan batin foto-fotonya… thanks ya…

    • Kalau sudah layu di gunting mbak bunga & daunnya hingga ke dekat umbinya, nanti tumbuh daun yang baru. Oh ya kalau mau siram jangan dari atas, kuatir umbinya busuk, rendam potnya dalam ember berisi air, rendam sekitar 15 menit, tidak perlu setiap hari, cukup seminggu sekali.

  9. aaaakkk cakep cakep sekalii mb Nellaaa
    perempuan-perempuan di keluarga pecinta anggrek, kl dibawa kesitu bisa pengsan semua saking sennegnya kali ya :p

  10. wow.. its amazing. beautiful banget.
    g perlu deh susah2 ke taman gantung babylonia.. didepan rumah udah ckp klo ditanamin ginian.
    nice share mbak.. ditungg bagi2 anggrekny 😀

    url kasamago.wordpress.com is no longer available.
    The authors have deleted this site. Update 17.01.2017

  11. di Jogja kayaknya blm ada tempat kayak gini..
    Klo foto di deket bunga-bunga cantik, aku selalu minder mbak.. karena pasti jd kalah cantik.. haha 😀

  12. waaaaa, hydrangeaaa pinkknya cantik kali.
    Di Medan belum ada itu ma. Masih sebatas warna Biru, Hijau sama putih. :'(
    Mba, itu bunga Medinilla Magnifica itu bunga anggrek toh??
    saya kira bunga apa mba,
    soalnya kemaren liat dimana gitu, katanya sih bunga itu berasal dari afrika.
    Ehh ga tau juga deh, ntah bener bunga yg saya liat itu si Medinilla Magnifica, atau bunga yang sama bentuk tapi berbeda nama :p

    Kalau memang itu dia, Di glugur Bypass ada jual mba kemaren. anakannya 50ribu.
    😀

    • Wah ada hydragea yang hijau? baru tahu aku :D. Iya Medinilla Magnifica adalah anggrek, trus kata Himerin di Medan namanya dikenal juga bunga mutiara, aku coba google ada nemu 2 gambar bunga mutiara. Dari artikel wiki ditulis asal Malaysia, jangan-jangan diakui?? hehe. Apaaa harganya hanya Rp.50.000 ??? mauu terbanggg ke Medan :D.

  13. Halo 🙂
    foto2 bunganya bagus sekali mba.. cantik2

    btw Medinilla Magnifica itu aku sempet liat di medan, sempat mau beli soalnya hehehe kalo ga salah bapak yang jual bilangnya bunga mutiara, me malah baru tau lho kalo ternyata jenis Anggrek.

    Hydrangea ku juga ga berbunga2 lagi, pas beli berbunga, lalu sempat berbunga 1 kali, sudah 6 bulan daun semua, malah sempet nyaris mati pas aku tinggal pulkam.. sekarang lagi keluar tunas2 daunnya

    btw salam kenal ya mba 🙂

    • Hai Himerin, salam kenal juga ya :). Terima kasih buat informasinya ya, saya update dengan menambahkan nama bunga mutiara. Tahun lalu saya beli hydragea pink, kebetulan dapat voucher, kalau nga saya ga akan beli hydragea, sangat mahal disini, ukuran 10-15 cm saja bisa Rp.150.000 an apalagi yang lebih besar tambah mahal :D. Nah hydrageaku pas beli bunga banyak sekali, lama-lama ko layu dan mati deh :(.

      • huaaa mahal sekali..
        kalo saya beli di medan lumayan besar hydrangeanya, mungkin sekitar 40cm, tapi cuma ada warna biru saja harganya 30rb mba 1 pot.
        Penasaran biar berbunga lagi gimana ya hydrangeanya hehehe.. Me pikir mungkin karena disini agak panas udaranya, kurang sejuk jadi dia ga mau berbunga..

        Yang bunga mutiara itu saya ditawarin 60rb perpot. Ukurannya juga sudah besar, tapi takut kalo ga berbunga lagi sedih juga cuma daun2 aja 😀
        Mahal2 ya bunga disana…

  14. liat posting ini mata saya jadi bening mbak, tangan gatel pengen moto 😀 saya punya anggrek mbak tapi bukan seperti anggrek Medinilla Magnifica, adanya anggrek yg biasanya (lupa jenisnya) anggrek bulan bukan ya 😀

  15. wah…..bgs bngt camelia ny! pengen d pny green house kyk gt!
    klo Medinilla Magnifica di sini byk kak,tp yg uda berbentuk tanaman idup.
    hrg ny lumayan,tp mgkn anakan agak murah d.

  16. Fresh bgt pagi2 ngeliat ini…. 🙂

    (ferryparta.com linknya dihapus karena domain tidak aktif lagi. 22.05.2016 )

  17. Ada Mba Nella tapi gatahu namanya. Tanaman daun-daunan aja sih. Heheee.
    Indaaah tamannya Mba. Bener banget kalo gardener tinggal di tempat-tempat yang indah.

  18. wahhh cakep2 banget…. kalo yang begini gua bisa menikmati.. bukan kaktus soalnya. hahaha.
    anggreknya cakep banget ya.. belum pernah liat anggrek kayak gitu. pink pula…

Comments are closed.