Cerita Akhir Pekan lalu

loading...

Ada yang merasa ga ya kalau saya tidak beredar di dunia persilatan blogger akhir pekan lalu, hingga Senin kemarin? :lol:. Serasa saya orang penting gitu ya hehe. Terima kasih ya buat kalian yang sudah berkunjung dan berkomentar di blog saya, mohon maaf belum sempat berkunjung balik ke blog para sahabat :oops:.

Saya mau cerita nih ngapain saja dari Sabtu minggu lalu hingga hari Senin kemarin.

Hari Sabtu

Jam 10 pagi sudah cabut dari rumah. Frank dan saya ke Bad Rappenau, kami ada janji dengan orang yang akan bersihkan parkiran mobil kita. Jadi ceritanya selama setahun belakangan ini Frank sewa tempat parkir. Kenapa sewa tempat parkir, karena kalau musim dingin supaya mobil tidak kedinginan kena salju, hujan ga kehujanan, panas tidak kepanasan. Paling penting kalau pulang kerja Frank tidak dapat kereta ya bisa naik mobil pulang kerumah (tempat kerja Frank dan rumah beda kota dan Frank selalu kerja malam).

Nah kira-kira 2 minggu sebelumnya, mobil kita bocor olinya, jadi tempat parkirnya ya blepotan oli di beberapa tempat. Mobil sudah dibawa ke bengkel biayanya amit-amit deh 500 Eur (sekitar 6,4 juta rupiah). Pemilik parkiran reseh banget, itu parkiran sudah Frank bersihkan, disikat pakai sabun dan cairan pembersih lantai, eh yang punya tidak puas. Padahal ya tempat parkiran yang lain digedung itu juga banyak blepotan oli ko, resehnya si pemilik parkiran cuma komplen yang punya kita saja ๐Ÿ˜ฎ .

Jadi kita sewa orang yang benar-benar ahli dibidang bersih membersihkan.

Sebelum dibersihkan begini lantainya

Lantai Parkiran Mobil yang kena Bocoran Oli

Lantai Parkiran Mobil yang kena Bocoran Oli

2 orang bersihkan tuh parkiran mobil kita selama 2 jam dengan menggunakan alat khusus dan hasilnya ..

Jrengggg Hasilnya Setelah di Bersihkan oleh Tenaga Ahli

Jrengggg Hasilnya Setelah di Bersihkan oleh Tenaga Ahli

Kita puas banget dengan hasilnya. Sebelumnya ditanyain nih, bayarnya mau resmi pakai pajak (19%) atau tidak?. Frank maunya yang resmi, karena mau kasih bukti ke yang punya parkiran. Kalau bayar tidak pakai pajak ya tidak pakai kertas tagihan. Kalau yang punya parkiran masih cerewet ya komplen langsung aja ke perusahaan pembersihnya. Biaya bersih-bersih ini 238 Eur (sekitar 3 juta rupiah).

Jasa pembersihnya:

Aciner Gebรคudereinigung
Am Rรถmerturm 7
74177 Bad Friedrichshall
Telefon: +49 (0) 7136 830 38 38
Fax: +49 (0) 711 96 992 695
E-Mail: info@aciner.de

Kami putusin tidak mau sewa tempat parkir disitu lagi. Sementara ini parkir di tempat gratisan saja, mungkin sampai awal musim dingin nanti.

Hari Minggunya

Frank dan saya berkunjung ke rumah teman kuliah Frank, ke arah Mannheim. Sekitar 45 menit naik mobil. Saya sudah wanti-wanti Frank, jangan lama-lama ngobrol-ngobrolnya ya, maksimal 2 jam bertamu. Ternyata kita disana 5 jam! dari 17.30 sampai jam 22.30 an. Untungnya saya sudah ngerti bahasa Jerman ya, kalau nga bisa bosan tingkat dewa deh! :mrgreen: .

Teman kuliahnya Frank yang wanita, si ibu ini orang Turki. Sejak umur 12 tahun sudah menetap di Jerman, ikut ayahnya yang kerja di Jerman kala itu. Si wanita ini sudah berkeluarga, menikah dengan orang Turki juga dan memiliki 3 orang anak. Ini pertama kali saya berkunjung ke keluarga orang Turki. Bayangan saya sudah kemana-mana aja :grin:, ternyata mereka modern ko.

Keluarga ini berbicara 99% dengan bahasa Jerman ke anak-anaknya, begitu pula anak-anak ke orangtua. Paling ada 1-2 kali si ibu bicara bahasa Turki kalau si anak ga nurut yang disuruh, misal disuruh kecilin suara TV kalau orang dewasa lagi bicara, eh si anak ngeyel, keluar tuh bahasa non Jerman si ibu.

Kami makan malam bersama, bersama anak-anak mereka juga tentunya. Kami duduk semeja. makanan yang disajikan enak. Sayang sekali, ketika makanan pembuka (sup) saya terlalu banyak makan bersama roti gandum, alhasil pas makanan utama perut tidak kuat nampung ๐Ÿ™ . Frank nambah supnya 2 kali haha doyan nih bocah, walaupun dia bilang supnya agak pedas rasanya enak sekali.

Anak yang tertua perempuan usia 13 tahun, anak kedua si ibu tersebut mungkin umur 7 tahun dan paling kecil sekitar 3 atau 4 tahun. Anak paling besar yang mengerjakan hampir semua urusan beres-beres makanan dan pengaturan meja, selama orangtua bicara dengan kami. (Miriplah ya dengan keluarga di Indonesia dimana anak-anak juga bisa membantu dirumah).

Ada salah satu kebiasaan makan orang Turki yang pernah saya baca di forum, yang waktu di rumah ibu ini saya perhatikan. Jadi salat yang disajikan di piring besar, diambil masing-masing kita menggunakan sendok garpu kita juga. Sendok garpu sudah masuk mulut, dipakai untuk ambil salat berikutnya. Saya belum terbiasa dengan hal ini, berhubung sudah kenyang juga saya tidak makan salatnya.

Asyikk Pulang Bertamu dikasih Stroberi dan Cherry

Asyikk Pulang Bertamu dikasih Stroberi dan Cherry

Hari Senin 1 Juli 2013.

Oh ya hari Minggu pulang bertamu kami di kasih sekantong buah cherry dan stroberi. Cherrynya dari pohon di taman keluarga orang Turki yang kami kunjungi, sedangkan stroberinya sepertinya beli dari ladang stroberi deh.

Nah berhubung Frank berulang tahun, pas banget ada stroberi dan cherry sebagai hiasan kue ultah. Saya tidak beli kado, yang ultah ditanyain mau kado apa, dia bilang ga mau kado. Kalau saya beli kado juga pakai uang dia sih :lol:, jadi ya ga usah deh. Mau beli kue tart ogah ah, siapa yang makan nantinya. Niatnya mau bikin kue tart sendiri saja, mau cari resepnya dari internet eh ribet cara bikinnya ๐Ÿ˜ . Jadi saya beli tepung kue saja, sudah ada cetakan kuenya juga. Saya pikir kan lebih simpel ya bikin dari tepung jadi, ternyata pakai acara adu mulut didapur buat bikin kuenya ๐Ÿ™„ haha.

Orang Jermannya saja bilang bingung padahal resepnya bahasa Jerman, maksud resepnya bagaimana sih, diambil sesendok lalu dicampur ke cream, lalu tepung yang lainnya dibegini kan dibegitukan dll. Lah dia saja bingung bagaimana saya toh ๐Ÿ˜† . Ya udah coba-coba sendiri aja. Saya sendirian deh didapur ngelanjutin bikin kuenya.

Coba-coba Bikin Kue Tart Sendiri

Coba-coba Bikin Kue Tart Sendiri

Kue tartnya ukuran 18 cm, jadi ya tidak terlalu banyak buat kami makan berdua. Mengikuti resep penyajian, taruh kuenya dalam kulkas selama 2 jam.

 
Seperti tahun-tahun sebelumnya. Pas Frank ulang tahun, kita selalu pergi ke Talmarkt di Bad Wimpfen. Ini seperti pasar malam gitu deh. Ada banyak permainan buat anak-anak, stand-stand makanan dan stand jualan segala macam barang. Kali ini saya tidak banyak potret-potret karena ya begitu suasanannya sama seperti tahun-tahun sebelumnya. Malah letak stand-standnya sama loh seperti tahun lalu ๐Ÿ˜€ .

Ke pasar malam begini, selain cuci mata, sudah pasti banyak jajannya deh. Untungnya kita masih berduaan ya, belum ada anak-anak hehe.

Menuju ke parkiran mobil, kita lewat kota tua Bad Wimpfen. Saya tidak pernah bosan ke tempat ini. Selain rumah-rumah tuanya yang sedap dipandang mata, tiap musim beda-beda bunga-bunga yang bermekaran.

Beberapa foto rumah-rumah di kota tua Bad Wimpfen:

Bunga-bunga musim panas yang sudah bermekaran

Nah sampai disini dulu cerita akhir pekan dan awal minggu saya. Bagaimana dengan cerita akhir pekan kamu? ๐Ÿ™‚

Tulisan Terkini

Advertisements

98 thoughts on “Cerita Akhir Pekan lalu

  1. Happy belated birthday buat Frank. Meskipun ucapannya terlambat, tapi doanya selalu gak pernah terlambat koq Mbak ๐Ÿ™‚
    Baca kegiatan akhir pekannya seru banget, Mbak. Aku tertarik sama pasar malamnya. Kelihatannya seru ya jalan-jalan di dalam pasar malam itu.

  2. happy belated bday ya mba untuk suami. wish all d best for him and family…
    asik banget sih sepertinya di sana… *lihat foto lagi*

  3. Urusan parkiran jadi keinget pas kamu mau pindahan rumah Nel. Waktu itu seingetku juga bermasalah dengan pemilik rumah. Bener2 ribet banget ya orang Jerman

  4. Seminggu aktivitast yang menyenangkan menurutku.
    Meskipun memang ya, itu ongkos bengkel kok mahal banget….
    Tapi suka deh lihat bunga-bunga musim panasnya….

  5. Hi Mbak Salam kenal…
    Sebelumnya saya ucapkan selamat ulang tahun buat suami tercinta…

    Mbak masih bisa jadi meski petunjuk pake bahasa Jerman wong saya cuma bikin pancake aja ga jadi padahal petunjuknya bahasa indonesia, emang gak bakat kali… ๐Ÿ˜€

  6. Mba Nella,

    Selamat ulang tahun untuk suami Mba ya.
    Gpplah libur nge-blog demi suami tercinta :))
    Laporan Mba, si lampion akhirnya berkecambah juga loh setelah 1 minggu tapi sayangnya Bekasi (dan Jakarta) 2 hari ini hujan mulu jadi ga ada matahari deh.
    Semoga Sabtu besok cerah deh ya.

  7. Iya, ngasih waktu khusus buat suami ulangtahunan, ngeblognya istirahat dulu. Hhehhee
    Itu caranya ngebersihin lantai yang kena oli pakai alat semacam apa, Mbak? Ga ada di Indonesia ya?

    • Mungkin aja di Indonesia mas. Pas tukangnya kerja kita tinggal aja, jadi tidak tahu pakai apa, cuma tahu pakai mesin trus parkiran jadi penuh asap. Setelah 2 jam ditelp kalau lantai sudah bersih :D.

  8. Waaah, kegiatannya menyenangkan, Mbak ๐Ÿ™‚

    Selamat ulang tahun ya buat Frank!

    Akhir pekan saya kemarin seperti biasanya saya lewatkan di rumah saja bersama keluarga, hehe….

    • Hai Amy aku juga beli tepung tart yg udah jadi, tnyata ga semudah yg kupikirkan ๐Ÿ˜† yg bentuk hati itu hiasan dari coklat, bisa dimakan, trus tengahnya aku taruh stroberi dan sepasang cherry ;).

  9. Yang tentang parkiran tadi loh mbak, ternyata di Jerman juga ada yang rese gitu ya. Kalo di Indo kan saking banyak yang rese jadi udah biasa. Parkirnya kayak kebanyakan warga aja mbak, biar mobilnya berjuang melawan panas, hujan dan salju. Di Jerman orang tenang banget parkir mobilnya di pinggir jalan, ga kaya di sini. Xixixi

  10. what?? mahal amat yah mba nel biayanya,,,?
    cake nya bikin ngiler,,seger kayaknya ada strawberry & cherry diatasnya *comot satu strawberrynya ๐Ÿ˜›

  11. Wuidiiih mahalnyaaaa… jadi kebayang pasti disini juga 11/12 deh harganyaa.. huhuhu

    Cakenya keliatan ok banget loh Nel jadinya.. hiasannya juga baguuusss

  12. Keren banget Bad Wimpfennya.
    semoga suatu hari sy bs foto disana. Aamiin.
    akhir mingguku kemarin penuh dengan revisi TA dan kejar-kearan sama dosen pembimbing mbak haha

    url sriiwijayanti.wordpress.com is no longer available.
    The authors have deleted this site. Update 09.01.2017

  13. Hertzlichen Glรผckwunsch zum Geburtstag ๐Ÿ™‚

    pojokan di Klostergasse-nya bagus ya mbak ๐Ÿ™‚

    salam
    /kayka

  14. ceritanya seru Mbak,ya ikut sebel ama yg punya tempat parkir,ikut merasakan wkt jamuan mkn dikel.turki juga hebohnya bikin kue Ultah….he….he
    Selamat Ulang Tahun utk suami ,semoga cepet dpt momongan….ya

  15. Nella, biaya sewa parkirnya berapa? jadi penasaran, …yg menyewakan parkir akhirnya jadi hilang rezeki ya krn rewel,

    • Hai kak Bertha, sewa parkirnya 50 eur/bln (sekitar Rp.645.000), ga pernah telat bayar, awal bln pasti otomatis ditransfer. Kita sewa kan lewat pengelola gedung, ibu pengelola gedungnya ngerayu-rayu supaya kita sewa lagi disitu, aku bilang frank jangan mauu balik ๐Ÿ˜† .

  16. Bersih2 gitu aja mahalnya minta ampun ya. Bisa kaya tukang bersih2 kalau segitu bayarannya di Indonesia. ๐Ÿ˜€

  17. Apahh?? Bersihin begitu abis 3juta kak? Rese bener itu yg punya parkiran *lho jadi esmosik*haha :p

    Ahh.. Alles Gute zum Geburtstag bang Frank ๐Ÿ˜€ Hoffnung ist immer gesund und glรผcklich *gayak padahal pake translate gugel* haha.. :p

  18. titip selamat ulang tahun buat suami ya, kuenya cantik,, Frank pasti seneng dan bahagia.
    rumah di Bad Wimpfen cantik2, kayak rumah imajinasiku di masa kecil dulu.
    TFS ya mbak

  19. kebiasaan nyendokin makanan pake sendok yg udah masuk mulut ada juga lho yang kualami di sini… geli ya, jadi nggak mau nambah makannya deh..

    • Oohh ada juga ya kak di Indonesia? :D, klo masih keluarga inti (ortu & saudara kandung) mungkin ga terlalu geli sih, klo dg orang lain ya aku belum terbiasa :D.

  20. Wuiiih, berhasil sukses tartnya mbak,
    Aku ngerasa loooh kalo dirimu gak mampir ke blogku , ihihihi
    Happy birthday buat Frank ya mbaaak ๐Ÿ™‚ moga tambah sayang ama mbak Nella ๐Ÿ™‚

  21. ya ampun tart nya not bad looo, bagus n bikin ngiler. kapan ya gw bisa bikin cake sendiri??

    Orang tinggal di jerman gitu bisa ya punya 3 anak? maksudnya ga mahal ongkos hidupnya? soalnya blakangan temen2 gw yg di indo kok ga ada ya yg kepengen anak 3, maks 2 katanya hahahha. kalo gw si jg pengen 3 hihihi

    • Thanks ya T3ph :). Mahal banget biaya hidup, makanya banyak juga orang Jerman yang ga mau punya anak. Teman-teman Indonesia disini paling punya 1 anak, ga mau nambah, ya karena mahal itu hehe. Eh tapi orang Turki, orang India anaknya malah lebih dari 1. Kata orang Jerman “alle guten dinge sind drei” all good things are three, makanya suamiku juga mau punya punya 3 anak, tapi satupun belum dapat :D. *kita ko jadi ngomongin jumlah anak ๐Ÿ˜† .

Comments are closed.