11 Tanda kalau saya sudah terlalu Lama di Jerman

loading...

11 Tanda kalau saya sudah terlalu Lama di Jerman. Dalam rangka menyambut 4 tahun saya tinggal di Jerman jadi saya coba menggumpulkan beberapa tanda kalau saya terkadang sudah seperti orang Jerman, bagus dong ya, berarti saya sudah berbaur dengan kebiasaan orang disini ๐Ÿ˜€ .

Tidak terasa waktu berlalu dengan cepat. 4 tahun lalu mendarat di Swiss, cuma seminggu disana karena suamiku sudah pindah kembali kerja di Jerman. 4 tahun sudah saya tinggal di negara orang
Tidak terasa waktu berlalu dengan cepat. 4 tahun lalu mendarat di Swiss, cuma seminggu disana karena suamiku sudah pindah kembali kerja di Jerman. 4 tahun sudah saya tinggal di negara orang

 

1. Cinta lingkungan. Dalam hal ini adalah memisahkan sampah (Mรผlltrennung) .
โ€ข Restmรผll (sampah campuran. Misalnya puntung rokok, popok, kain kotor, debu isapan vacuum cleaner, abu, sisa bekas masak, tapi minyak tidak masuk ke bagian ini). Terkadang saya masih bingung apa saja yang masuk Restmรผl.
โ€ข Sampah Bio beda lagi tongnya. Bio itu misalnya sisa sayuran, buah, tanaman, pokoknya organik.
โ€ข Sampah kering, kalau ditempat saya tong sampah untuk sampah plastik dan kertas disatukan. Di kota lain dipisah.
โ€ข Sampah botol khusus tempatnya,
โ€ข Pakaian bekas ada tempat untuk menaruhnya, maksudnya supaya nantinya bisa disumbangkan ke yang membutuhkan, ada petugas khusus yang datang ke lokasi untuk ambil pakaian tersebut. Sayangya ko malah tempat ini dijadikan tempat buang sampah (pakaian) ๐Ÿ™ .
โ€ข Baterai bekas ada tempat pembuangannya di supermarket tidak boleh dibuang di tempat sampah biasa.
โ€ข Dan lain-lain pusing banyak sekali yang perlu dipisahkan hehe.

2. Bawa kantong belanja sendiri. Saya tidak rela tiap kali belanja harus beli kantong plastik atau tas kresek. Paling murah 10 cent (Rp. 1500) biar nilai duitnya kecil tetap duit kan, bayangin aja kalau sekali belanja butuh 3 kantong, tiap minggu belanja, dalam sebulan, setahun. Numpuk sampah kantong dirumah!. Ujungnya sih turut cinta lingkungan juga kan. Di tas saya selalu ada 2 tas kain/kantong belanjaan.

3. Abendbrot (kaltessen). Makan malam ala Jerman, roti dengan sedikit daging (sosis), atau sedikit keju. Asyik kan ibu rumah tangga tidak perlu repot masak melulu, cukup sediakan menu abendbrot (roti malam) untuk suami tercinta.

4. Pecinta Jadwal. Jadi akrab sekali dengan jadwal kereta dan bus. Paling hapal jadwal bus karena hampir tiap hari naik bus. Bapaknya Benjamin hapal jadwal kereta. Saya jadi kesal kalau bus nya datang lebih awal sehingga saya ketinggalan, kesal juga saat busnya telat 2 menit. Bisa berujung ketinggalan kereta.

5. Bersalaman. Ketemu orang lupakan cipika cipiki (cium pipi). Ala Jerman cukup salaman, praktis kan ๐Ÿ˜€ .

6. Waktu tenang (Ruhezeit) jam 10 malam sampai jam 7 pagi jangan bikin bising, kalau mau bikin pesta izin tetanga dulu. Kalau ada yang merasa terganggu bisa telp polisi, kamu bisa kena denda. Saya pernah nonton liputan di tv, gila aja jam 2 pagi bikin pesta, yang bikin pesta di denda 200 atau 300 euro sama polisi. Karena pertanyaan Arman apakah Resto tutup atau buka hari minggu saya jadi menemukan jam belanja di 16 negara yang tertarik silakan di https://en.wikipedia.org/wiki/Shopping_hours

7. Bikin Janji (termin). Tidak bisa semaunya langsung datang. Semuanya harus bikin janji. Mau ketemu orang Bank, dokter gigi, dokter kandungan dll, bahkan mau ketemu keluarga harus bikin termin dulu *ini sih teman saya yang cerita ๐Ÿ˜€ .

8. Taat rambu lalu lintas. Jalan kaki, naik sepeda, motor atau naik mobil harus taat rambu lalu lintas. Kalau lampu merah masih menyala tunggu sampai hijau, walau jalan sepi taat rambu lalulintas ya. Paling tidak hormati dong tiang lampu merah sudah 24 jam kena hujan panas tetap setia bekerja toh haha. Menyebrang di zebra cross adalah hak pejalan kaki, mobil harus berhenti ketika ada yg menyeberang. Untung zebra cross di Jerman bukan hanya pajangan penghias jalanan

9. Straight to the point (ngomong langsung ke tujuan, jangan basa-basi) tidak perlu pakai kalimat pembukaan sampai 2 halaman, langsung bilang maunya apa. Jadi bagi yang merasa pernah kirim email ke saya, lalu saya jawab singkat jelas dan padat, karena waktu adalah uang. Intinya saya tidak bisa seperti dulu seharian di depan komputer. Sekarang ada anak yang harus diurus. Anaknya tidur, saya kebut mengerjakan kerjaan rumah, bisa nengok kebun sebentar sudah syukur deh :mrgreen: .

Yang pada nanya id chat saya, sorry bukan sombong, chat itu buang waktu. Ngobrol, berjam-jam dengan 1 orang cuma lewat teks singkat, duuhh mending ketemuan deh haha. Kalau dulu saat saya single ya suka sekali chat, maklum cari jodoh juga haha, sekarang sudah berkeluarga, ada anak, tidak sanggup menggaji pembantu, ya jadi harus memaksimalkan waktu dengan baik.

10. โ€œScheisse! (shi)โ€ kalau kesal, marah, ketinggalan kereta, ketinggalan bus padahal sudah lari dari rumah, hujan tidak bawa payung, pengen jitak orang. Langsung meluncur โ€œSCHEISSEโ€ (โ€œ taโ€). Saya sampai bikin list kejadian yang diakhiri dengan kata Scheisse haha nanti kalau daftar yang saya buat sudah banyak saya posting deh.

11. Minggu tenang. Toko-toko dan pusat perbelanjaan tutup semua. Pusat kota sepi, kebanyakan orang lebih suka menghabiskan waktu untuk beristirahat atau berkumpul bersama keluarga. Para pegawai toko juga butuh kumpul keluarga toh, makanya minggu libur dong, termasuk tanggal merah (hari raya).

Fyi. Saya masih wni belum berniat sama sekali berganti kewarganegaraan, walaupun pas memperbarui izin tinggal sudah ditawari ganti kewarganeraan, saya belum melihat keuntungan luar biasa pindah kewarganegaraan.

Jadi katanya blusukan.de saya sudah mengalami transformasi menjadi deustcher haha. Bagi yang tinggal di Jerman pada senyum-senyum deh ya ngaku sama kan? ๐Ÿ˜€ .

Sumber: blusukan.de

 

Baca Juga :
โ€ข Orang Jerman, etika dan kebiasaannya
โ€ข Kecantol bule Jerman ogah pulang
โ€ข Aturan Internetan di Jerman
โ€ข Postingan kategori tinggal di Jerman

 

*per 14 juni 2015 jam 16.15 waktu setempat kolom komentar dinonaktifkan. Terima kasih buat teman-teman yang sudah berkomentar. Bagi yang mau komentar tidak bisa lagi, semoga di postingan berikutnya kita bisa bertegur sapa ya ๐Ÿ˜‰ .

Advertisements

Emaknya Benjamin br. Silaen

Hi! I'm Nella a Bataknese. I currently live in Germany, however I'm originally from Jakarta, Indonesia. I'm a full-time-stay-at-home-mom. I have a lot of passions of gardening.

56 thoughts on “11 Tanda kalau saya sudah terlalu Lama di Jerman

  • June 14, 2015 at 2:43 pm
    Permalink

    Disana hari minggu ato libur toko pada tutup ya mba, disini mah justru paling ramee. :d

    Asyik ya mba disana bisa belajar teratur dan disiplin.

  • June 14, 2015 at 11:20 am
    Permalink

    benar-benar saya tersenyum mba.. hehe.. 3 tahun disini sudah meulai merasakan perubahan pada diri saya.. well, yg baik mah mslh cinta lingkungan, taat sm aturan kita bs ikutin yah mba. sampe2 anak saya bilang ga mau pulang ke indo. hehe..

  • June 14, 2015 at 10:48 am
    Permalink

    setuju mba. disini aku jadi kebiasaan bawa kantong sendiri. aku paling seneng kaltessen, kalau lagi males masak bilang ke suami yuk kita makan roti aja, hehehe. Nah yang scheisse ini aku yang emang belum terbiasa, kalau suami tiba-tiba bilang gitu akunya langsung melirik mendelik hahahaha.

    • June 14, 2015 at 6:00 pm
      Permalink

      Suami selalu mau ya El diajak kaltessen? ๐Ÿ˜€ . Ngomong scheisse itu dirumah aja klo diluar ga berani haha..
      Aku pernah nonton Germany next top model yg Heide Klum tuh pernah ada peserta ngomong scheisse melulu kena marah jurinya ๐Ÿ˜† .

  • June 14, 2015 at 10:10 am
    Permalink

    Seru ya mbaaakk. Mudah2an si K ntar bisa kuliah di jerman atau eropa lainnya ?

  • June 14, 2015 at 8:04 am
    Permalink

    Kalau di Jakarta hari minggu mol rame ya mpokk… Semua pada ke mol… abis tamannya kurang sih yaa hehehe..

    tetep kirim salam cubit pipi sama Ben… *maksa cubit pipi mulu nih, hehe

    • June 14, 2015 at 6:04 pm
      Permalink

      Iya Firsty minggu aku ga bisa lagi nge-mall deh haha. Paling berkebun aja dibalkon.
      Nnati disampaikan salamnya ya, Ben nya lagi ke rumah omanya sama bpknya.

  • June 14, 2015 at 6:50 am
    Permalink

    Aku udah 7 tahun merantau mba ๐Ÿ™‚ *gak penting
    Misahin2in sampah nya keren y

    • June 14, 2015 at 6:05 pm
      Permalink

      Tiap tahun pulang ke kampung mbak? ๐Ÿ˜€ . Ayoo ikutan memisahkan sampah juga yukk, yg sampah organik (sampah dapur) bisa dipakai buat bikin kompos :mrgreen: .

  • June 14, 2015 at 4:29 am
    Permalink

    Kalau soal zebra cross, aku suka bete mbak…zebra crossnya lebih banyak dipakai tempat berhenti motor waktu lampu merah T__T

  • June 14, 2015 at 3:08 am
    Permalink

    tinggal di jerman bagian mana mbak?
    nanti kalo pulang ke indonesia kudu adaptasi lagi dong xixi

    • June 14, 2015 at 6:10 pm
      Permalink

      Hai Bijo, saya tinggal di bagian selatan, di Baden-Wรผrttemberg. Terutama adaptasi cuaca panas Jakarta iya haha.

      • June 14, 2015 at 6:12 pm
        Permalink

        Wah di mana itu? Sama Nuremberg, Munich, Fussen jauh gak? belom liat peta hehe

        • June 14, 2015 at 6:15 pm
          Permalink

          1 jam an lah dari atau ke bandara Frankfurt. Klo turis2 asia biasanya jalan ke ke Heidelberg. Nah lokasi tsb sekitar 30 menit dari tempatku. Juah ke Munchen 300 km hehe ๐Ÿ˜€ .

  • June 13, 2015 at 11:19 pm
    Permalink

    Hihi Jerman bgt, pak Habibie dulu begitu juga nggak, ya? Lolz.
    Oh, salaman, lumayan daripada di Perancis..wajib cipika cipiki.. -_-
    Iya, kebiasaan menyumpah ala daerah itu juga sering tanpa sadar menular..*duh* Untung sudah hilang..

  • June 13, 2015 at 5:51 pm
    Permalink

    haha, kayak gambaran buat saya mbak, dari SMA udah pengen banget bisa sekolah di jerman. ๐Ÿ™‚

  • June 13, 2015 at 2:51 pm
    Permalink

    Salam kenal, Mbak ๐Ÿ™‚

    Kebiasaan ramah lingkungannya patut ditiru di Indonesia ya. Thanks for sharing, Mbak.

    • June 13, 2015 at 6:35 pm
      Permalink

      Hai Lia salam kenal juga ya ๐Ÿ™‚ . Ayoo ikutan ramah lingkungan juga dengan memisahkan sampah dirumah ๐Ÿ™‚ . Btw panggil kakak aja enak gitu klo sama2 Batak hehe.

  • June 13, 2015 at 11:37 am
    Permalink

    Yang zebra cross itu. Lgs nangis di sini bacanya mbak. Dah di zebra cross tetep aja diklakson sama mobil. Hiks.

    • June 13, 2015 at 6:37 pm
      Permalink

      Hikss turut merasakan kesedihanmu Ryan. Sepertinya yg punya mobil harus belajar lagi di SD . Suamiku klo lagi dijalan ada yg melanggar kadang komen: “belajar ulang bikin sim sana” hehe.

        • June 14, 2015 at 6:12 pm
          Permalink

          Nah iya itu parahnya bisa nembak haha. Klo di Jerman paling sedikit bikin sim 2.000 euro (rp.29 jt) klo ga lulus praktek biaya bisa membengkak sampai 3000 euro bahkan lebih krn ngulang belajar prakteknya jd mahal biayanya.

  • June 13, 2015 at 8:15 am
    Permalink

    masalah sampah emang bikin pusing, disini juga di pisah jadi 4 bagian plus satu bagian lagi untuk baju bekas,jadi di rmh saya punya 4 tong sampah besar, hadeeeh awal2nya sering bingung, sekarang udah terbiasa milah milih sampanya :-D.
    kalo tas kresek apalagi, awal2 saya asal beli lama2 kok mahal ya jadilah setiap belanja bawa tas sendiri dari rmh ๐Ÿ™‚

    • June 13, 2015 at 8:45 am
      Permalink

      Sama Dhy awalnya aku juga bingung ko ๐Ÿ˜€ . Kalau salah dirumah sendiri ga apa2 kan, yg bingung klo misal kerumah mertua, jenis sampah ini taruh di mana ya tempatnya ada 3 haha. Skrg sih sdh mulai tahulah memilahnya.

      Iya tas kresek memang murah cuma klo dihitung2 ya jadi mahal deh ๐Ÿ˜€ .

      • June 13, 2015 at 8:50 am
        Permalink

        iya awal2 bikin bingung sekarang dh hapal walaupun kadang males pisahin mikirnya ah gak ada yg liat ini kan sampahnya di bungkus kantong plastik :-P, masalah suara bising menganggu tetangga disini ya sama, kadang malah kalo kita terlalu berisik tetangganya datang ngetok pintu kata suami untungnya soh belom pernah kejadian,hehe

  • June 13, 2015 at 5:36 am
    Permalink

    Enak sama tepat waktunya ya Mba, seandainya disini bisa begitu juga

      • June 13, 2015 at 9:25 am
        Permalink

        Langsung ga ditemenin ya lol

        • June 13, 2015 at 6:38 pm
          Permalink

          aku pernah diomelin bpk mertua krn suami dan aku telat datang pas diundang makan. Itu masih sesama keluarga loh rasanya pedihhhh hahaha.

  • June 13, 2015 at 5:32 am
    Permalink

    Waahh, tapi kebiasaannya bagus2 mba. Kalo aku udah 8 tahun merantau di Jakarta, dan mulai merasa lelah :'( jadi curhat

  • June 13, 2015 at 5:13 am
    Permalink

    Kayaknya disana kok ya teratur banget ya kak, dan pada cinta lingkungan juga. Poin 8 paling mantab kak. Rata-rata di jalanan nunggu lampu merah jadi ijo sampe melewati garis paling atas item putih (Zebra cross), malah sampe mereka mungkin gak tau udah ijo tao belum, nunggu yang dibelakang nglakson baru jalaaan…

    • June 13, 2015 at 6:55 am
      Permalink

      Ahaaay….baru saja saya mau quote poin ini,,,,setuju ama sista ini. Awalnya saya butuh adaptasi masalah traffict light disini, lama kelamaan udah spt biasa. Saya cari aman nya, kalo kebetulan berada paling depan zebra cross, saya ambil di belakang zebra cross tapi paling pojok, kalo agak tanggung saya di belakang mobil. Mobil agak “beradab” dibanding motor. ๐Ÿ˜€

    • June 13, 2015 at 8:03 am
      Permalink

      Disini bunyikan klakson justru klo ada yg melanggar, misal mau belok harusnya berhenti 2-3 detik utk liat adakah mobil yg lurus. Nah klo langsung belok aja pas ada mobil melaju rame tuh klakson ๐Ÿ˜€ . Klo klo di jalanan kecepatan 80 km tp didepan kita melaju 60 km diklason juga tuh biar cepat ๐Ÿ˜€ .

  • June 13, 2015 at 3:08 am
    Permalink

    Kalo minggu restoran juga tutup?

    • June 13, 2015 at 8:25 am
      Permalink

      Tergantung kotanya, kalau kota besar seperti Berlin mungkin ada yang buka Man atau tourist zones gitu mungkin buka.

  • June 13, 2015 at 1:35 am
    Permalink

    Yang nomor 7 itu bagus banget ya kak. Aku juga sering ngelakuin tuh di sini. Supaya nggak sia2 kedatangan kita, mending dikonfirmasi, karena emang time = money ๐Ÿ˜€

  • June 13, 2015 at 1:28 am
    Permalink

    Kak Nella masih 4th.. Aku udah 6th di Bali info ga penting ๐Ÿ˜†

  • June 13, 2015 at 12:49 am
    Permalink

    paling asyik yang abendbrod deh
    kalau bisa ditiru.. meringankan banget kerjaan ibu2

    • June 13, 2015 at 8:09 am
      Permalink

      Hehe iya kak Mond, asyiklah aku ga perlu masak untuk malam hari ๐Ÿ˜€ kalau di tanah air mungkin ga cocok untuk perut orang kita tenah malam bisa bangun klo cuma makan roti saja hehe.

  • June 13, 2015 at 12:35 am
    Permalink

    Wah kebudayaan di jerman aneh2 dari buang sampah sampe bikin pesta semuanya terlihat ribet bagi saya. Klo di indonesia pasti nggak akan jalan aturan2 yang ribet seperti itu, bisa pusing pala barbie

Comments are closed.

error: Content is protected !!
%d bloggers like this: