Ternyata Salah Nuduh

Ternyata Salah Nuduh. “Iiiihh ini ko lantai dapur kotor banget, ada serpihan kasar gitu, padahal tadi pagi sudah saya bersihkan lantai” teriakku. Pagi hari Lisa saya kasih makan 3 keping biskuit, nah selesai si bocah makan, saya lap meja dan lantai saya bersihkan pakai pengisap debu. Ko sorenya saya dorong bangku bunyi berderit seret 😡 .

mainan pasir untuk anak

Saya sapulah lantainya. Walau saya pakai sendal, namun masih agak kasar saya rasakan. Lisa dan Benjamin selesai makan, saya mau mengambil sesuatu dari freezer (kulkas dan freezer kita terpisah) nah ko lantainya kotor banget dan sendal saya seperti lagi menginjak pasir.

Pas bapaknya anak-anak ke dapur: “Eh tadi kamu pas pulang masuk rumah pakai sepatu ya sampai kesini?.”. “Nga, saya tidak pernah pakai sepatu kata dia”. “Iihh bohong” (kataku dalam hati) . “Ini loh lantainya kenapa kotor sekali, banyak pasir. Tadi pagi saya sudah bersihkan pakai pengisap debu.” Saya nuduh suami karena dia saya suruh belanja, mungkin sampai ke dapur pakai sepatu saat beresin belanjaan kan.

Hmm tapi daging-daging dan lainnya semua masuk kulkas, sedangkan freezer letaknya tidak berdekatan dengan freezer. Jadi mungkin bapaknya anak-anak beneran tidak pakai sepatu ke dapur”, pikir saya heran. Nah nih lantai kenapa kotor dengan pasir?..

Jangan heran ya, di Jerman nih orang-orang sangat terbiasa pakai sepatu didalam rumah. Kalau ada yang sadar lepas sepatu pas mau masuk rumah, biasanya yang mix marriage atau yang bukan pasangan Jerman.

Kalau ke rumah mertua, rumah oma opa buyut anak-anakku atau ke rumah orang Jerman lainnya pasti saya akan disuruh tetap pakai sepatu. Karena suami dan saya sudah terbiasa tidak pakai sepatu dalam rumah, jadi mak mertuaku belikan sendal rumah, sedangkan suami hanya pakai kaos kaki saja saat masuk ruang tamu. Jadi kalau ke rumah mak mertua, begitu masuk saya langsung lepas sepatu dan pakai sendal rumah.

Konon katanya di Jerman ini kebiasaan tidak melepas sepatu saat bertamu karena yang punya rumah tidak mau mencium bau kaki tamunya haha.

Baca juga: Orang Jerman itu ..

 

Dua bulan lalu pas mak mertua berkunjung kerumah kita, tumben lepas alas kaki, mungkin sadar ada cucunya si Lisa yang lagi lincahnya merangkak ke segala arah. Eh kunjungan berikutnya tidak melepas alas kaki. Saya sih diam aja. Buatku gampang ko, besoknya tinggal bersihkan dengan pengisap debu dan pel lantai lagi.

Oh ya balik ke dapur lantai yang kotor ..

Anak-anak selesai makan, lalu mau saya mandikan keduanya. Jadwal Lisa mandi setiap 2 hari sekali, karena abang Benjamin sudah masuk TK jadi mandi tiap hari, soalnya nih bocah pasti jorok deh di sekolah pegang segala macam di luar ruang kelas dia.

Kalau lagi berdua begini mandinya, saya tambahkan jam mainnya. Sumbat tempat mandi jadi air nya bisa berendam, lalu kasih sabun khusus buat main air. Airnya jadi wangi dan berwarna. Sabun yang sedang kita pakai ini warna hijau.

Lisa selesai saya sabuni, gantian abang Benjamin. “Lah iihhh ko rambut Ben kasar, punggung juga. Ya ampuuunn banyak sekali pasir dikepala dan juga nempel dipunggung si bocah“. Teriakku histeris.

Sayang kamu lempar-lempar pasir ke badanmu?“. Iya jawab jagoanku.

Teman kamu ngelemparin pasir ke kepala kamu?“. Iyaa juga jawabnya. Tidak bisa dipercaya nih si bocah batinku, ditanya dua pertanyaan iya semua jawabannya, mana yang bener? haha.

Masuklah bapaknya anak-anak mendengar saya menjerit. Bagaimana saya tidak teriak, saya basah kena siram air, si abang tidak benar pegang selang showernya.

Lalu ku bilanglah mengenai Benjamin yang kepala dan punggungnya nempel banyak sekali pasir. Bapaknya bilang pantesan batuk pilek tidak sembuh-sembuh muter-muter di keluarga kita ini. Sudah gila dinginnya saat sekolah si abang masih main melulu diluar.

Tiap pulang sekolah ditanya ngapain aja disekolah, pasti jawabnya main pasir. Sudah dibilang main aja didalam ruang, pasang mainan kereta api favorit kamu kek, atau mobil-mobilan. Nah si bocah iya iya aja, tapi besoknya dia main lagi diluar.

Mulailah saya nyerocos ke bapaknya anak-anak mengenai Benjamin main pasir begini:

    • Tumben si Ben sudah pakai sepatu pas saya jemput, bisanya selalu pakai sepatu khusus diruang kelas. Nah jalannya pincang. Kutanya kenapa. Katanya kakinya sakit. “Jatuh?”. “..Iya “ jawabnya. Jadi sepanjang jalan dia jalannya miring dan pincang. Sampai rumah, dia kusuruh duduk ditangga, mau lepas sepatu. OMG kaki yang pincangnya itu ternyata sepatunya banyakkk sekali pasir, Iiiihh bagaimana tidak sakit, jalan juga sakit kan, kalau pasir bercampur kerikir

😯 .

  • Mata sudah dua kali kemasukan pasir. Pertama kali pas pulang sekolah kita lagi jalan, dia minta berhenti lalu duduk di tangga kecil restoran. Saya disuruh duduk juga, terus Ben bilang matanya sakit. Saya tiup lah, ntah berpengaruh atau tidak haha soalnya pas kecil dulu kan kalau kelilipan biasanya minta ditiup ya mata kita.
  • Besoknya dia bilang matanya sakit, ada pasir. Saya lihat pakai senter iya ada pasirnya. Saya tanya bapaknya bagaimana mengeluarkannya, dibilang ntar keluar sendiir, atau kalau anaknya nangis bakalan keluar. Lah piye masah mau digebukin anaknya supaya nagis? Haha. Akhirnya cotton buds saya basahi air lalu bisalah saya ambil pasirnya.
  • Terakhir ini paling nyebelin, kepala penuh pasir dan juga punggungnya nempel pasir. Pantesan sama gurunya diganti baju dan celana panjangnya. Disekolah memang harus taruh baju ganti buat jaga-jaga kalau yang dipakai kotor.

Kupikir kamu yang pakai sepatu kerumah”, kataku ke bapaknya anak-anak. “Kamu salah dong?”. Jawab suamiku. “Terus minta maaf dong?”. Katanya dia lagi.

pasir sintetis mainan anak

Musim panas 2016, saat itu Benjamin pas usia 2 tahun. Nih lagi dirumah omanya. Kalau summer suka banget si bocah main pasir. Itu tas isinya mainan mobil-mobilan bapaknya Benjamin saat kecil dulu, dikumpulin sama mamanya. Mainan jaman dulu awet tahan banting walau sudah 30 tahunan loh. Saat buat postingan ini Benjamin usia 3,5 tahun.

Nih posisi saya lagi duduk dijongkokan sambil nungguin anak-anak berendam. Lalu saya muter kepala, mendongak melihat suami yang lagi diri dibelakangku. Saya nyengir sambil bilang “.. iihh ogah deh!” kataku Hahaha 😛 .

Bapaknya anak-anak sih katanya akan ngomong sama guru kelasnya Benjamin, supaya sih bocah tidak dikasih main keluar lagi. Kalau musim panas memang wajar dan boleh banget main pasir. Lah ini sudah dingin sekali cuacanya masih main diluar melulu.

Kalau anak-anak TK main ke luar dipakaikan baju khusus, semacam jas hujan dan celananya, lalu ada sepatu botnya. Pakaian dan sepatu tersebut ditinggal di sekolah.

Sand Toys for Kids This Summer

Ini pas ultah Ben Juli 2016 saat itu Benjamin usia 2 tahun. Mobil-mobilan itu ada pedalnya, entah kenapa Ben tidak suka, lebih suka main bobby car yang kecil banget

Lain kali kalau ada kesempatan akan saya ceritakan drama anak kutuan di TK nya Benjamin 😆 .

Baca juga: Orang Jerman, Etika dan Kebiasaannya

 

PursuingMyDreams - Emaknya Benjamin

↑ Grab this Headline Animator

Advertisements
Advertisements

38 Comments

  1. Irni Irmayani December 26, 2017
  2. Pypy December 19, 2017
    • Emaknya Benjamin br. Silaen December 19, 2017
  3. ice_tea December 9, 2017
  4. berliyandy December 5, 2017
    • Emaknya Benjamin br. Silaen December 5, 2017
      • berliyandy December 6, 2017
  5. Shiq4 December 3, 2017
    • Emaknya Benjamin br. Silaen December 3, 2017
  6. gustina December 2, 2017
    • Emaknya Benjamin br. Silaen December 2, 2017
  7. Monda December 1, 2017
  8. Susleni November 30, 2017
    • Emaknya Benjamin br. Silaen December 2, 2017
      • Susleni December 2, 2017
        • Emaknya Benjamin br. Silaen December 3, 2017
          • Susleni December 4, 2017
  9. Oma Kiarra November 30, 2017
  10. adelescarlet November 30, 2017
    • Emaknya Benjamin br. Silaen December 2, 2017
      • adelescarlet December 2, 2017
  11. Arman November 29, 2017
    • Emaknya Benjamin br. Silaen November 29, 2017
  12. Arman November 29, 2017
    • Emaknya Benjamin br. Silaen November 29, 2017
  13. Melissa Octoviani November 29, 2017
    • Emaknya Benjamin br. Silaen November 29, 2017
  14. prih November 29, 2017
    • Emaknya Benjamin br. Silaen November 29, 2017
  15. Girindra Wiratni Puspa November 29, 2017
    • Emaknya Benjamin br. Silaen November 29, 2017
  16. mayang koto November 29, 2017

Leave a Reply

error: Content is protected !!
%d bloggers like this: