Saat Benjamin Ngamuk

Saat Benjamin Ngamuk. Benjamin jagoanku tersayang makin besar semakin pintar, terkadang saya sampai hilang akal harus berbuat apa lagi untuk melakukan yang terbaik buat si abang kicik 😀 . Pernahkan bayi atau anak bapak ibu ngamuk-ngamuk istilah kerennya tantrum?. Benjamin kan anak pertama saya, beneran deh pengalaman pertama nih yang menguji kesabaran saya hampir setiap hari belakangan ini.

Saat ini usia Benjamin 7 bulan. Sudah hampir seminggu berturut-turut Ben sering jerit-jerit sampai bikin sakit telinga. Menurut saya sih Benjamin mau ngomong, nah karena belum bisa jadi dia hanya jerit-jerit untuk meluapkan emosinya. Baru saya bawa masuk ke kamar, Ben langsung pukul-pukul saya, tambah dekat boksnya tambah saya dipukul-pukul Padahal Benjaminnya sudah ngantuk berat loh makanya saya bawa ke kamar.

Saat Benjamin Ngamuk. Benjamin kalau seperti ini manis banget kan senyum pasta gigi bikin adem hati mamaknya

Benjamin kalau seperti ini manis banget kan senyum pasta gigi bikin adem hati mamaknya

 

Benjamin sudah bisa berdiri, sangking sukanya dia, jadi setiap saat maunya berdiri melulu seperti pada foto diatas. Oke berikut ini saya ingin cerita saat Ben ngamuk.

20 feb 2015 Benjamin suka sekali makan, jadi siang itu saya sudah taruh dia di bangkunya, saya sudah pasang alas makan dilehernya. Setelah beberapa suap masuk, mulailah Ben ngamuk, nangis-nangis ga jelas, yang akhirnya lolos dari bangkunya. Saya keluarkan dia dari bawah karena ga bisa angkat lagi dari atas karena Benjaminnya ngamuk sambil bergerak melulu.

Saya peluk Benjamin, saya dekap erat dan usap-usap kepalannya. Saya tidak ngomong banyak hanya saya peluk erat jagoanku. Setelah ngamuknya reda, saya coba taruh Benjamin kembali ke bangkunya, kejadian lagi Ben jerit-jerit dan tidak mau diam. Jadi saya gendong dia, dan saya suapilah sambil saya gendong.

Aneh banget kan, sampai saya mikir, “.. duuhhh memang di bangkunya ada jarum atau digigit semut?, ko ga mau dibangku?”. Saya suapi sambil gendong (posisi Ben duduk) mau dia makan, lahap!. Lalu saya dudukan Ben dimeja karena saya ga kuat pangku (berat bo 😆 ) . Dramapun berakhir.

saat anak tantrum, orangtua jangan malah tambah tantrum ya. Charge selalu baterai kesabaranmuuuu

saat anak tantrum, orangtua jangan malah tambah tantrum ya. Charge selalu baterai kesabaranmuuuu

 

21 feb jam 1 pagi. Saya kurang kerjaan juga sih, masuk kamar Benjamin. Padahal sudah pelan-pelan ngambil sesuatu eh anaknya bangun deh karena dengar saya ngendap-ngendap kali ya haha. Saya langsung kabur keluar kamar dan tutup pintunya. Huu ternyata anaknya bangun dan sudah berdiri di boksnya seperti pada gambar diatas, dan lama-lama jerit-jerit ga karuan. Saya buat susu dan kasih, lama banget habisnya sayapun sampai terkantuk-kantuk dan mulai emosi jiwa. Susu habis lalu saya baringkan Ben di boksnya, lalu saya ke kamar saya dan merebahkan diri.

Baru 5 menit, saya dengar Benjamin mulai jerit-jerit. Saya ke kamarnya dan dia sudah dalam posisi berdiri seperti foto diatas. Saya rebahkan dia dan saya kembali lagi ke kamar tidur saya. Baru 5 menit saya cari posisi nyaman tidur, terdengar lagi Benjaminnya jerit-jerit. Saya diamkan dulu sampai lewat 5 menit. Babenya Benjamin sudah tidur dari jam 8 malam, tidur-tiduran di sofa ruang tamu dan akhirnya ketiduran di situ. Akhirnya babenya Ben bangun dan dia hampiri si Benjamin. Thanks God akhirnya diam juga tuh anak. Babenya Ben lanjut tidur ke kamar kami, eh belum tidur sih. Dia main tablet, ga tau baca berita atau main game.

Benjamin kembali jerit-jerit, sudah lewat jam 2 pagi loh, duuhh saya benar-benar ga sanggup lagi deh. Entah orang yang tinggal dibawah dengar dan merasa terganggu ga tau deh. Sudah hampir seminggu Benjamin sering tantrum. Pikiran saya nih jangan-jangan nanti kita disuruh pindah rumah lagi karena yang tinggal dibawah terganggu haha.

Saya tidak hampiri Benjamin lagi, pura-pura budek ajalah, berharap banget babenya Ben tergerak untuk samperin anaknya. Gile bener tahan si Benjamin teriak tanpa henti hampir 15 menit, dan akhirnya babenya Benjamin menghampiri jagoannya. Makasih Tuhan suamiku tercinta turun tangan saya beneran sudah ga sanggup. Dramapun akhirnya berakhir.

Babenya Benjamin menghampiri saya, cuma bilang “sayang, Ben tidur ditempat tidur besar“. Yaelah cuma mau laporan hihi 😛 . Saya sih sebenarnya ga bisa tidur dengar Ben jerit-jerit, hanya bisa memejamkan mata saja. “.. Jangan disitu nanti jatuh, taruh deh di boksnya” sahut saya. Sepertinya sudah hampir jam 3 pagi, babenya Ben saya dengar menghidupkan komputer diruang tamu, mungkin dia ga bisa lanjut tidur lagi sih. Sayapun akhirnya tertidur pulas walau hanya sekitar 4-5 jam. Dramapun berakhir.

Sebenarnya masih ada kejadian Ben ngamuk lainnya, sudahlah dua contoh saja sudah cukup mewakili kalau Benjamin ga selalu ceriah seperti yang sering saya posting foto-fotonya kan 😀 .

Saat anak tantrum peluk erat si anak dan usap-usap kepala dan punggungnya, sampai si anak reda ngamuknya

Saat anak tantrum peluk erat si anak dan usap-usap kepala dan punggungnya, sampai si anak reda ngamuknya

 

Saat bayi (anak) tantrum, apa yang sebaiknya dilakukan orangtua?.
• Tetap tenang, jangan emosi.Tarik napas dalam-dalam. Apalagi bayi mereka belum bisa memberitahukan keinginan mereka, belum bisa bicara, hanya bisa meluapkan emosi melalui teriakan atau jeritan.
• Jauhkan bayi (anak) dari benda-benda yang bisa melukai mereka saat mereka tantrum.
• Peluk erat si anak dan usap-usap kepala dan punggungnya, sampai si anak reda ngamuknya, kalau dirasa perlu sambil dibisiki kata-kata yang menenangkan.
• Setelah ngamuknya reda, ajak bercanda lagi deh pasti cair suasananya 😉 .

Saya melakukan hal tersebut diatas. Tarik napas dalam bangett sambil mengingat-ngingat kalau dua tahun lalu saya toh yang ngebet pengen punya anak. Kalau dua tahun lalupun sempat ada drama yang mana karena babenya Ben sepertinya ogah-ogahan ga jelas pengen punya anak ga sih, kalau pengen ya rajin bikin dong! 😀 . Babenya Ben dulu pernah bilang “.. kalau pengen cepat punya anak harusnya dulu bilang dong sebelum nikah!“. “Maksud lo?”. Sahut saya sambil emosi jiwa.

Ternyata dia sih sepertinya berpikir tanpa anakpun pernikahan kita bahagia aja toh. Sedangkan saya berpikirnya, jangan ditunda-tunda, usia saya semakin bertambah, eh kata dia di Jerman rata-rata perempuan punya anak usia 40 tahun ga masalah. Ga masalah buat mereka, masalah buat saya, saya ga mau dong hamil di usia beresiko tinggi, yang mungkin mempertaruhkan nyawa saya. Saat itu saya bilang kalau dalam dua tahun kita ga dapat anak, ya udah beneran ga usah aja sekalian. Saya ga mau mati muda haha. Akhirnya babenya Benjamin jatuh cinta ko dengan jagoan kecil kami hehe.

Benjamin hadir saat usia saya hampir 36 tahun, kalau ditanya pengen punya anak lagi ga?. Kalau Ben lagi ngamuk pasti saya ogah deh nambah anak lagi, namun saat Ben seperti foto dibawah ini yang manis banget kan dia, pengen deh punya anak lagi. Pengen punya anak cowo lagi, jadinya saya akan jadi yang paling cantik dong dirumah huahaha. Dulunya babenya Ben pengen anak cewe, eh yang lahir Benjamin. Beberapa waktu lalu saya pernah iseng nanya, kalau punya anak lagi pengen cewe atau cowo?, eh dia bilang pengen cowo, kita sehati ya hihi <3 .

Benjamin jagoan mamak, abang kicik yang selalu ceriah. Ben sudah 7 bulan nih

Benjamin jagoan mamak, abang kicik yang selalu ceriah. Ben sudah 7 bulan nih

 

Sebagai penutup pengen nanya dong. Pernahkah anak anda tantrum? ngamuk se-ngamuk-ngamuknya yang luar biasa?, lalu apa yang anda lakukan?. Kasih tips dong buat saya. Semakin Benjamin besar pastinya akan beda kan menangani tantrum pada anak.

 

Jurnal Benjamin lainnya bisa dilihat pada Jurnal anak – Benjamin.

106 Comments

  1. vebyprasasti250693April 27, 2015
  2. vebyprasasti250693April 24, 2015
  3. Pendar BintangMarch 28, 2015
  4. MarialcMarch 7, 2015
  5. tqrbMarch 1, 2015
  6. Ni Made Sri AndaniFebruary 28, 2015
  7. izzawaFebruary 28, 2015
  8. tqrbFebruary 28, 2015
  9. tqrbFebruary 28, 2015
  10. fanny fristhika nilaFebruary 28, 2015
  11. Stephanie W.February 27, 2015
  12. rianamakuFebruary 27, 2015
  13. Ika KoentjoroFebruary 26, 2015
  14. prihFebruary 26, 2015
  15. ardikaFebruary 26, 2015
  16. Bibi Titi TelitiFebruary 26, 2015
  17. Nora MayasariFebruary 25, 2015
  18. Nadia KhaerunnisaFebruary 24, 2015
  19. kaykaFebruary 24, 2015
  20. RyanFebruary 24, 2015
  21. RyanFebruary 24, 2015
  22. RyanFebruary 24, 2015
  23. Stephanie W.February 24, 2015
  24. tqrbFebruary 24, 2015
  25. Nora MayasariFebruary 24, 2015
  26. rumahkubahagiakuFebruary 24, 2015
  27. RyanFebruary 24, 2015
  28. adhyasahibFebruary 23, 2015
  29. dedy oktavianus pardedeFebruary 23, 2015
  30. enno andrianiFebruary 23, 2015
  31. lennyFebruary 23, 2015
  32. titintitanFebruary 23, 2015
  33. wulanwahyudiFebruary 23, 2015
  34. PypyFebruary 23, 2015
  35. Nadia KhaerunnisaFebruary 22, 2015
  36. [email protected]February 22, 2015
  37. kaykaFebruary 22, 2015
  38. winnymarchFebruary 22, 2015
  39. Cut IsyanaFebruary 22, 2015
  40. adhyasahibFebruary 22, 2015
  41. ysalmaFebruary 22, 2015
  42. abi_gilangFebruary 22, 2015
  43. kaykaFebruary 22, 2015
  44. PypyFebruary 22, 2015
  45. t3phFebruary 22, 2015
  46. Diah Mitasari CFPFebruary 22, 2015
  47. cumilebay.comFebruary 22, 2015
  48. novimanikFebruary 22, 2015
  49. PujiFebruary 22, 2015
  50. Nandito SilaenFebruary 22, 2015
  51. joeyz14February 22, 2015
  52. nyonyasepatuFebruary 22, 2015
  53. ArmanFebruary 22, 2015
  54. NisadanChiccoFebruary 22, 2015
  55. -n-February 22, 2015
  56. ahsanfileFebruary 21, 2015
error: Content is protected !!
%d bloggers like this: