Saat Benjamin Ngamuk

loading...

Saat Benjamin Ngamuk. Benjamin jagoanku tersayang makin besar semakin pintar, terkadang saya sampai hilang akal harus berbuat apa lagi untuk melakukan yang terbaik buat si abang kicik πŸ˜€ . Pernahkan bayi atau anak bapak ibu ngamuk-ngamuk istilah kerennya tantrum?. Benjamin kan anak pertama saya, beneran deh pengalaman pertama nih yang menguji kesabaran saya hampir setiap hari belakangan ini.

Saat ini usia Benjamin 7 bulan. Sudah hampir seminggu berturut-turut Ben sering jerit-jerit sampai bikin sakit telinga. Menurut saya sih Benjamin mau ngomong, nah karena belum bisa jadi dia hanya jerit-jerit untuk meluapkan emosinya. Baru saya bawa masuk ke kamar, Ben langsung pukul-pukul saya, tambah dekat boksnya tambah saya dipukul-pukul Padahal Benjaminnya sudah ngantuk berat loh makanya saya bawa ke kamar.

Saat Benjamin Ngamuk. Benjamin kalau seperti ini manis banget kan senyum pasta gigi bikin adem hati mamaknya
Benjamin kalau seperti ini manis banget kan senyum pasta gigi bikin adem hati mamaknya

 

Benjamin sudah bisa berdiri, sangking sukanya dia, jadi setiap saat maunya berdiri melulu seperti pada foto diatas. Oke berikut ini saya ingin cerita saat Ben ngamuk.

20 feb 2015 Benjamin suka sekali makan, jadi siang itu saya sudah taruh dia di bangkunya, saya sudah pasang alas makan dilehernya. Setelah beberapa suap masuk, mulailah Ben ngamuk, nangis-nangis ga jelas, yang akhirnya lolos dari bangkunya. Saya keluarkan dia dari bawah karena ga bisa angkat lagi dari atas karena Benjaminnya ngamuk sambil bergerak melulu.

Saya peluk Benjamin, saya dekap erat dan usap-usap kepalannya. Saya tidak ngomong banyak hanya saya peluk erat jagoanku. Setelah ngamuknya reda, saya coba taruh Benjamin kembali ke bangkunya, kejadian lagi Ben jerit-jerit dan tidak mau diam. Jadi saya gendong dia, dan saya suapilah sambil saya gendong.

Aneh banget kan, sampai saya mikir, “.. duuhhh memang di bangkunya ada jarum atau digigit semut?, ko ga mau dibangku?”. Saya suapi sambil gendong (posisi Ben duduk) mau dia makan, lahap!. Lalu saya dudukan Ben dimeja karena saya ga kuat pangku (berat bo πŸ˜† ) . Dramapun berakhir.

saat anak tantrum, orangtua jangan malah tambah tantrum ya. Charge selalu baterai kesabaranmuuuu
saat anak tantrum, orangtua jangan malah tambah tantrum ya. Charge selalu baterai kesabaranmuuuu

 

21 feb jam 1 pagi. Saya kurang kerjaan juga sih, masuk kamar Benjamin. Padahal sudah pelan-pelan ngambil sesuatu eh anaknya bangun deh karena dengar saya ngendap-ngendap kali ya haha. Saya langsung kabur keluar kamar dan tutup pintunya. Huu ternyata anaknya bangun dan sudah berdiri di boksnya seperti pada gambar diatas, dan lama-lama jerit-jerit ga karuan. Saya buat susu dan kasih, lama banget habisnya sayapun sampai terkantuk-kantuk dan mulai emosi jiwa. Susu habis lalu saya baringkan Ben di boksnya, lalu saya ke kamar saya dan merebahkan diri.

Baru 5 menit, saya dengar Benjamin mulai jerit-jerit. Saya ke kamarnya dan dia sudah dalam posisi berdiri seperti foto diatas. Saya rebahkan dia dan saya kembali lagi ke kamar tidur saya. Baru 5 menit saya cari posisi nyaman tidur, terdengar lagi Benjaminnya jerit-jerit. Saya diamkan dulu sampai lewat 5 menit. Babenya Benjamin sudah tidur dari jam 8 malam, tidur-tiduran di sofa ruang tamu dan akhirnya ketiduran di situ. Akhirnya babenya Ben bangun dan dia hampiri si Benjamin. Thanks God akhirnya diam juga tuh anak. Babenya Ben lanjut tidur ke kamar kami, eh belum tidur sih. Dia main tablet, ga tau baca berita atau main game.

Benjamin kembali jerit-jerit, sudah lewat jam 2 pagi loh, duuhh saya benar-benar ga sanggup lagi deh. Entah orang yang tinggal dibawah dengar dan merasa terganggu ga tau deh. Sudah hampir seminggu Benjamin sering tantrum. Pikiran saya nih jangan-jangan nanti kita disuruh pindah rumah lagi karena yang tinggal dibawah terganggu haha.

Saya tidak hampiri Benjamin lagi, pura-pura budek ajalah, berharap banget babenya Ben tergerak untuk samperin anaknya. Gile bener tahan si Benjamin teriak tanpa henti hampir 15 menit, dan akhirnya babenya Benjamin menghampiri jagoannya. Makasih Tuhan suamiku tercinta turun tangan saya beneran sudah ga sanggup. Dramapun akhirnya berakhir.

Babenya Benjamin menghampiri saya, cuma bilang “sayang, Ben tidur ditempat tidur besar“. Yaelah cuma mau laporan hihi πŸ˜› . Saya sih sebenarnya ga bisa tidur dengar Ben jerit-jerit, hanya bisa memejamkan mata saja. “.. Jangan disitu nanti jatuh, taruh deh di boksnya” sahut saya. Sepertinya sudah hampir jam 3 pagi, babenya Ben saya dengar menghidupkan komputer diruang tamu, mungkin dia ga bisa lanjut tidur lagi sih. Sayapun akhirnya tertidur pulas walau hanya sekitar 4-5 jam. Dramapun berakhir.

Sebenarnya masih ada kejadian Ben ngamuk lainnya, sudahlah dua contoh saja sudah cukup mewakili kalau Benjamin ga selalu ceriah seperti yang sering saya posting foto-fotonya kan πŸ˜€ .

Saat anak tantrum peluk erat si anak dan usap-usap kepala dan punggungnya, sampai si anak reda ngamuknya
Saat anak tantrum peluk erat si anak dan usap-usap kepala dan punggungnya, sampai si anak reda ngamuknya

 

Saat bayi (anak) tantrum, apa yang sebaiknya dilakukan orangtua?.
β€’ Tetap tenang, jangan emosi.Tarik napas dalam-dalam. Apalagi bayi mereka belum bisa memberitahukan keinginan mereka, belum bisa bicara, hanya bisa meluapkan emosi melalui teriakan atau jeritan.
β€’ Jauhkan bayi (anak) dari benda-benda yang bisa melukai mereka saat mereka tantrum.
β€’ Peluk erat si anak dan usap-usap kepala dan punggungnya, sampai si anak reda ngamuknya, kalau dirasa perlu sambil dibisiki kata-kata yang menenangkan.
β€’ Setelah ngamuknya reda, ajak bercanda lagi deh pasti cair suasananya πŸ˜‰ .

Saya melakukan hal tersebut diatas. Tarik napas dalam bangett sambil mengingat-ngingat kalau dua tahun lalu saya toh yang ngebet pengen punya anak. Kalau dua tahun lalupun sempat ada drama yang mana karena babenya Ben sepertinya ogah-ogahan ga jelas pengen punya anak ga sih, kalau pengen ya rajin bikin dong! πŸ˜€ . Babenya Ben dulu pernah bilang “.. kalau pengen cepat punya anak harusnya dulu bilang dong sebelum nikah!“. “Maksud lo?”. Sahut saya sambil emosi jiwa.

Ternyata dia sih sepertinya berpikir tanpa anakpun pernikahan kita bahagia aja toh. Sedangkan saya berpikirnya, jangan ditunda-tunda, usia saya semakin bertambah, eh kata dia di Jerman rata-rata perempuan punya anak usia 40 tahun ga masalah. Ga masalah buat mereka, masalah buat saya, saya ga mau dong hamil di usia beresiko tinggi, yang mungkin mempertaruhkan nyawa saya. Saat itu saya bilang kalau dalam dua tahun kita ga dapat anak, ya udah beneran ga usah aja sekalian. Saya ga mau mati muda haha. Akhirnya babenya Benjamin jatuh cinta ko dengan jagoan kecil kami hehe.

Benjamin hadir saat usia saya hampir 36 tahun, kalau ditanya pengen punya anak lagi ga?. Kalau Ben lagi ngamuk pasti saya ogah deh nambah anak lagi, namun saat Ben seperti foto dibawah ini yang manis banget kan dia, pengen deh punya anak lagi. Pengen punya anak cowo lagi, jadinya saya akan jadi yang paling cantik dong dirumah huahaha. Dulunya babenya Ben pengen anak cewe, eh yang lahir Benjamin. Beberapa waktu lalu saya pernah iseng nanya, kalau punya anak lagi pengen cewe atau cowo?, eh dia bilang pengen cowo, kita sehati ya hihi <3 .

Benjamin jagoan mamak, abang kicik yang selalu ceriah. Ben sudah 7 bulan nih
Benjamin jagoan mamak, abang kicik yang selalu ceriah. Ben sudah 7 bulan nih

 

Sebagai penutup pengen nanya dong. Pernahkah anak anda tantrum? ngamuk se-ngamuk-ngamuknya yang luar biasa?, lalu apa yang anda lakukan?. Kasih tips dong buat saya. Semakin Benjamin besar pastinya akan beda kan menangani tantrum pada anak.

 

Jurnal Benjamin lainnya bisa dilihat pada Jurnal anak – Benjamin.

Advertisements

Emaknya Benjamin br. Silaen

Hi! I'm Nella a Bataknese. I currently live in Germany, however I'm originally from Jakarta, Indonesia. I'm a full-time-stay-at-home-mom. I have a lot of passions of gardening.

106 thoughts on “Saat Benjamin Ngamuk

  • March 28, 2015 at 1:27 pm
    Permalink

    Jadi bayi ngamuk bisa menjadi permasalahan juga ya….Bayiku baru 3 bln kemarin2 kata neneknya sempat suka ngamuk2 krn neneknya gak tahu gmn nidurin dia. Sekarang sdh nggak, kalau ngamuk baru mulai tak bawa mendekat ke cermin saat ngaca lihat wajanya sendiri dia ketawa dan tangis mereda kecuali laper akan berhenti sampau dikasih susu

    • March 30, 2015 at 12:07 pm
      Permalink

      Hai Hani, polanya beda-beda gitu kata mamaku. Ada saatnya anak anteng, eh ada saatnya ngamuk2 kaya anakku waktuitu 2 minggu ampuunn deh. Untungnya sdh berlalalu πŸ˜€ . Pinter2 ortunya bikin anak ga melulu ngamuk πŸ˜‰ .

  • March 7, 2015 at 4:48 pm
    Permalink

    Belum punya anak jadi aku nyimak dulu yaa mba.. Hehehe

  • February 28, 2015 at 7:24 pm
    Permalink

    wah…perlu kesabaran yang tinggi ya Mbak. Waktu anakku masih kecil/bayi untung dua-duanya nggak pernah ada yang suka nangis jerit-jerit. Sesekali menangis misalnya jika kejedot tapi kebanyakannya ketawa…jarang banget nangis..

  • February 28, 2015 at 5:38 pm
    Permalink

    anak saga kalo ngamuk yg parah belum ada mbak…dan jgn smpe deh hehe…palingan cuma rengek2 aja kalo nggak di turutin maunya naik satu tingkat jdi nangis..kalo nggak juga ..ya nangis ampe teriak2 heheh..jd sebeelum itu trrjadi biasanya saya harus ngerti dulu maunya apa…

    • February 28, 2015 at 6:33 pm
      Permalink

      Saya ngerti sih maunya anakku, cuma klo selalu dituruti kuatirnya jadi kebiasaan, gunakan “ngamuk” spy dituruti hehe.

  • February 28, 2015 at 1:51 pm
    Permalink

    Ane nggak kebayang mbak kalau ane punya anak nanti, soalnya ane masih perjaka ting ting nih πŸ˜€ Ane takut kalau nanti anak ane nakal dan suka ngamuk2 getu hhhhh πŸ˜€

    • March 1, 2015 at 12:27 pm
      Permalink

      Tqrb komenmu masuk spam, untung ga langsung kosongkan kotak spam πŸ˜€ . Semoga nantinya km bisa bersabarlah klo punya anak πŸ˜‰ .

      • March 1, 2015 at 1:15 pm
        Permalink

        Tadi nya ane pgen punya anak banyak, ya minimal 10, tp stlh ane pkir2, ngrus 1 anak aja susah yak πŸ˜€

  • February 28, 2015 at 1:28 pm
    Permalink

    Wahhh pikiran suamimu sama kyk aku ya mba πŸ˜€ Belum pengen punya anak ;p.. Tapi suamiku yg kepengen…jd pas Fylly lahir, aku smpet babyblues sebulanan, dan ga mw sering2 nyentuh dia… Papinya deh yg turun tangan πŸ˜€

    kalo tantrum mah Fylly ga begitu sering… Tapi dia tantrum kalo sarung jelek kesayangannya ga ada ;p.. Wah, itu bikin darahtinggi bgt deh ngadepinnya;p lagi2, suami biasanya yg bisa bikin dia tenang. Sama sih, cuma digendong sambil ditepuk2 gitu.. pokoknya sampe ketiduran.. kalo aku mah udh nyerah dan ngebiarin dia tantrum ampe capek πŸ˜€

    • February 28, 2015 at 6:38 pm
      Permalink

      Selama 3 hari aku nyerah mau tidurin Ben saat malam, sdh emosi jiwa, cape seharian ngurus macem2. Padahal Ben sdh ngantuk banget, tp ditaruh ditempat tidur malah ngamuk2, klo digendong pas pindahinnya bangun bakalan ngamuk juga, serba salah, aku tinggalin aja dia sama bpknya. Akhirnya bpknya yg nemanin disamping tempt tidur, tidur juga dia hehe.

  • February 27, 2015 at 10:26 am
    Permalink

    Thx buat infonya nel, kata orang dulu si ben minta adik itu nel hehe

  • February 26, 2015 at 9:56 pm
    Permalink

    Pernahlah… biasanya aku tarik nafas dulu sebelum ngedeketin tuh anak biar emosi nggak meledak

    • February 27, 2015 at 11:48 am
      Permalink

      Makasih tipsnya mba Ika, ampun deh sudah 2 minggu nih aku emosi jiwa melulu, bpknya Ben juga 😳 .

  • February 26, 2015 at 2:32 pm
    Permalink

    Sisi manis Ben semakin memikat disandingkan saat rewelnya ya Jeng. Sama Jeng, saat rewel hebat kami angkat dan peluk anak seperti yang Jeng Nella lakukan. Salam

  • February 26, 2015 at 5:16 am
    Permalink

    Lama ga tengok blog mbak Nella. Eh dek Benjamin udah gede. Udah bisa mengucap kata-kata belum mbak?

  • February 26, 2015 at 4:33 am
    Permalink

    Pernah lah Neeel…
    Dan kadang kalo ngelihat anak tantrum, bawaannya suka panik dan pengen ikutan nangis juga lho saking bingungnya harus diapain…hehe..
    aku memang cemen

    Mudah2an baby Ben gak sering2 tantrum yaaah, kesian emaknya hehehe…

    • February 27, 2015 at 11:50 am
      Permalink

      Hiks sudah 2 minggu nih Ben ngamuk melulu πŸ™ . Tobat deh, semoga aku dan Frank memeiliki kesabaran seluas samudra ngadepin Ben yg makin pintar πŸ˜€ .

  • February 24, 2015 at 11:44 am
    Permalink

    Waduh saya jadi makin males pengen punya anak :O nanti aja dehhh tunggu selesai kuliah dulu. Di jerman perempuan punya anak umur 40 tahun? Waaa itu bahaya! Egg cells nya makin tua, jadi makin rentan dapat mutation πŸ™

    • February 24, 2015 at 4:06 pm
      Permalink

      Ahhh steph jangan males dong hehe. Ada yg ngejar karir dulu, tunggu sampai mapan makanya di Jerman banyak yg nunda punya anak. Makin tua sel telurnya katanya bisa dapat anak kembar ya? πŸ˜€ .

      • February 27, 2015 at 4:23 pm
        Permalink

        Iya, itu juga. Tapi ada juga resiko bisa dapat anak dengan kelebihan atau kekurangan kromosom. Contohnya Down’s Syndrome – kelebihan kromosom 21. πŸ™‚

        • February 28, 2015 at 12:31 pm
          Permalink

          Iya makanya pas hamil aku di suruh Screening Test / Amniocentesis . Puji Tuhan semuanya berjalan baik πŸ˜‰ .

  • February 24, 2015 at 11:13 am
    Permalink

    nama nya juga anak kecil, walaupun dia ngamuk, nangis, ketawa, dll maka tidak akan luntur kasih sayang yang ibu berikan kepadanya πŸ™‚

    izin follow blog nya yak πŸ™‚

      • February 28, 2015 at 1:55 pm
        Permalink

        Ea makasih byk ya kak, sudah bersedia blog butut ane hhhhhh πŸ˜€ Ini blog rame bgt yak. Ane hrs belajar byk nih sma blog ini, soalnya blog ane adem ayem sepi hhhhh πŸ˜€ …

  • February 24, 2015 at 7:42 am
    Permalink

    Waduh Ben kalo ngamuk lumayan serem ya mbak….krn blom punya anak kurang tahu juga gmn solusinya, tp dl biasanya ama ponakan kalo ngamuk dicari usaha biar pecah konsentrasi ngamuknya agak sedikit tegas ngomongnya, hanyas saja ga bentak. Nadanya aja agak tegas dari biasanya.

  • February 24, 2015 at 3:02 am
    Permalink

    Ternyata Ben juga bisa ngamuk ya mbak, untung biar mewek tetap ganteng hihi…
    menurut aku sih anak jangan dibiarkan lama ngamuknya ntar takutnya jadi kebiasaan lho, biasanya bayi dan anak kecil merasa kurang nyaman atau sakit makanya jadi nangis dan jika terabaikan jadi ngamuk deh. Biasanya aku atau suami langsung cari penyebabnya sambil tenangkan dia.

    Di keluarga kami termasuk dari ortu dulu ngga bakalan biarin anak nangis kenceng apalagi sampai ngamuk terutama yang udah bisa bicara. Biasanya ditangani dengan tenang tapi tegas.
    Anak-anak harus belajar menghargai dirinya dan orang lain dan juga berlatih mengendalikan dan mengemukakan emosinya secara sehat.

    Btw pernah baca juga kalau anak-anak yang kelamaan nangis atau suka di bentak kasar dan mengalami kekerasan syaraf di otaknya putus dan salahsatu imbasnya iq nya berkurang. Ngga tau benar atau hoax.
    Yang jelas kuncinya sabar biar bisa tetap tenang hehe…

    • February 24, 2015 at 4:13 pm
      Permalink

      Makasih mba Ami buat sarannya. Maunnya sih ntar klo sdh agak besar, Ben sdh bisa ngomong ya aku tegas ke dia. Skrg aku belum ngerti bhs dia haha.

  • February 24, 2015 at 2:53 am
    Permalink

    Duh Ben manis banget Mba. Tapi kalau ngamuknya gak ketulungan yak?

    • February 24, 2015 at 4:14 pm
      Permalink

      Iya sampai saya emosi melulu ngadepinnya. Eh tp semalam untunglah akhirnya tidurnya bablas sampai pagi πŸ˜‰ .

      • February 24, 2015 at 4:41 pm
        Permalink

        Ben jgn rewel ya. Kasihan mama Nella. Capek juga.
        Kamu lbh manis kl gak rewel deh. bicara sama Ben

        • February 24, 2015 at 4:53 pm
          Permalink

          anaknya lg anteng maen tuh, tadi ku bawa ke balkon lihat2 bunga2 musim semi yg mulai pd numbuh bibitnya πŸ˜‰ .

          • February 24, 2015 at 5:06 pm
            Permalink

            Wahhh dah mulai ya mba. Nanti jgn lupa post pas berkembangnya ya Mba Nel

  • February 23, 2015 at 4:36 pm
    Permalink

    yah, emang anak2 kalo ngantuk malah jadi hiperaktif kak trus bs ke fase tantrum klo ada yg bikin dia gak nyaman atau negrasa insecure
    nih kan si Benjamin anak kandung yah, kalo aku sih ponakanku yang sering tantrum klo pas nginap di rumah (pindah kamar istilah si opungnya)
    biasanya gak usah di omonging apa2, dipeluk sambil digoyang2, atau diomonin tegas (udah2 sayang, dll) n jangan pernah suara manja2 krn bakalan tambah ngamuk tuh anak,
    soal anak cowo atau cewek itu Tuhan yang kasih, tp bs direncanakan (probabilitas), tanya aja sm dokter
    enakan anak cewek lagi, lbh nurut n gak susah diatur, plus lbh sayang sama ortu, hahaha

    • February 24, 2015 at 4:17 pm
      Permalink

      Nah tuh kan iya Ben sdh ngantuk, malah ngamuk kutaruh tempt tidurnya πŸ˜€ .
      Iya aku peluk tp aku nya emosi haha. Kebutuhan anak cewe lebih banyak ngeluarin duit deh Ded hahaha.

  • February 23, 2015 at 2:07 pm
    Permalink

    hehehehe ben kalo lagi senyum2 gitu gantengg bangett deh mbak nella :))

    krn aku blm punya anak, jadii ngebayangin suatu saat kalo punya anak dan lagi tantrum :DD
    semangat mbak nella,, semoga sabarnya semakin bertambah setiap ingat2 ben waktu lagi anteng dan manis :))

    • February 24, 2015 at 4:18 pm
      Permalink

      Kalau senyum iya cakep banget kan, pas lg ngamuk ampunn dah asem mukanya hehe.
      Makasih ya Enno sudah kasih semangat buatku πŸ˜‰ .

  • February 23, 2015 at 12:07 pm
    Permalink

    ya ampun sama bingit sama anakku (2 bulan di atas ben)..suka ngamuk2 ga jelas and beneran bikin emosi jiwa, pernah aku sentil mulutnya sampai dia nangis kejer, abis itu aku yg nangis karna nyesal banget, iya sih nenganginnya cukup dg peluk & nyanyi salah 1 lagu favoritnya dari nursery rhymes
    heran yaah…koq kita bisa2nya kebawa emosi sama bocah sekian bulan ini hahaha… skrg cara jitu spy ga kebawa emosi, aku selalu ingetin diriku sendiri kalo hanya dia satu2nya temenku di rumah saat bapake ngantor & aku lahirin dia di usia 41 th dengan cara normal & lahir sempurna πŸ™‚

    • February 24, 2015 at 4:25 pm
      Permalink

      Hai mba Lenny, nyentil aku belum pernah. Paling pura2 ku tabok muka si abang kicik hehe dipikir beneran malah tambah jerit2. Kayanya krn anak pertama juga ya, dengar rewel, nangis atau jerit bikin sakit kupingku mba, iihh jahat banget ya aku :oop: . Klo anakku tidur kupandangin ya kdg nyesel pas sdh marah2 emosi jiwa, tp besoknya kebawa emosi lagi. Benar sih anak tuh teman kita satu2nya dirumah, dulu waktu belum ada anak, pengen anak. Pengen ga cuma seharian sendiri pas usami kerja, sdh ada temannya.. hmmm malah .. iya harus selalu mawas diri nih kita hehe, harus sering charge baterai kesabarn kita nih mba πŸ˜€ .

      Makasih ya mba sudah sharing πŸ™‚ .

  • February 23, 2015 at 6:23 am
    Permalink

    ben ngamuknya juga ttp lucuuuu ya πŸ˜€
    dsarnya emg udh ganteng lucu juga sik ehehe

  • February 23, 2015 at 5:28 am
    Permalink

    selamat datang didunia yang penuh ujian kesabaran mbk πŸ™‚
    tantrum itu puncaknya umur 2 tahunan loh mbk
    he…masih lama ya, smangat!!!
    semoga stok sabarnya tambah banyak
    salam ruaarrrrr auuummmm buat ben πŸ™‚

    • February 24, 2015 at 4:28 pm
      Permalink

      Hai mba Wulan, iya nih benar2 ujian yg sulit banget 😳 .
      Sering narik napas panjangg supaya ga emosi melulu.
      hahaha salam auuummm juga buat Lintang dan Cakrawala πŸ˜† .

  • February 22, 2015 at 11:50 pm
    Permalink

    Pernah banget Mbak, dan ya…rasanya dada ini mo meledak tp gak bisa haha kadang saya sering liat ibu2 marahin balitanya yg tantrum krna mungkin rasanya memang seperti itu kalo nurutin emosi. Saya daripada meledak biasanya diem dulu aj biarin dia nangis baru deh dia udah agak capean saya peluk trus bisikin nasihat2 dgn nada bercanda.

    • February 24, 2015 at 4:47 pm
      Permalink

      Hai sis Nad thanks ya buat sharingnya. Sering kutahan2 emosi, jd biarin anaknya dalam kamar dulu jerit2. Stl emosi diriku redah baru kusamperin, dan kupeluk, klo aku msh emosi langsung ngadepin si bocah wah bisa2 aku ikutan tantrum πŸ˜† .

      • February 24, 2015 at 11:24 pm
        Permalink

        Iya Mba, saya jg suka diem dl. Kadang sambil gendong anaknya tapi kita diem aja, gak ngomong apa2 ampe kita sndiri tenang. Saya sih pngn dia cpt brenti lbh k gak tega aja gt ya kalo nangis trs kan cape hahaha

  • February 22, 2015 at 9:39 pm
    Permalink

    Salam kenal mba, anak pertama saya juga 8 bulan lg suka ngamuk sm kyk Ben ^^

  • February 22, 2015 at 5:32 pm
    Permalink

    baru dengan istilah tantrum kak. klo di indonesia udah dikasih yang dibaju kayak kancing itu

  • February 22, 2015 at 5:07 pm
    Permalink

    Mbak, kalo di indo biasanya dihubungin sama hal mistis tuh, kayak “Jangan2 si Ben nangis karna ngeliat sesuatu.” πŸ˜€

  • February 22, 2015 at 4:47 pm
    Permalink

    yup tipsnya bermanfaat nanti buat saya kalau sudah punya anak πŸ™‚
    liat foto baby Ben nangis q jadi ikutan sedih πŸ™ langsung pengen gendong Ben,kasian gak tahan liat dia nangis siapa saya,emanknya ben juga bukan,hehe

      • February 23, 2015 at 9:16 pm
        Permalink

        ide bagus mb Nel,mudah2an Ben gak tantrum lagi biar mamaknya sempat/ada waktu buat ngerangkum tips2 dari para komentator πŸ™‚

  • February 22, 2015 at 4:42 pm
    Permalink

    Pernah lihat anak teman dan anak tetangga Nel, tapi pasti ada sebabnya,
    itu dia ga mau makan dibangku, kok dimasukin lagi, emaknya juga iseng kayaknya nih,
    seharusnya jam makan berikutnya lagi dicoba ke bangku makannya, setelah dia ‘berdamai’ dengan perasaannya yg belum bisa dikatakan ke Mommy-nya πŸ˜‰

    • February 22, 2015 at 7:38 pm
      Permalink

      Susah kasih makannya klo ga dibangku hehe. Berikutnya sudah mau ko ditaruh di bangkunya. Thanks ya Sal tipsnya πŸ˜‰ .

  • February 22, 2015 at 4:13 pm
    Permalink

    Seru nih Ben bikin mama-nya begadang melulu πŸ™‚ tapi kalo lihat senyumnya pasti langsung sembuh deh keselnya. Abisnya Ben lucu banget sih :mrgreen:

  • February 22, 2015 at 2:48 pm
    Permalink

    untung di rumah ya mbak nel. saya beberapa kali liat bayi ngamuk jejeritan di kendaraan umum. salut aja dengan ketenangan emaknya mbak. mana harus nyuekin muka-muka senep penumpang lain yang modelnya seperti gak pernah rewel aja…

    salam
    /kayka

    • February 22, 2015 at 7:44 pm
      Permalink

      Untungnya kalau kami keluar anakku selalu anteng sih mba, senang jalan2 dia.
      Emak-emak tsb sptnya sudah sangat berpengalaman, kalau anaknya sdh sering jejeritan jadi di cuekin aja ntar dirumah baru anaknya dikasih tau.
      Saya pernah liat anak bikin ulah, emaknya ngomel2 dg suara tinggi ditengah keramaian, malah jadi tontonan orang2 πŸ˜€ .

      • February 22, 2015 at 8:02 pm
        Permalink

        syukur ya ben anteng.

        bener mbak nel mesti cuek aja sepertinya.

        pernah sekali saya liat sekali AuslΓ€nder saking keselnya sama anaknya kebablasan pake main tangan juga. wah langsung opa-opa diseberangnya bereaksi -hΓΆr auf jetzt! oder rufe ich Polizei an…

        salam
        /kayka

        • February 24, 2015 at 5:06 pm
          Permalink

          Aku berusaha cuek, tp kdg kebawa emosi juga hilang cueknya πŸ™ . Jangan sampai maen fisik ke anak soalnya diJerman dilarang pukul anak πŸ˜€ . Btw ternyata mba Kayka punya blog lain toh? td sdh saya follow πŸ˜‰ .

          • February 24, 2015 at 6:37 pm
            Permalink

            siiip mbak nel, semoga tetep cuek dan gak kehilangan kesabaran ya πŸ™‚

            iya mbak blog pasanganjerindo-nya expire jumat ini dan gak berminat nerusin bayar. selanjutnya pake alamat yang ini aja.

            salam
            /kayka

  • February 22, 2015 at 12:32 pm
    Permalink

    Emang mesti panjaang yah kak sabarnya. Masih bisa ikutan nyimak nih, belum berpengalaman. hehe πŸ˜€

      • February 23, 2015 at 3:02 am
        Permalink

        Aminn yah kak Nel πŸ˜€ Kalo tar mengalami tinggal melipir kemari cari jawaban..hehehe

  • February 22, 2015 at 11:27 am
    Permalink

    dulu pas anak pertama klo tantrum gw suka ga ngerti apa sbab nya, sering no idea at all hehe.
    klo pas anak kedua, mungkin krn uda ada pengalaman ya, jadi bisa lebi sabar ngadepin anak. Klo tiba2 marah di high chairnya waktu makan, biasanya krn tnyata kaki nya digigit nyamuk tanpa gw tau. Kalo marah pas mainan biasanya krn dia gabisa ngelakuin sesuatu yg dia mau trus dia kesel sama diri sendiri. Yah tapi lucu juga sih klo liat dia pas marah2 ngambek gitu hahah. Intinya dia marah biasanya ada sebabnya. Ya disabarin aja sampe marahnya reda. Kitanya jangan ikutan ngotot nanti tambah esmosi jiwa

    • February 22, 2015 at 7:48 pm
      Permalink

      Gw bingung Teph kan Ben belum bisa ngomong, makanya nebak2 aja kenapa dia rewel. Nah itu dia kadang gw masih sering emosi jiwa, apalagi klo jam 2 pagi anaknya belum mau tidur, sdh 1 jam ditemanin maen melulu. Ya gw nikmati ajalah peran jadi ibu πŸ˜€ . Makasih ya nasehatnya πŸ˜‰ .

  • February 22, 2015 at 6:37 am
    Permalink

    Belum punya anak sih tapi kalau ngadepin ponakan yang lagi tantrum saya malah suka usilin hihi Tante jail yaaaah. Usilinnya ngajak becanda, dikitik-kitik biar geli mulai di pinggang, kaki, leher, telinga, alihin ngajak main misal “Eh itu mobil Kakak kok parkir sembarangan yak ? Yuk kita parkir yang bener. Lho ternyata mobilnya mogok kehabisan bensin Kak. Dorong ayo doronggggg, Kakak yang dorong yaaaa!” atau cerita-cerita bak mendongeng pake jari atau boneka, atau apa ajaaaaalah sekreatif mungkin yang bikin ponakan malah ketawa sambil main-main dan lupa sama emosih galau lebay gag jelasnyah ituh. Biasanya mayan manjur sih.

  • February 22, 2015 at 5:34 am
    Permalink

    Emaknya mesti beli extra sabar di supermarket yaaa hehehe, tapi lucuuuuuuuuu. Salam buat ben ganteng

  • February 22, 2015 at 5:04 am
    Permalink

    Belum bisa ngerasain karena belum pernah punya anak, tapi kalo pas keluar ngeliat ibu-ibu yang anaknya lagi tantrum suka kasihan juga, pasti capek banget dan harus punya kesabaran level tinggi

    • February 22, 2015 at 7:52 pm
      Permalink

      Iya kasihan, apalagi ibunya malah jadi kebawa emosi dan marah2nya ditengah keramaian, malah jd tontonan orang πŸ˜€ .
      Semoga anakku rewelnya dirumah aja hehe.

  • February 22, 2015 at 4:45 am
    Permalink

    Kalo lagi liat keponakanku tantrum, sama maknya didiemin sampe si anak cape hahaha..

    • February 22, 2015 at 8:30 pm
      Permalink

      Kalau siang iya kadang ku diamin aja πŸ˜€ . Kalau sampai 15 menit msh nangis2 baru kubujuk2 biar diem. Nah kalau tengah malam jerit2 dibiarin trus tetangga terganggu kuatirnya mereka telp polisi, kita yg kena denda πŸ˜† .

  • February 22, 2015 at 4:08 am
    Permalink

    Oh itu tantrum namanya?, kalo saya karna belum ngalamamin, ya.. Ngak tau ya. Hahahha. Makanya jd inang kudu sabar sista πŸ™‚

    • February 22, 2015 at 8:32 pm
      Permalink

      Iya aku selalu mencoba bersabar πŸ˜† . Ntar kalau ito sdh ngalamin baru praktekin kesabaran tingkat tinggi hihi πŸ˜€ .

  • February 22, 2015 at 3:19 am
    Permalink

    Beda anak,beda cara nanganinnya ka Nel. Kalo si kakak lagi tantrum mesti di peluk dan dibujuk, cepat banget anteng. Kalo si adek hmmm mending tak diemin aja, susah dibujuk anaknya.

    Kadang anak ada anggota badannya juga yg sakit tp ga bisa bilang kak. Misalnya, kalo udah mulai merangkak dan banyak gerak,itu biasanya badannya pegel2 kak. Jadi ga ada salahnya anak dipijet2 setiap habis mandi atau sebelum bobo ;)))

    Charge keasabaran! Betul banget kak

  • February 22, 2015 at 1:42 am
    Permalink

    Kalo kita juga kalo anak tantrum di rumah ya didiemin aja. Biarin aja sampe cape sendiri. Karena anak kalo tantrum itu gak bisa diomongin atau dimarahin. Mesti nunggu udh calm down baru diomongin.

    • February 22, 2015 at 8:35 pm
      Permalink

      Ooo gitu ya Man. Gw sih klo misal sampai 15 menit masih jerit2 ya gw bujuk2 spy diam. Klo siang iya kadang gw diemin aja. Tp klo tengah malam kuatirnya tetangga terganggu trus telp polisi, ntar kita yg didenda haha.

  • February 22, 2015 at 12:15 am
    Permalink

    Halo mbak salam kenal πŸ™‚ aah senengnya baca cerita ini. Duuh anak tantrum kok malah aku senang. Maksudnya so sweet banget baca cerita tentang Ben lainnya πŸ™‚ Emang yaa harus sabar banget kalau anak kecil lagi tantrum gini. Akhir-akhir ini aku sering ngumpul sama temen yang anaknya seusia Ben, waduh kalo kami lagi ngumpul pas dia jejeritan pekak juga yaa telinga hehehe mamanya kadang abis sabarnya jadi kami gantian momong anaknya. Kasian sih capek juga mungkin dia. yang aku lakuin sih persih sama yang kayak mbak tulis di atas. Emang butuh sabar yang luas dan sumpel telinga yang mumpuni :p

    • February 22, 2015 at 8:38 pm
      Permalink

      Hai Anggi salam kenal juga ya πŸ™‚ . Hiks iya belakangan saya cape juga ngadepin anakku. Tetap selalu mencoba bersabar, pandangi wajah Ben yg lucu spy tambah sabar hihi. Hahaha benar banget lama-lama saya jd punya telinga yng mumpuni.

  • February 22, 2015 at 12:09 am
    Permalink

    Been there Mba hihihihi cuma Bazyl mulai tunjukin gejala tantrum/ngamuk dan jerit2 mulai umur 1th 4bln an gitu. Biasanya ada yang buat si anak gak nyaman atau ingin sesuatu tapi susah mengungkapkan. Kalau gak kesampaian akhirnya ngamuk senjata mreka. Aku si aku diemin aja mba karena bazyl bukan tipe yg bisa dimanis2in kalau lg ngamuk tunggu reda baru aku samperin peluk dan ajak ngobrol baik2 .

    Nanti makin besar beda lagi mba gaya tantrum mreka. Diumur bazyl skrg kalau lagi ngamuk udah aku berlakuin time out 1-5 menit. Baru aku ajak ngibrol aka negosiasi ( umur segini anak biasanya udah pinter nawar ahahahaha )

    Good luck mba!! Kisses buat Ben ya πŸ˜‰

    • February 22, 2015 at 8:42 pm
      Permalink

      Si Ben sih tiap kali kupeluk ya langsung diam sih, walau kadang aku peluk sambil kesel juga haha.
      Jam 12 malam jerit2, jam 2 pagi lain hari begitu juga, pengennya maen aja, pdhl aku ngantuk banget hiks.
      Semoga cepat berlalu deh badai ini haha.

      Ya ampunn Bazyl lucu banget bisa nawar, jd ngebayangin Ben klo sdh bisa ngomong.
      Thanks ya Nis tips nya πŸ˜‰ .

  • February 22, 2015 at 12:03 am
    Permalink

    Aku blm pny anak sih mbak. Jd cm pgn bilg klo cerita ini somehow so sweet deh πŸ™‚ aku jadi senyum2. Tentu bkn di bagian Ben ngamuk2 yaa, yg bikin senyum πŸ™‚ btw thn ini umurku 33.

  • February 21, 2015 at 11:59 pm
    Permalink

    Wakakaaa… akhirnya mengalami juga… kalau ngamuk harus segera dilakukan sesuatu agar ngamuknya nggak jadi alat untuk dia mengulanginya lagi kalau minta sesuatu.

    Prngalamanku si kecil akan menjadikan ngamuk ketika ia pengin sesuatu dan nggak dituruti. Setelah dia ngamuk baru dituruti. Kalau udah begini, apa-apa pasti akan gampang ngamuk

    • February 22, 2015 at 8:47 pm
      Permalink

      Iyaaa mas Ahsan kena deh saya nih πŸ˜€ . Pengennya sih gitu mau ngajarin jangan ngamuk jd senjata, cuma anaknya belum bisa diajak ngosiasi belum bisa ngomong πŸ˜† .

Comments are closed.

error: Content is protected !!
%d bloggers like this: