Mangulosi Pada Pernikahan Batak

Emaknya Benjamin br. Silaen

Hi! I'm Nella a Bataknese. I currently live in Germany, however I'm originally from Jakarta, Indonesia. I'm a full-time-stay-at-home-mom. I have a lot of passions of gardening.

You may also like...

52 Responses

  1. Dan ternyata prosesinya di jerman ya Mbak….

  2. Ilham says:

    bangga ngeliat tradisi indonesia dibawa kesana mbak. 🙂
    waktu kecil saya pernah juga menghadiri pemakaman ibu dari bude saya yang orang karo. semoga tradisi2 kayak gini gak hilang ya.

  3. Max Manroe says:

    Wah suaminya orang Jerman ya ito, jadi marga apa? Salam kenal 🙂

  4. ardika says:

    Wow, khazanah baru, pasti bagus2 deh kalo orang-orang Indonesia tetap menjaga warisan budayanya meskipun itu ada yang dimodifikasi disesuaikan dengan kondisi kekinian. Kadang miris lihat anak muda sekarang (khususnya siswa-siswa) mulai kehilangan jati dirinya dan lupa akan budaya ketimurannya yang luhur.

  5. Ceritaeka says:

    Aku kayaknya gak diulosi karena gak diadati kak
    Tapi ya gpp… Udah jadi pilihan hidup sih. Ohya themenya baru ya kak

    • Gpp adat bisa menyusul ko nantinya :). Tema masih love bird cuma ganti latar belakangnya saja pakai gambar bunga sakura. Wahhh aku ngintip blog Eka sudah ada judul baru jalan-jalan ke New Zealand meluncur ahhh :).

  6. BukuHarian says:

    Aku juga tahun ini akan menikah dan akan di adati juga… Tapi jujur aku masih bingung dengan adat batak… segala macam hal berbau adat, rasanya bikin pucink 🙁 apalagi semua itu perlu modal yang tidak sedikit… Baca postingan “eda” aku jadi tambah banyak pengetahuan. Semoga pernikahan “eda” semakin harmonis yah dan semoga “eda” menang ikut turnamen…. Good luck ^_^

  7. Evan says:

    Manggut2… 🙂

  8. muflichkamil504775404 says:

    ea, ternyata kontes tho.. jangan lupa bagi-bagi hadiah kalo menang ya.. 😛

    Blog/url kejarduit.com dihapus karena sudah tidak aktif lagi. Update 22.12.2015.

  9. kayka says:

    menarik sekali mbak nella.
    dari beberapa kenalan saya yang berasal dari tanah batak, orang2 batak termasuk teguh dalam memelihara tradisinya.
    salut 🙂

  10. Riri says:

    Wahhh, seneng banget mba di negeri seberang bisa tetep jalanin adat, serruuuu 😀
    btw, sukses yah kontesnya 😀

  11. asli keren ini mba nella 🙂 sukses selalu ya untuk kalian berdua

  12. malumaluin says:

    Blog menarik 🙂 Mari lanjutkan ide lewat berbagai blog menarik. Kunjungi juga http://malumaluin.wordpress.com/

    Salam malu-maluin!

  13. monda says:

    ulos dan parompa sadun aku juga udah dapat Nel….
    good luck ya …

  14. @p49it says:

    Semoga langgeng seperti filosofi corak pada ulos pengantin itu

  15. Ohhh ini ceritanya. Aku penasaran hehe, makanya ada rencana tinggal agak lama di toba sekalian pengen tau n foto2 pembuat ulos di toba.

  16. Larasati says:

    jadi tahu soal adat batak, makasih mba…semoga menang yah 🙂

  17. Titik Asa says:

    Jadi tahu ttg tradisi mangulosi nih mba…
    Usia pernikahan mba masih muda rupanya. Saya mah nikah bulan November 1990. Sekarang saya sudah beranak 3 dg yg terbesar kulian tingkat akhir di Bandung.
    Semoga berbahagia selalu dg suami tercinta ya mba.
    Salam persahabatan dari jauh,

  18. wah, trims infonya, jadi memperkaya pengetahuan tentang adat istiadat di Indonesia. Ternyata nilai filosofisnya tinggi sekali, padahal selama ini saya hanya mengenal ulos sebagai kain khas dari Batak 🙂

  19. niprita says:

    Waaah saya selalu suka sama adat Batak, kental dan keliatan keren (y)

  20. 'Ne says:

    jadi tahu mbak tentang ulos ini hehe..
    sukses ya mbak kontesnyaa 😀

  21. Wah kalau ada laki-laki warga negara asing menikah dengan saya yang orang Bali beragama Hindu, upacara nya bakal lebih repot lagi. hehehehe

  22. wow…. adat batak di Jerman. Luar biasa

  23. Arman says:

    good luck ya buat kontes nya…. 🙂

  24. ini di jerman atau di INdonesia mbak?? wah keren…
    pengen juga ke Jermah mbak ^^ hhe… ceritanya menarik sekali….
    salm semangat untuk berbagi 🙂

error: Content is protected !!
%d bloggers like this: