Dipaksa Terpaksa Harus Bayar

Emaknya Benjamin br. Silaen

Hi! I'm Nella a Bataknese. I currently live in Germany, however I'm originally from Jakarta, Indonesia. I'm a full-time-stay-at-home-mom. I have a lot of passions of gardening.

You may also like...

77 Responses

  1. Fascha says:

    Lumayan juga tuh dendanya yah ๐Ÿ™
    Kalo disini syukurnya sih semuanya gratis, cuma yang ntuk level2 sekarang kudu modal buku. Untuk registrasi dan cancel cuma tinggal email, pindah sekolah juga tinggal nelpon mbak, dipermudah sekali, soalnya kan juga buat imigran

    • Dulu sih kalau kursus sampai level B1 di support pemerintah, jadi cuma bayar 1 eur/jam. Total ikut 660 jam, trus pas lulus uangnya dibalikin 50%nya, nah untuk level berikutnya bayar sendiri kalau lanjut.

  2. mrscat says:

    Pernah kejadian sama deutch bahn. Itu kartu diskonnya otomatis perpanjang, meski kita gak bilang mau diperpanjang. Dan tagihannya kalo gak dibayar jadi bertumpuk2 sama spt uang kursusmu

  3. Dan itulah perbedaan indonesia dan jerman, disana semua nya serba teratur dan pasti. Kalo di indonesia semuanya bisa di nego ๐Ÿ™‚

  4. n1ngtyas says:

    aduh, saya jadi ikutan esmosi nih.. hahahaha. semoga bisa terselesaikan dengan baik ya.

  5. elzan says:

    gubrakz… parah banget yah!
    ternyata kadang masih jauh lbh enak di indo, msh bs fleksibel gitu ya
    disana sepertinya sgt ketat hukumnya ya mbak

  6. fufu christie says:

    memang ya Nella, tinggal di negara maju itu terms and conditions suatu jasa atau apapun namanya (belajar les2an misalnya) harus bener2 diperhatiin. disini juga aku pernah suatu kali minta tutoring, udah bikin schedule dan konfirmasi melalui internet tapi karena suatu hal aku coba batalin 2 hari sebelumnya eh ternyata gak bisa. meskipun belum dibayar dimuka tapi tetep dipotong sehari setelah jadwal yg tertera (mereka debit lgsg dri rekening bank ku gitu, ngeh pas ngecek saldo atm kok minus $50 ๐Ÿ™ ). kata mereka, kalau cancel itu harus minimal 7 days in advance dan begonya aku gak baca itu syarat2 nya. mau ngamuk marah juga sama aja, gak bakal ngaruh hehehe.. gak kayak di Jakarta dulu,, asal main bikin booking aja bisa toh ntar2 bisa dicancel..:D

    begitu juga kalau mau beli tiket nonton konser misalnya, ada kalanya tiap kali aku beli tiket selalu bayar extra tambahan $7 buat asuransi kalau2 (amit2) kitanya batal nonton krn kecelakaan, keadaan cuaca gak memungkinkan, show nya di postpone etc. jadi kalau ada asuransi, chance dpt refund nya lebih besar.:)

    • Iya di Indonesia kendor term conditionnya, misalnya lagi kalau mau bayar-bayar kursus ga bisa di debit langsung tapi kita yang melakukan pembayaran :D. Ooo gitu ya mbak ternyata ada asuransi semacam itu baguslah paling tidak uang kita masih ada yang balik ;).

      • fufu christie says:

        iya Nella soalnya rata2 disini udah otomatis sistimnya (gak tau state lain beda apa ngak) jadi kalau mau booking apa2 hrs ada debit card buat amannya. padahal ini baru cuma tutoring kuliah2an doang lho, gak kebayang kalau kursus language yang pakai level2an kayak Nella misalnya. bisa2 bobrok tagihan itu ๐Ÿ˜€

  7. “perjuangkan hakmu!”, kira2 itu adalah pendapat banyak orang. Tapi, kadang lebih bijaksana kalau kita mengalah dan cancel course-nya. Mengejar perdamaian selalu ada biayanya. Tapi bisa jadi lebih mahal kalau kita maju untuk berseteru.

  8. Bertha says:

    iihhh Nella pusing banget ya urusannya..??? BTW gue seneng tuh quote : Darah Batak saya mendidih…hehehe,..hidup Darah Batak Nella.!!! hahaha

  9. Imam says:

    Ini pertama kalinya saya berkunjung di Bloknya Mas..Salam kenal ya mas

  10. evy doloks says:

    wadow ka ! matre banget tuh tempat kursus ya? tp pinter jg nyari duitnya ๐Ÿ™‚ . usul, gmn kalo bawa segenap orang batak yg tinggal di jerman trus demo? jd pengen marah jg nih. sama, darah bataknya mendidih jg nih ka ! ะรก=)) ะฝรข=)) ะฝรฃ=)) ะฝรค=)) ะฝรฅ=)) . ya udh lah ka, bayar saja. drpd nanti semakin bertambah, semakin susah bayar. take note aja. trus tiap kali lewat tempat kursusnya sumpahin aja ( ” gue sumpahin laku loe ! banyak murid loe ! ๐Ÿ˜€ )

    anyway, thanks buat sharingnya ka. and, salam kenal dr boru batak juga ๐Ÿ™‚

  11. riga says:

    moga udah ada penyelesaian yang baik ya, Nel. Lumayan juga itu duit, apalagi buat kursus yang nggak diikutin. ๐Ÿ™‚

  12. Alid Abdul says:

    Duh kok ngeri ya pake debet langsung dari rekening,,, gile aja. Di sini ya gak datang gak minat dan gak bayar hahaha… Mending tuh Euronya dikasihkan ke saya hahaha

  13. Ilham says:

    duh repot juga ya soal uang dan fee disana… sampe pake pengacara segala. ‘angek’/keki juga ya rasanya kita ngerasa formulir gak terisi penuh (tanpa tanda tangan) tapi tetep ditagih terus.

  14. Just simply sue them
    it’s worthed klo gak ngerasa nyonteng term and condition notice wkt ngedaftarnya…
    darah batakku jg jdnya ikutan nguap…hehehe

  15. Mbak nella dtg ja ketempat kursusnya trus protes deh, kn nggak ikut kursus, trus knp hrus bayar? Mngkin ditmpat kursusnya bag. Adminstrasinya krg komunikasi sm gurunya, kn ada absen spa2 ja yg ikut klas,lha mungkin si guru nggak melaporkan spa2 ja yg hadir dn tdk hadir, spa tw pas tw mbak nella emank nggak ikut dr awal nggak jd suruh bayar deh

  16. kayka says:

    pengalaman saya kalo dpt surat spt ini jgn didiamkan hrs langsung dibalas. saran saya minta Frank tertulis, paparkan alasannya kenapa keberatan dgn tagihan mereka selain ada bukti hitam diatas putih, pembayaran (kalau terpaksa tetap hrs bayar) ditunda sampai ada kesepakatan dulu.

    btw ditempat saya kita bisa membatalkan kursus s.d. tiga hari stl kursus dimulai dan hrs tertulis. sesudah libur musim panas hanya setengah dari total peserta kursus yg nerusin ke Stufe B2.2. terpaksa deh kelasnya digabung dgn kelas lain. gurunya nanti siapa tergantung mayoritas muridnya. duh bete juga mana guru yg skrg udah kadung cocok.

    salam
    /kayka

  17. ditter says:

    Ya ampun…. Cukup merepotkan ya, Mbak. Ternyata di sana harus aktif sendiri, ya…. Kalau saya di Indonesia sih biasanya nyantai, hehe….

  18. KSATRIO PINANDHITO says:

    Busettt! Kalau di Indonesia malah ada beberapa yg kabur tanpa bisa ditagih. Hehehe. *pengalaman di tempat kerjaku begitu, mb.*

  19. oppie83 says:

    Iya aku juga punya pengalaman kayak gini. Ikut les profesi (biaya sendiri) untuk bahasa Belanda bisnis korespondensi di sebuah institusi yang amat sangat bonafid disini..Niatnya ambil di institusi paling bagus karena nanti bagus di CV nya & bisa dapet kenaikan gaji lah. Eh, ternyata baru beberapa kali pertemuan gw jatuh sakit dan dokter kantor bilang supaya gw tuh bedrest untuk jangka waktu lama. Dan memang pas gw paksain masuk, sumpah malah besokannya tambah sakit ya udah pengennya di cancel aja tuh les profesi nya. Karena sakit kan gatau sampe kapan ya? Eh gatau nya ada di terms & condition nya kalo itu ga bisa di cancel & duit angus. Gilak, duit โ‚ฌ 1500 ilang gitu aja loh…ih nangisss daraahh!!! Itu udah 2 taun yg lalu klo inget itu masih aja sakit ati.

  20. Kalau di indo gitu mba, ga dateng 3 kali padahal udah DP les, ya dianggap cancel
    kemaren sy pernah tu gitu. pas bimbel untuk masuk universitas, sebenernya sayang sih mba, cuma gegara cara ngajarnya gak enak yasudah dari pada dipaksakan mending sy ga dateng dateng. *ikut hari pertama les untuk pengenalan, gitu sih katanya*
    ๐Ÿ˜€
    sempet di telphone – telphone sama cs nya. tapi ga sy angkat. ๐Ÿ˜› *hehehehe*
    yasudah habis itu ga di telphon lagi dehhh ๐Ÿ˜€
    yah kalau di bilang mereka untung donk ya. sy bayar depe sekitar 700rb, sy baru masuk 1x. ๐Ÿ˜€

  21. fiona says:

    hahahaha iya sy juga pernah sini kejadian seh…tp kasus agak beda uda bayar 1,7 juta utk anak terapi eh lupa ambil kuitansi ( salah sendri seh emang heee ) cuma yang pny kenal baik bgt alias teman nya sodara dekat malah bela anggota nya kl mmg sy belum bayar…. huffffff ( kesel padahal duitnya susah cari ๐Ÿ™ ) tp udalah namanya da sial mau gmn le heee kan alias silap mata hilang uang hahahaha istilah nya gt lo mba wkwkwkw…..cuma ya ikhlas kan aja la….
    aplg t4 mba pake pengacara segala hahaha keknya nga bayar bisa kasus d mba nella hahahah…… kl indo seh lari cuyyyyyy…..kl jerman keknya ehmmmm… hahahahaha….

  22. Ceritaeka says:

    Kak.. Betul kata Frank.. posisi kakaklemah ๐Ÿ™ yang ada nanti malah haus bayar lebih banyak lagi..

  23. Pypy says:

    Ketawa pas dibagian Darah Batak mendidih ๐Ÿ˜› si Ai kalo mendidih gimana yah? hehe..

    Emang kesel yah jadinya kalo keluarin duit segitu gedenya tapi padahal ga jadi ikutan ๐Ÿ™

  24. omnduut says:

    Ya ampun tetap harus bayar… tapi memang mbak, jika dicuekin pasti akan naik-naik terus ya. ๐Ÿ™

  25. Accch nyebelin banget, masa harus bayar kursus yang tdk kita datangi.
    Klo belum di ttd bukannya tdk sah menurut hukum ya?

  26. Aku gak bisa kasih masukan deh mba, belon pernah soalnya tapiiiiiiiiii duit segitu bny bgt yaaaaa. Bisa beli hp baru hehe

  27. Duh saklek ya mbak. ๐Ÿ™‚

  28. ryan says:

    wah… susah juga ya mba. saya sih belum pernah mengalami yang seperti itu.
    jadi sebagai konsumen kita yang benar-benar harus aktif ya? kalau gak, kita yang kalah dalam hal apapun ya?

  29. Arman says:

    kenapa gak coba ditelpon trus tanya kenapa mesti bayar kalo gak ikut kursus nya?

    • Frank ga mau telp ๐Ÿ™ dia bilang pasti suruh bayar, soalnya daftar di tempat kursus baru juga sudah dijelasin aturannya harus bayar gitu klo batal :(. Eh tapi ntar aku pasksa dia coba telp ah, penasaran :D, thanks sarannya Man ;).

  30. Wah wah.. Parah ih. Udah ditanyain ke tempat kursusnya mbak kenapa disuruh bayar padahal gak ada kursus?

  31. ine elkaje says:

    ooh… gitu ya, sebenarnya tertib juga ya, kalau batal, ya harus kasi tahu.
    kebiasaan di sini, klo ndak nongol ya ndak bayar. hihihi… semoga aja kamu ndak sampai di rugikan ama masalah ini ya.

  32. sulitnih says:

    Mba emang bhs jermannya masih perlu kursus truus ya ? Kan dah tiap hari ngomongnya…
    Oh iya, sebetulnya secara logika emang harus bayar klo dah daftar, mo datang mo ngga ya terserah sih… Kecuali di cancel sesuai aturan.. Misalnya seminggu sebelum aktip mulai… Kalau di Indonesia ada kursus sok saklek gitu ya bukannya ngajar ya.. Mungkin perang melulu kerjanya.

    Tapi harusnya ada klausal bila tidak hadir untuk beberapa session tanpa alasan, harusnya tidak bisa untuk ikut ujian alias sama dengan mengundurkan diri.. Ada ada aja ya mba…

    • Iya pak Asmat saya harus lanjut kursus, yang di support biaya kursus oleh pemerintah hanya sampai level B1,
      itu kursus wajib semua orang asing di Jerman. Jika mau lanjut biaya sendiri. Saya harus lanjut kursus supaya dapat kerjaan yang baik.
      Terima kasih pak buat masukkannya, berarti memang harus bayar dong ya.

error: Content is protected !!
%d bloggers like this: