5 Kelakuan Unik yang Belanja di Supermarket Jerman, No. 3 Jagoanku

5 Kelakuan Unik yang Belanja di Supermarket Jerman, No. 3 Jagoanku. Pernahkah kamu menjumpai tingkah laku unik orang-orang yang berbelanja di supermarket?. Kalau punya banyak waktu luang sepertinya kita asyik-asyik saja melihat tingkah unik orang-orang yang akan saya ceritakan ini:

1. Seorang bapak pengungsi sedang berdebat dengan ibu kasir. Saya bisa tahu si bapak ini pengungsi dari bahasa tubuhnya, tidak bisa bahasa Jerman dan ngotot permintaannya dipenuhi.

Jadi ceritanya si bapak paruh baya ini mau membeli bir 1 paket (isi 6 kaleng), pas sampai dikasir mungkin dia lihat di mesin kasir ko harganya beda dengan yang tertera di raknya. Ibu kasir sudah memberitahukan harganya dan memperlihatkan layar monitor ke si bapak. Nah si bapak ini ngotot minta supaya di cetak dulu struk belanjannya. Ibu kasir bilang kalau tidak mau beli tidak bisa dicetak struk belanjanya, kalau dicetak/diprint ya berarti harus bayar.

Si bapak nyerocos pakai Bahasa Inggris sedangkan bu kasirnya pakai Bahasa Jerman. Sepertinya bu kasirnya juga tidak terlalu paham Bahasa Inggris. Saya dan suami ngantri di belakang si bapak. Bu kasir memanggil kepala supermarketnya dan menceritakan keadaannya. Pak bos mengatakan hal yang sama bahwa tidak bisa struk belanja dicetak dulu dan nantinya tidak jadi beli.Β  Si bapak pengungsi bertanya apakah pak bos bisa berbahasa Inggris, pak bos bilang tidak bisa, kita kan di Jerman jadi harus berbahasa Jerman.

Si bapak lalu meninggalkan semua barang-barang yang sudah dia ambil, pergi begitu saja tanpa penjelasan lagi 😯 . Aneh kan mana bisa struk belanja di cetak dulu?, lalu kalau nantinya tidak niat beli bagaimana?, padahal harga barang-barang sudah tertera di monitor dan kita bisa melihat juga, kalau memang harganya tidak cocok, toh bisa bilang tidak jadi mau beli barang yang itu, sebelum dicetak struknya bisa dikeluarkan barang yang sudah discan barcodenya.

Tadinya saya mau ikut menjelaskan ke si bapak ini namun saya urungkan niatku, karena saya lihat si bapak ini nyebelin ngototnya.

2. Seorang ibu sedang berdebat dengan ibu kasir. Si ibu yang belanja ini beli roti agak banyak mungkin 10 buah ditaruh dalam 2 kantong coklat. Bu kasir marah karena si ibu selain membeli roti mengambil segepok kantong roti. Si ibu bersikeras karena dia sudah beli banyak roti jadi dia merasa berhak boleh mengambil banyak kantong roti sebanyak yang dia mau, nah bu kasir mengambil segepok kantong rotinya kembali danΒ  bilang tidak boleh melakukan hal tersebut. Kalau mau beli banyak butuh dimasukkan ke kantong ya silakan saja, tapi tidak boleh mengambil hanya kantong rotinya saja buat dibawa pulang. Itu kantong roti memang gratis karena kan kita beli rotinya.

Kalau beli di toko roti mana bisa ambil kantong seenaknya, justru karena di supermarket karena kita sendiri yang ambil roti yang kita inginkan jadi bisa ambil kantongnya juga, mungkin begitu pikir ibu tersebut.

Si ibu yang beli roti tetap ngotot mau kantongnya, saya kira dia mau bayarin eh kaga tuh. Bu kasir bilang dia harus bicara langsung sama kepala supermarketnya. Datangnya bos nya. Nih bos sama seperti cerita no.1 diatas. Bu kasir menceritakan kejadiannya, pak pos bilang tidak boleh mengambil hanya kantong rotinya saja, lalu pak bos pergi karena masih banyak kerjaan kan ya. Nah si ibu yang beli roti tidak terima dia teriak β€žHey saya beli roti nya loh!β€œ.

Pak bos sudah berlalu pergi, si ibu bilang ke bu kasir β€žsaya punya 6 anak, harus kasih kantongnya masing-masing kan!β€œ. OMG πŸ˜€ gileee saya pengennya menghilang dari tempat tersebut, kuatir dikira bu kasir saya dari negara yang saya seperti ibu yang ngotot ini. Si ibu selain pakai kerudung, ada titik emas dihidungnya. Kalau piercing kan agak besar ya, ini cuma titik seperti anting model mata satu gitu. Entahlah mungkin asalnya dari India atau negara sekitar sana deh.

Saya kadang tidak habis pikir, gara-gara kantong roti yang harga 1 paketnya tuh paling 1-2 euro (Rp.15-30rb) ko bisa mempermalukan diri sendiri. Kalau tinggal disekitar supermarket tersebut apa tidak malu ketemu pak bos dan bu kasir tersebut.

Lebih gile lagi ibu ini pakai ngaku anaknya 6 bo!. Saya jadi ngomong sama diri sendiri aja. Bagaimana nasib Jerman ini 20-30 tahun kedepan kalau orang asli Jermannya banyak yang tidak mau punya anak, sedangkan para pendatang atau pengungsi berlomba-lomba punya anak di Jerman?. Trus orang-orang ini kalau belanjapun maunya memanfaatkan/mengambil yang bisa gratisan.

3. Cerita mengenai anak sendiri.
β€’ Siapa lagi kalau bukan jagoanku Benjamin. Nih cerita lagi umurnya 2 tahun. Setiap kali kita ke supermarket si bocah cabutin stiker buah-buahan lalu ditempelin dilantai. Kalau kita ke supermarket dia langsung pergi semaunya, ya masih disekitar saya juga sih. Ini supermarketnya kecil. Saya mengambil macam-macam barang yang ada dicatatan belanjaan, nah di Benjamin sudah menghilang aja. Pas saya temukan dia lagi jongkok sambil nempelin stiker buah dilantai. Pas kita belanja sih memang seringnya bukan di jam sibuk, jadi memang tidak ada karyawan yang melihat kan. Karena sudah sering dilarang tapi anaknya tidak dengar juga. Saya biarin ajalah, terserah … Pas kita pergi sama bapaknya, si bocah melakukan hal itu lagi, saya ceritain saja bukan hal aneh dan bukan kejadian pertama haha.

β€’ Label harga di rak didorong-dorong, dirapatkan satu dengan lain. Lah nanti kalau ada yang mau cek harga bagaimana dong?. Sudah dibilangi tidak dengar, ya saya biarin aja. Belum pernah ketahuan karayawan supermarket sih kelakuan jagoanku ini. Umur 3 tahun sudah jarang sekali melakukan hal ini, kalau lagi 2 tahun tuh setiap kali ke supermarket dia begitu.

β€’ Sampai di meja kasir, tangan si Benjamin pasti iseng mau nutup pagar kasirnya. Dilarang kaga bisa!. Pengen pites nanti dia teriak/nangis malu-maluin. Pernah sekali akhirnya pintunya beneran dilurusin ke jalan antrian, dan untuk balikin lagi harus pakai kunci. Sialnya ketemu bu kasir yang model reseh dan dia komplain. Kaga tahu apa nih bocah memang gatel tanganya, saya bukanya tidak melarang.

Gaya Benjamin saat kita mau ambil troley belanjaan

β€’ Saya antri dikasir, si bocah ngeluyur ke tempat aneka bunga potong. Saya bisa pantau dia. Ada beberapa bunga ditaruh diember dilantai. Nah si bocah pokoknya iseng deh pegangin tuh aneka bunga. Saya sudah kesel aja mau kupites nih anak, tapi saya lagi ngantri. Untungnya bu kasir tidak melihat yang dilakukan Benjamin. Pas sampai rumah saya tanyalah bapaknya. Nih bocah kalau iseng disupermarket terus kena marah bagaimana, disuruh ganti ga, atau bagaimana hukumnya sih?. Bapaknya bilang karena masih kecil dibawah 7 tahun, dia belum tahu yang dilakukannya. Oohh ya sudah saya tenang dong dijelasin begitu.

β€’ Masih cerita saat Benjamin usia 2 tahun. Saat itu dia sama bapaknya lagi ditempat makanan dilemari pendingin. Dasar bocah aktif dia buka tutup pintu lemarinya bolak balik. Datangnya seorang ibu menghampiri Benjamin. Saya ngintip dari tempat agak jauh aja, toh pikir saya ada bapaknya. Selesai saya mengambil kebutuhan belanja, saya tanyalah ngapain si ibu tadi?. Eh ternyata si ibu tersebut marah karena Benjamin bolak balik buka tutup pintu lemari pendingin, nanti rusak isinya, terus bapaknya ikut diomelin juga karena tidak melarang anaknya haha. Dasar suamiku ya paling jago berdebat dah, dia bilang biairn aja, toh dibagian sana tuh, lemari pendinginnya tidak ada pintunya kan, ya berarti tidak akan rusak isinya. Si ibu belum puas, dia mengadu ke karyawan supermarket didekatnya dan kita bisa melihat dari jauh haha. β€œKita tunggu aja nih bakalan ditegor petugas kita loh” kata saya ke suami. Kita tunggu-tunggu ko tidak ada seorang petugaspun ynag menghampiri kita loh haha. Kita tuh sudah langganan di supermarket tiu, bisa hampir tiap hari kita kesana. Tapi kita ko beneran lupa wajah ibu yang komplain ini, kali aja kan ketemu dilain hari.

β€’ Akhirnya si bocah mau disuruh duduk di trolley kalau kita ke supermarket. Ya saya kan jadi agak santai belanja, tidak cerewetin Benjamin melulu tidak boleh ini itu. Sampai suia 3,5 tahun ini si bocah masih mau disuruh duduk didalam trolley. Kalau pas kita belanja sama bapaknya kadang maunya lari-larian.

β€’ Kadang kumat caper (cari perhatian) kalau pas belanja bareng sama bapaknya. Sudah dilarang jangan lari-lari tidak dengar. Anaknya ngos-ngos an lari tidak karuan. Dari kejauhan saya mendengar anak menangis. Kenal suara anak sendiri dong. Si bocah jatuh, mungkin pas ditempat ada benda tajam atau pasir entahlah. Pas bapaknya dan saya lihat, dagunya Benjamin sudah berlumuran darah. Bapaknya mengambil tisu basah dan plester. Bayar belakangan deh. Hari itu kapok lari-lari, berikutnya ke supermarket sudah lupa kejadian sebelumnya haha.

4. Seorang lansia pakai motor yang jalannya pelan sekali, apa sih namanya?. Kendaraan ini bisa dibawa saat belanja di dalam supermarket. Jadi si ibu tidak perlu jalan kaki. Nah kita memang pernah beberapa kali bertemu diluar supermarket atau pas dijalanan. Kesan saya sih si ibu tipe tidak ramah, soalnya saya pernah lihat lagi komplain apa gitu ke kasir. Eh hari itu saya lihat dia turun dari motornya untuk mengikat tali sepatu Benjamin. Perasaan saya jadi hangat, β€œeh si ibu itu baik ya, padahal dia kan jalan pakai alat bantu, tapi rela turun buat benerin tali sepatu Benjamin”. Saya jadi malu hati pernah membalas sapaan ibu ini dengan garing gitu hehe. Soalnya saya bukan tipe yang suka say helo lah kalau tidak kenal banget. Jalan lempeng aja tidak say helo sana sini seperti anakku Benjamin. Bapaknya Benjamin yang melihat saya ceritakan kalau kita pernah beberapa kali ketemu ibu ini. Saat saya menerbitkan tulisan ini, saya jadi mikir β€œkapan terakhir kali melihat ibu lansia ini ya, rasanya sudah lama deh”.

5. Seorang ibu Jerman yang cerewet banget minta ini itu kupon promosi, sudah gitu belanjaan dia masih berantakan saat dia minta macem-macem kupon. Di Jerman, saat kita belanja harus memasukkan sendiri barang-barang kita. Supaya cepat ya masukkan ke trolley dulu. Ada meja khusus kalau mau masukin barang-barang ke tas yang kita bawa. Kalau kamu berlama-lama masukkin belanjaan di meja kasir, akan dilihatin sama kasir dan pandangan jutek dari yang ngantri dibelakangmu.

 

Oh ya waktu mencari keyword untuk tulisan ini, ada keyword nama supermarket di jerman. Seingat saya nih ya:

      • Yang dekat rumah, sering dikunjungi: REWE (selalu kesini, langganan deh), DM (selalu kesini juga buat beli kebutuhan anak seperti susu, diaper, tisu basah, sabun pencuci botol dll), Lidl (ngincer bibit/umbi bunga saat musim semi dan musimΒ  gugur), MΓΌller (kalau mau beli parfum dan alat tulis), Media markt (untuk elektronik).
      • hanya sesekali, atau nyaris belum tentu setahun sekali: Aldi, Netto, Rossman, Penny, Edeka.

 

Kejadian unik apa yang masih kamu ingat saat berbelanja di supermarket?. Berbagi cerita di kolom komentar ya πŸ˜‰ .

Advertisements
Advertisements

41 Comments

  1. Sri Wijayanti April 16, 2018
  2. niee March 2, 2018
  3. niee March 2, 2018
  4. jessmite February 5, 2018
    • Emaknya Benjamin br. Silaen February 7, 2018
  5. Fanny Fristhika Nila February 1, 2018
    • Emaknya Benjamin br. Silaen February 4, 2018
  6. adelinatampubolon January 23, 2018
  7. prih January 21, 2018
    • Emaknya Benjamin br. Silaen January 21, 2018
  8. Tami Kunz January 20, 2018
    • Emaknya Benjamin br. Silaen January 21, 2018
  9. Susleni January 19, 2018
    • Emaknya Benjamin br. Silaen January 21, 2018
      • Susleni January 22, 2018
  10. Yos Adya January 19, 2018
  11. Melissa Octoviani January 18, 2018
    • Emaknya Benjamin br. Silaen January 21, 2018
  12. just A January 17, 2018
    • Emaknya Benjamin br. Silaen January 21, 2018
      • just A January 25, 2018
  13. Arman January 16, 2018
  14. Omar Ramlee January 16, 2018
    • Emaknya Benjamin br. Silaen January 16, 2018
  15. Glentina Pasaribu January 16, 2018
  16. Monda January 16, 2018
    • Emaknya Benjamin br. Silaen January 16, 2018
  17. siti January 16, 2018
    • Emaknya Benjamin br. Silaen January 16, 2018
  18. Lulu January 16, 2018
    • Emaknya Benjamin br. Silaen January 16, 2018
  19. mayang koto January 16, 2018

Leave a Reply

error: Content is protected !!
%d bloggers like this: