yang Bikin Meleleh..

loading...

yang Bikin Meleleh... Buat para cewe, menurut kalian kalau ada cowo yang membukakan pintu masih bisa bikin hati kamu meleleh ga sih? 😀 . Saya bukan ingin membicarakan tema Valentine ko hehe, jadi ceritanya pertengahan Desember lalu saya baca postingan terbarunya Okke Sepatumerah. Temanya adalah: http://blog.sepatumerah.net/2014/12/yang-bikin-meleleh/perlakuan cowok yang bikin kamu meleleh. (sumber url blog.sepatumerah.net sudah tidak aktif lagi, update 07.01.2017)

Menurut saya isi postingannya bagus, dan Okke juga mengajak pembacanya untuk membuat postingan tema serupa di blog masing-masing. Saat itu saya bersemangat ingin membuat juga, tumbalnya siapa lagi kalau bukan babenya Benjamin :mrgreen: . Setelah sempat beberapa kali nyasar ke blog lain yang membahas tema serupa, lalu saya baca beberapa kali lagi postingan Okke tersebut, saya ko jadi seperti diingatkan kembali untuk segera buat postingannya, sebelum basi haha.

Saya senyum-senyum sendiri sama kalimat Okke yang begini bunyinya: “Buat yang lagi berantem sama pasangan, konon kalau kita ingat hal-hal manis tentang dia, sebelnya jad berkurang. Terus baikan deh.” Hahah iya Okke kamu benar, makanya saya buat deh postingan ini supaya sebel saya sama suami terkikis habis. Saat ini sudah happy lagi ko! 😛 .

yang Bikin Meleleh ..
“Any man can be a father, but it takes someone special to be a dad.” —Anne Geddes

 

Panjang amat palagraf pembukaannya. Yuk mari ini yang bikin meleleh versi saya:

1. Mau nonton tayangan tv tema cewe.

Tahun lalu saya suka banget nonton reality show traumhochzeit (pernikahan impian). Seringkali babenya Ben nonton bareng saya, padahal saya sudah bilang kalau mau ganti saluran lain boleh aja ko karena saya kan rekam tontonan tersebut jadi bisa kapan aja lihat sendiri, eh dia bilang gak apa-apa ikut nonton. Jadilah kita seru-seruan komentari para pesertanya. Ada lagi tayangan tema pencarian model seperti Germany next top model bersama Heidi Klum gitu kadang dia mau nemamin saya 🙂 .

2. Empatinya tinggi. Langsung ke contohnya saja ya.

• Tiap kali kami di kasir supermarket, pasti dia akan lihat ada orang ga dibelakang kami yang belanjaannya sedikit. Kalau ada pasti dia akan nanya mau maju duluan gak, pasti orangnya mauu dong 😀 . Sekalipun dibelakang kita ada 2 sampai 3 orang yang belanja nya sedikit, pasti akan disuruh duluan, soalnya belanjaan kita selalu segambreng bo (banyak bener dah hehe). Kasihan kan kalau orang hanya belanja sedikit misal 3 barang harus lama ngantri karena nunggu kami. Lain waktu ketika saya pergi belanja sendiri, hanya beli sedikit barang, seringkali saya disuruh maju duluan. Pernah suatu malam saya disuruh maju duluan dan akhirnya saya masih bisa naik bus terakhir ke rumah, kalau jalan kaki 30 menit, naik bus sekitar 7 menit, jam 8 malam akhirnya sudah sampai rumah.

• Seorang bapak tua bawa sepeda jatuh, belum naik sepedanya sudah jatuh. Entah si bapak mabuk atau bawaannya terlalu berat. Suamiku langsung singgap nolong, lalu ada orang lain juga nolongin. Saya nonton aja hehe.
• Seringkali bantuin lansia untuk berbagai hal. Misal benerin rooling door, benerin tv, benerin pintu yang macet, bantuin packing barang yang mau pindahan. Kalau kelamaan pulangnya ya saya ngomel haha. Sampai akhir tahun lalu kerjaan babenya Ben mengunjungi pasien (lansia) kerumah-rumah. Memberikan pengobatan sesuai yang ditugaskan kantornya. Awal tahun ini sudah pindah kerja, kerja kantoran sekarang.

• Contohnya 3 aja ya, nanti kepanjangan mengarang indahnya 😛 .

3. Membiarkan pasangan melakukan yang dia mau.

• Membolehkan saya melakukan hobi berkebun sepuas yang saya mau. Kalau musim panas matahari tenggelamnya hampir jam 10 malam, puas deh berkebun. Seringkali Babenya Ben pulang kerja (kerjaan lama) bawain lampu (Floor lamp) ke balkon supaya saya tetap bisa selesaikan kerjaan saya. Lagi awal-awal kita bersama boros belanja untuk hobi ini karena dia yang menyarankan beli ini itu yang bagus. Berhubung saya makin tahu harga-harga jadi saya yang mengatur sendiri apa yang saya mau dan saya butuh, soalnya saya selalu mau yang serba ngirit buat hobi ini. Saya juga biasanya pergi sendiri ke toko atau retail tanaman supaya puas berjam-jam disana haha.

• Dulu kadang saya main ke rumah teman Indonesia saya bisa seharian. Babenya Ben bilang gak apa-apa puas-puasin maen mumpung bisa ketemu. Soal makanan ya dia masak sendiri. Sejak ada Ben saya sudah males maen, cape kerja di rumah. Entahlah nanti kalau cuaca sudah ga dingin mungkin saya mau ngider-ngider dengan Benjamin deh.
• Kalau saya lagi pengen window shopping sendiri tinggal bilang aja mau pulang jam berapa. Dia ga akan reseh ngatur-ngatur berapa lama saya boleh pergi, ga reseh periksa belajaan saya. Termasuk soal duit dia ga reseh. Beberapa kali ada kata kunci masuk ke blog saya apakah cowo Jerman pelit?. Ga tau kalau yang lain, kalau suamiku royal orangnya, ga pelit, ga perhitungan. Kalau kasih kado ga pernah yang murahan..

4. Mau melakukan kerjaan yang umumnya dilakukan wanita

• Kalau saya masak, dia yang cuci piring. Kalau saya lagi ada urusan (berkebun), dia nawarin diri buat masak. Tinggal kasih tahu harus masak apa, nanti saya tinggal duduk manis santap masakan setelah jadi.
• Kasih daftar belanjaan, suruh dia baca ulang, nanti dia yang belanja ke supermarket. Saat cuaca bagus, pas belanja dia sukanya jalan kaki.
• Sudah rapih pakai baju kerja (putih-putih, kerjaan lama) saya suruh ganti diaper Ben. Waktu nyokap disini saya diomelin bo sama nyokap. “Suami sudah siap berangkat, bajunya putih pula, kalau kotor bagaimana tuh!”. Hahah dia ga nolak toh 😀 .
• Baru pulang kerja, belum ganti baju langsung jemurin cucian. Istrinya cape istirahat dulu.

5. Kecupan sayang

Tiap pergi kerja, dia pasti kecup saya. Waktu belum ada anak, saya pasti masih molor (tidur) saat dia pergi kerja. Dia sarapan sendiri, bikin kopi buat saya, pamit dan kecup saya lalu pergi deh cari duit. Kalau masih ada sedikit waktu lebih dia akan kecup-kecup pipi saya. Manis banget deh dia haha. Sudah ada Ben saya bangun mengikuti jam bangunnya Ben. Sudah beberapa minggu ini Ben selalu bangun pagi sebelum babenya pergi sudah bangun (sebelum jam 6 pagi).

Minggu lalu saya lagi bete sama babenya Benjamin, ngambek.com pokoknya. Saya ga bisa tidur sampai dini hari, lalu saya pindah ke kamarnya Benjamin, berharap bisa tertidur pulas nyatanya tetap ga bisa tidur.

Suami: “sayang, saya pergi kerja dulu ya, sampai nanti malam”.
Istri: tidur menghadap tembok dan pura-pura budek (ga dengar).
Suami: karena ga bisa kecup ditempat biasa, dia kecup pundak saya, lalu benerin selimut saya. Bikin meleleh hati saya kan yang dilakukannya hehe.
Istri: dengar pintu ditutup, sudah pergi dia. Lalu si istri lari ke dapur, naiikin rooling door balkon depan. Dari balik kaca pintu si istri nungguin sampai bus yang dinaiki suaminya lewat di pertigaan jalan. Saya bisa lihat dengan jelas ke dalam bus.

man are from mars woman are from venus. Suami begitu, si istri begono

6. Say it flowers.

Tiap kali saya ultah, anniversary pernikahan, tahun baru dan perayaan lainnya babenya Ben selalu kasih buket bunga. Kami dua kali menikah. Pertama nikah catatan sipil di Swiss 20.07.2011 dan pemberkatan pernikahan di Jerman 20.04.2012 pasti pada dua tanggal penting tersebut dia kasih saya bunga. Bahkan saat tidak ada hari penting untuk dirayakan, bisa saja dia memberikan saya bunga dan hadiah.

Misalnya beberapa hari setelah usia Benjamin 6 bulan. Terjadi percakapan singkat berikut:
Istri:bawa bungkusan apa? . Dapat kado dari kantor?. Kamu kan tidak ultah. Saya juga ga ultah tuh“.
Suami: buka bungkusan gede, ternyata buket bunga. „..untuk Benjamin ulang bulan“.
Istri: „yaelah bocahnya ga ngerti juga kali. Cakep bunganya bentuk menara, saya baru pertama kali lihat bentuk seperti ini loh“.
Suami: „buat kamu ko bunganya. Terima kasih sudah merawat Benjamin sampai usia 6 bulan ini“.
Istri: jleb melting lagi kan. „terima kasih ya“ sambil kecup suami. Dikecup aja suaminya sudah seneng bukan kepalang hehe.

Dikasih buket bunga dalam rangka Benjamin 6 bulan
Dikasih buket bunga dalam rangka Benjamin 6 bulan

 

Dua hari kemudian si istri menemukan bon toko bunga di Heidelberg, tertulis 22 euro. “mahal euy, tapi bunganya bagus sih, kalau saya beli ga mau pakai rumput-rumput supaya lebih murah dikit” si istri ngoceh sendiri hahaha. Tolong ya kalau mau kasih hadiah, bon nya tuh langsung dibuang jauh-jauh dong 😛 .

Saya pengen nyari-nyari lagi hal-hal manis yang babenya Benjamin lakukan, sudahlah ga usah ya. Kuatirnya yang baca postingan saya ini muntah lagi kalau kebanyakan haha 😆 . Apakah babenya Ben ga ada celahnya? Selalu manis gitu? selalu romantis begitu?. Ada doong, namanya manusia bukan malaikat pasti banyak hal yang bikin pasangan kesel juga ko. Berhubung ini postingan muji-muji jadi saya ceritakan semua yang baik. Kapan-kapan ada waktu akan saya ceritakan kebalikannya ya 😉 .

6 point diatas adalah versi saya. Nah bagaimana dengan kamu. Apa sih yang pasangan bikin sampai kamu meleleh? sampai merasa dan bilang “duuuhh manis banget sih kamu ..” .

 

Baca Juga:
10 Pertanyaan Mengenai Emaknya Benjamin
Babenya Benjamin Manis Banget kalau Begini. Du Bist so Suss adalah ..
Cerita ketemu sama suami di online dating

Advertisements

Emaknya Benjamin br. Silaen

Hi! I'm Nella a Bataknese. I currently live in Germany, however I'm originally from Jakarta, Indonesia. I'm a full-time-stay-at-home-mom. I have a lot of passions of gardening.

70 thoughts on “yang Bikin Meleleh..

  • April 15, 2015 at 12:28 pm
    Permalink

    Hai kak, salam kenal, udah beberapa bulan ini aku jadi silent reader aja, terkadang yang sering saya baca yang berhubungan dengan ben kecil yang lucu banget.hehe (meleleh liat anak kecil).
    Sumpah ngakak waktu baca “dengar pintu ditutup, sudah pergi dia. Lalu si istri lari ke dapur, naiikin rooling door balkon depan….. Saya bisa lihat dengan jelas ke dalam bus”, itulah sifat magic dari seorang perempuan, walaupun diam dalam hati selalu perhatian sama orang disekitarnya, walaupun saya belum berpengalaman dalam hubungan tapi saya yakin yang namanya cinta itu dalam diamnya selalu saling mendo’akan dalam hatinya..hoho

  • March 15, 2015 at 9:34 am
    Permalink

    Hmmm… mungkin itu sebabnya banyak perempuan Indonesia jadi “bule hunter….”

  • March 10, 2015 at 9:54 am
    Permalink

    so sweeeettttttttt…..
    aku suka deh tulisan ini…baik banget suaminya kak nella…..
    semoga aku nanti bisa dapat yang sebaik, sesabar bapaknya ben yaaa kaakk….

    seneng bacanya….

  • March 7, 2015 at 4:38 pm
    Permalink

    Sweet banget mba suamimuu.. Paling meleleh emang kalau suami pengertian pas kita lagi cape dan bantu ngerjain kerjaan rumah. Rasanya malah jadi ada tenaga lagi buat beberes. Langgeng selalu yaaa mba Nel.. :’)

  • March 4, 2015 at 4:20 pm
    Permalink

    Mas Frank udah kayak prototipe orang timur mbak, keren banget.

  • March 3, 2015 at 12:26 pm
    Permalink

    So sweet banget kak Nell 🙂 Py bacanya sampe mesem2 sendiri hihihi 🙂 Selalu romantis yah kak Nella dan babenya Ben 🙂

  • February 28, 2015 at 1:42 pm
    Permalink

    Oh wie suß… pasti Ben besar jadi romantis kayak bapaknya dan pintar nulis kayak ibu.. hehe. Memang terkadang hal hal kecil yang tidak kita sadari menjadi sesuatu yang berarti bagi pasangan kita.. menginspirasi 🙂

      • February 28, 2015 at 10:33 pm
        Permalink

        sepertinya sudah masuk masa masa aktif ya mbak ? tahapan paling repot saat anak jadi aktif dan rewel.

  • February 24, 2015 at 3:16 am
    Permalink

    Wah untung mampirnya telat kalau engga bisa basah terkena lelehan haha…
    Tapi salut sama romantis dan baiknya papa Ben. Next time perlu bikin tulisan meleleh versi papa Ben tuh mbak hihi…

  • February 20, 2015 at 12:42 pm
    Permalink

    ya ampuuuuunnn baca ini jd keinget si hubby 🙂 Suamimu tipe sabar ya mba..So lucky you are 😉

    Suamiku jg sabar. kdg2 aku ngerasa guilty juga suka nyuekin dia.. Kalo bangun suka lbh siangan aku…tp ttp dia g protes sih.. mkn pagi memang slalu dimasakin ama si mbak ART, jd ga ada alasan juga dia bangunin aku katanya 😀 kalo mamiku dgr ini, aku pasti lgs diceramahin abis -__-.

    Intinya, suamiku itu ga romantis abis deh, tp kesabarannya bisa dibilang tingkat dewa 😉 Apa krn dia org solo yg memang kbnyakan halus2 ya orgnya ;p..Dapat istri Batak yg suka ngebantah kayak aku, ttp aja sabar ;p

    • February 24, 2015 at 5:31 pm
      Permalink

      Untungnya kita ga tinggal sama mami ya bisa diceramahin melulu 😀 . Termasuk ga klo orang Batak cepat emosi? haha.

  • February 18, 2015 at 7:57 pm
    Permalink

    wah bole juga nih kapan2 jadi tema postinganku. sementara itu lagi mikir, apa ya yg bisa bikin meleleh, kasi bunga ngga, surprisin ngga… errr.. lemme think hahaha

    Tapi cowo bule bener ya kaya di TV, suka cium kalo sebelom pergi kerja. kalo disini kayanya ga ada deh (Setau gw ya), mungkin malu klo diliat ART nya ya hahehehe

  • February 17, 2015 at 7:42 am
    Permalink

    Ah so sweet banget … suami idaman sekali babe nya ben ini hehehehe

  • February 16, 2015 at 4:32 pm
    Permalink

    So sweet bgt ya mbak, dirimu beruntung menemukan papa Ben. Semoga awet sampai maut memisahkan….:))

  • February 16, 2015 at 2:51 am
    Permalink

    mba nella… mendapatkan seorg pendaming yang romantis dan melakukan hal hal kek gt sebenarnya tidak byk lo hahaha… mgkn sebagian mau begitu tp sebagian kebalikan nya…jgn kan kasi bunga ato ingat hari penting bahkan jalan juga you2 gue2… cth hari val kemarin sy ucapkan hepi val day syg… tp balasan yang sy dpt hah???? tgl 14 ya hari ini, lupa saya Zzzzzzzzz….. hahahahah tragis sih… tp dimana kita memilih dia sebagai pendamping maka hrs ikhlas menerima semua nya… dan sy hny tersenyum wlaupun hati kecewa wkwkwwk…..

    • February 16, 2015 at 11:50 pm
      Permalink

      Hehehe Cudi nya yang romantis dong ya 😀 . Iya bener karena kita sudah pilih ga boleh komplain dg pilihan sendiri hahaha.

  • February 15, 2015 at 5:29 pm
    Permalink

    Wah so sweet ya… lagi mikir nih kebaikan MB selama ini………..hmm harus dibuat postingannnya juga kali ya..

      • February 19, 2015 at 4:20 pm
        Permalink

        iya mbak mau buat yang – dan + nya biar fair he he..sibuk banget akhir2 ini… smpe posting saja saya keteteran…

        • February 20, 2015 at 11:48 am
          Permalink

          Aku klo bikin postinganpun nyicil2 kapan ada waktu. Aku punya buku coret2an dulu klo sdh lengkap baru pindah ke blog, sangking sibuknya tuh ya hehe.

  • February 15, 2015 at 11:43 am
    Permalink

    Tulang rusuk yang sepadan…begitu pula yang dirasakan papanya Ben dari Jeng Nella
    Hehe kita banget Jeng, yang ingin dibiarkan melakukan yang kita senangi berkebun, membaca sesekali main…..
    Selamat meleleh bersama kehangatan keluarga

  • February 15, 2015 at 10:59 am
    Permalink

    bisa bikin meleleh…adalah yang panas…hahaha…memangnya cokelat.:D semua sudah ada di daftar diatas, kok ….sudah lengkap., mba.

  • February 15, 2015 at 4:18 am
    Permalink

    Whoaaaa…
    babe Ben so sweet sekali sih Neeeel…
    Beruntung sekali dirimuuuuh 🙂

    Tapi point no.3 mu itu jleb banget deh Nel…
    Aku ngerasa banget cintanya si Abah ama aku karena dia membiarkan & mengijinkan aku tergila2 sama drama korea ku itu…bhuahahaha…kayaknya berasa dimengerti banget gitu lho 🙂

    Dan dia selalu membiarkan aku membajak indominya gitu lho Neeel..bhuahaha..
    Setiap kali dia bikin indomie, pasti aku minta beberapa suap…
    Membajak indomie punya suami itu ada kenikmatan tersendiri lho Nel…hehehe..
    istri tiri

    • February 15, 2015 at 10:07 am
      Permalink

      hahaha beruntung juga kau Ry punya Abah, senang ya bisa tergila-gila sama kesenangan kita 😆 .
      Kadang kalau Frank lagi makan, ga perlu ngomong minta, cukup liatin aja dg tampang memelas bakalan dikasih hahaha.

  • February 14, 2015 at 5:15 pm
    Permalink

    No 4 &n 5 aku sukaaaa hehehe. Aku suka ngebayangin kalau lagi tidur di kecup deh tuh keningnya tanpa kita tau atau setengah sadar gitu hahaha .. kapan yaaaak 😀

  • February 14, 2015 at 10:12 am
    Permalink

    awww Frank so sweettt semacam deadly romantic gt aaa hahahaha 😀

  • February 14, 2015 at 5:42 am
    Permalink

    So sweet banget deh Mba suaminya. Pasti yang baca banyak yang: “mau yang seperti itu kalau punya suami nanti”

    Sampai sekarang belum pernah beli bunga buat seseorang. Hehe.

  • February 14, 2015 at 3:44 am
    Permalink

    Hmmm fokus ke 22 euro. Untuk wanita pecinta tanaman & bunga…hmm worth it la. Babenya Ben lomsntis cekali kakaaaaa

  • February 14, 2015 at 2:04 am
    Permalink

    Hahaha. papanya Ben sama banget sama sayah. huihihihihi. Bon beli bunga saya simpen mulu sampe akhirnya ketahuan XD

  • February 13, 2015 at 10:53 pm
    Permalink

    jadi ngiri nih mbak nel, suami saya gak romantis soalnya 🙂

    salam
    /kayka

  • February 13, 2015 at 8:41 pm
    Permalink

    ahhh so sweet!! hahaha ini postingan muji muji ya Nella ya nanti postingan kebalikannya gmn yaa… hihi. Lucu adegan ngambek nya, familiar bgt. Sebenernya banyak sih yg bikin meleleh dr suami aku cm belakangan ini semenjak aku hamil dia sering bgt muji aku cantik lah dikala hormon aku berantakan, dipuji gt jd mereda emosi nya huahaha. Dan pengertian banget ga pernah rewel sama makanan dan kondisi rumah. Pasti dia masak & bebenah rumah klo berantakan…ga pernah sekalipun menggerutu klo istrinya malas (ketauan deh istri malas hahaha)

    • February 15, 2015 at 12:02 pm
      Permalink

      Hai Oppie selamat yaaa buat kehamilanmu, seneng aku dengarnya 😉 . Katanya sih kalau lagi hamil memang tambah cakep Pie sekalipun kita ga dandan hehe. Awal kehamilan memang malas beraktifitas, aku dulu juga gitu, maunya tiduran aja haha.

  • February 13, 2015 at 6:09 pm
    Permalink

    Woooooow… Babenya Ben romantis banget mbak nella ☺, point 5 bikin terharu deh ?

    • February 15, 2015 at 12:04 pm
      Permalink

      Iya Nin no.5 bikin aku senang, kadang kubilang ke Ben anakku “kalau papa cium biasannya begini nih” ku cium-cium anakkku hahaha.

  • February 13, 2015 at 5:36 pm
    Permalink

    wow so sweet banget… 🙂
    papanya ben ini suami dan bapak teladan nih… 🙂

  • February 13, 2015 at 4:41 pm
    Permalink

    Serrruuuu ceritanyaa. Jadi ikut senyum2 bacanya. Masing2 orang selalu punya sisi romantis yang berbeda dan unik ya 🙂 karena aku baru pindah, langsung meleleh kalo suami selalu menanyakan kabar keluarga di Indonesia “ada kabar terbaru apa dari adik2?, sudah Kirim sms ke Ibu belum? Jangan lupa besok telpon ibu” begitu saja rasanya jatuh cinta berkali2 lagi ke suami haha *lebay tapi nyata

  • February 13, 2015 at 3:35 pm
    Permalink

    kira-kira 22 euro kalau dirupiahkan berapa tuhh kak 🙂

  • February 13, 2015 at 2:49 pm
    Permalink

    cowok bukain pintu? pintu apa yang dibuka, kak? pintu mobil? pintu rumah? halah 😀 bercanda kak 😀 tapi hatiku masih meleleh koq melihat cowok2 bukain pintu mobil misalnya untuk pasangannya. tapi aku akan meleleh lagi kalo si cowok ngasih tiket pulang pergi jakarta-amsterdam, kak 😀 halah dasar cewek matre

      • February 17, 2015 at 3:20 am
        Permalink

        yoi kak 😀 someday kak, someday 😀

Comments are closed.

error: Content is protected !!
%d bloggers like this: