Orang Jerman, Etika dan Kebiasaannya (Bagian VI)

Emaknya Benjamin br. Silaen

Hi! I'm Nella a Bataknese. I currently live in Germany, however I'm originally from Jakarta, Indonesia. I'm a full-time-stay-at-home-mom. I have a lot of passions of gardening.

You may also like...

41 Responses

  1. tipe kita sama kak 😀 , takut nyinggung perasaan orang lain 😀

  2. wah ngadepin orang jerman kudu tegas berarti ya… iya iya..enggak enggak… konsisten

  3. Lulu says:

    Tentang makanan hampir sama ama suamiku, tapi mungkin dari keluarga juga, jadi kalu pas masakanku gak enak, dia gak bilang apa2, tetep dimakan tapi gak nambah hehe, begitu aku tanya ‘gak enak ya?’, sambil senyum dikit dia bilang ‘Ya, kurang’ tau dia istrinya udah capek2 masakin. Bener banget orang Jerman itu apa adanya ya, gak ada dimanis2in biar halus gitu ya, karena menurut mereka to the point itu sudah cara halus.

  4. monda says:

    kirain Jerman dan Batak sama saja suka tembak langsung..
    alus kali mamak Ben ini…masih ada rasa nggak enakan sama si ibu soal garasi itu

  5. winnaz says:

    Si Ben ternyata pinter kali membuat Mamaknya kezal,
    bisa gitu dorong piring ga mau makan kalo makanannya ga suka *bapaknya langsung tos kali ya, ngeliat emaknya Ben ‘bertanduk’ 😀

  6. Riri says:

    Hahahaa, sama kok mb, suamikuh jug gitu. Kalo ga enak bilang ga enak dan ga mau makan, tapi kadang aku paksa dan dia mau muahahahaa.
    Ah iya, kita berdua juga pengepul sampah, percis! ini kayanya butuh,, ah tinggal di lap,ini bisa digedein dll…huhu

  7. sondangrp says:

    hahahaha itu pas dapet yang jerman blak blakan dan kaupun masih batak kraton ya Nel masih ada rasa gak enakan. Ya aku juga sih meski galak-judes, ada hal-hal yang sebenernyha karena malas ribut (ya perasaan gak enak juga ya hahaha) aku iyain eh di belakang merepet, tapi makin berumur aku makin berani terbuka kalo gak suka sesuatu, dan caranya kuperbaiki lebih baik, kalo dulu mungkin kalo gak suka sesuatu ngomongnya sambikl judes dan cemberut ya nyebelin juga sih eikeh ya hahaha jujur dan rude kan beda ya ahahaha
    towel Benjamin paksa makan saksang ahahah

    • Males ribut dg bpk nya Ben, tp klo handuk asal lempar, jeans sdh 2 hari tergeletak aja tuh di sofa ruang tamu, dan hal kecil lainnya yg bikin kepala puisng rasanya pengen marah aja hahaha. Bener ya yg bilang punya 1 anak tuh sebenarnya ada 2, dan anak yg paling besar (suami) nih yg paling susah diurusnya hahaha. Klo sdh keluar sadisku, kubilang: “.. enak ya punya babu yg bersih2 tiap hari, merapikan barang2mu tiap hari“.

  8. Sayang banget begitu ngerasa gak enak gak dimakan lagi,

  9. yeklin says:

    sebenernya bagus karna jujur, tapi buat yang dengerin mungkin agak makjleb gitu ya mbak. hehehe…
    kalo gw sih lebih bagus jujur aja. tapi budaya di indonesia suka sungkan sih orangnya.
    jadinya suka bicarakan di belakang.
    seandainya bisa ditumpahkan langsung didepan orangnya mungkin gak akan begitu banyak drama di muka bumi ini. hehehehe…

    • Hai Yeklin, iya budaya kita kan sebisa mungkin menjaga perasaan lawan bicara, trus kadang kita sungkan, takut tersinggung, takut hubungan jadi gak baik dsbnya 😀 akhirnya marah2nya dibelakang hehe 😆 .

  10. jampang says:

    kalau makanan…. kurang2 dikit… saya habisin, meski nggak cepat2 habisnya 😀

    kasihan sama yang sudah masak

  11. Saya terkadang lebih fleksibel mbak nel. Kalau sama keluarga suami, saya lebih menjaga kata-kata yang akan keluar dari mulut. Biasanya saya sikapi dengan senyum aja tanda tidak mau memperpanjang masalah. Namun ke keluarga saya n teman2 sendiri, saya akan lebih tegas ngomongnya (mnrt tmn2, saya org yang judes n blak2an). hahah daripada hati saya dongkol sendiri kan? hahaha.
    Dan untuk yg simpan barang dengan pemikiran kemungkinan nanti terpakai juga saya banget. Cuma sesekali dlm bbrp bulan, saya akan sortir n rapikan dan membuang barang2 tersebut. sebenarnya kurang kerjaan juga ya habis disimpan trs dibuang hehehe

    • Bener banget mbak Chris daripda hati dongkol lebih baik tumpah semua isi hati saat itu juga, dan masalah jadi clear ya 😀 . Hahaha aku juga gitu mbak kumpulin bbrp barang yg ku pikir bisa dimanfaatkan utk berkebun, termasuk kumpulin benih/bibit bunga, seringnya pas sortir malah dibuang 😆 .

  12. Aha btw emang kalender baguuuuuus kok sampai di kirim dari indo..?
    Yuuup betul banget orang Jerman ngak suka basa basi, tapi aku jujur orang nya ngak pakai rem ceplas ceplos juga, dari pada aku ngrundel di belakang…

    Btw ammmin semoga terwujud punya dapur cantik nya.

  13. fee says:

    Kayaknya bkn cm org jerman ya, mba…org perancis juga begitu. mgkn krn iklm 4 musim yg mengharuskan semua lugas, to the point. kalau kelamaan di basa basi bisa ketelen musim dingin. Pernah kasus dua org cewe saling acuh, dan dengan entengnya bilang ke yang lain “gue ga suka elo”, yg lain juga idem. Tapi udah gitu doang, ga ada drama2 lain, cuma kyk informasi saja mereka ga saling suka satu sama lain. Org asia kayak saya cuma bisa bengong. Di satu sisi sadis, disisi lain ga hipokrit. Dan ga membakar kemana2…Ahaha….aneh ya

    • Hai mbak Fee, 2 cewe begitu tipe yang bisa saling nerima ya, klo tipe asia kadang ada yg ngomong belakang malah ntar bikin gosip 😀 . Aku punya teman kursus, sebut saja A namanya. Si A (cewe) nanya ke rekan kerjanya (cewe) bgm kalau bicara dg sapaan non formal saja pakai “per du”, temanku ditolak katanya si rekan kerja dia merasa belum kenal dekat dan gak mau terlalu dekat dg si A. Mereka sudah 6 bulan satu kantor. Jadi mereka bicara tetap pakai sapaan resmi “per Sie”, klo aku sih sakit hati kali ya ditolak gitu hahaha 😀 .

  14. Arman says:

    kalo orang asia maunya damai, tapi ngedumel di belakang ya nel. mendingan emang jujur aja ya kalo gak suka ya bilang gak suka. hehehe

  15. Seraphine says:

    Wahaha saya juga uda ngerasain kejujuran orang Jerman, Mbak Nela. Pertama kali emang bikin jleb sih tapi lama-lama ya jadi biasa. Saya juga termasuk orang yang suka ngomong jujur tapi ya nggak seceplas-ceplos si temen Jerman itu, maklum, kan beda darah, darah Asia sama Eropa. Hahaha

    • Hai Seraphine, kalau saya pertama kali bikin jleb dan nangis2 loh haha .. tahun pertama di Jerman berattt deh, banyak kejadian gak enak selalu dipikirin dan masuk hati, capee ya.. skrg berusaha ambil sisi postifnya saja 😀 .

  16. adhyasahib says:

    orang jerman ceplas ceplos ya, kalo suami saya misal makanannya gak enakpun tetap lanjut di makan krn dia tau kemampuan masak istrinya yg msh pemula,hehe yang ngeselin kalo mau keluar rumah trus aku udah pake baju yang aku suka trus tanya pendapat dia dgn lempengnya bilang bajunya jelek! atau klo aku tanya ‘pake baju ini aku kelihatan gendut gak?’ dijawab ‘iya’, kezeeeeeel

    • Hahahaha Adhyyyy sorry ketawa dulu ya 😀 .. tiap pribadi punya sisi jujur yang berbeda yaa. Lebih baik gitu kan ya, jadi bisa intropeksi diri, diet misalnya, eh tapi aku tetap aja sakit hati klo dibilang gendut dan gak nanya pendapat lagi berikutnya 😀 .

  17. Ahh bener banget Mba, pinginnya jujur tp dibungkus pake kata2 yg gak terlalu bikin sakit hati yaa haha… Aku juga masih suka sensitif kadang sama Jan kalau dia ditanyain pendapat atau klo dia ngomong, ceplas ceplosnya kadang bikin emosiii haha..

    • Hai Astrid nanti lama-lama kamu akan terbiasa dengan Jan dan malah ikutan jadi orang blak-blak an juga 😀 . Yg gak enaknya klo ketemu tipe blak2an nya bukan keluarga loh, klo aku sakit hatinya lebih nyesss sampai dipikirin haha tapi itu dulu sih skrg sdh mulai kebal 😆 . Klo saya jujur ke suami aja, klo ke orang lain masih belum berani haha 😀 .

  18. denaldd says:

    Nel, yang pertama kayak Mama mertuaku. Aku selalu ingat insiden tempe (pernah kutulis diblog ini haha). Pas pertama datang ke Belanda pernah masakin sambel goreng tempe buat Papa dan Mama pas undang makan malam mereka. Trus dipuji2 Mama enak banget katanya sampai dibawa pulang. Nah pas pindah, aku coba masakin lagi, tapi aku lupa pakai resep yg mana yg dulu. Akhirnya aku ngarang resep. Pas dikirim, dicicipin, trus dibilang ga enak, langsung dikembalikan huahaha. Satu2nya masakanku yg dikembalikan sampai saat ini. Enak gitu, daripada mubadzir dibuang kan ya. Orang Belanda ini blak2an juga kalo ngomong, awal2 sering sakit hati juga. Lama2 biasa. Tapi kayaknya lebih blak2an orang Jerman Nel. Aku orangnya blak2an banget, ga suka ya bilang ga suka, begitu juga sebaliknya.

    • Hai Den, kalau aku di posisimu sudah nangis2 kali ya hehe .. pernah juga ada kejadian gak enak pas kami masih tinggal di rumah ibu mertua, namun lama2 aku terbiasa untuk gak selalu menggingat/masukin hati kejadian ga enak, berusaha ambil sisi positifnya. Awal2 aku juga sering sakit hati Den tinggal di Jerman sini, tahun pertama nangis2 mulu tp gak cerita ke ortu atau adik gak mau bikin susah haha, skrg sih hati sudah bisa diaturlah untuk sellau ambil sisi postif dari setiap masalah.

  19. Sadis banget kalo ngak enak trus suami ngak ngelanjuton makan nya banyak 🐶

error: Content is protected !!
%d bloggers like this: