Pengalamanku Terbang Dengan Emirates

loading...

This slideshow requires JavaScript.


Januari dan Februari 2011 lalu saya pertama kali terbang menggunakan Emirates Airline, ternyata oke juga maskapai ini. Awalnya sih saya ingin menggunakan Qatar karena jauh lebih murah, dan bagi pemilik kartu kredit, saat itu sedang ada promo harga tiketnya sekitar 800 USD (beli via website dan khusus pemilik kartu kreditnya sendiri yang boleh beli). Sayangnya saya tidak punya kartu kredit he-he-he jadi coba tanya travel deh untuk tiketnya.

Tujuan saya bandara Zurich, Switzerland. Ada beberapa maskapai yang terbang ke Zurich yakni Lufthansa, Emirates, KLM, Qatar, Thai Airways jadi saya coba minta daftar harga maskapai tersebut ke travel agent dan juga cek harganya di website maskapainya.

Saat itu tidak ada tiket promo, ke lima maskapai tersebut kisaran harga tiketnya 1200 USD pp. Beberapa hari saya coba banding-bandingkan harga, mempertimbangkan waktu keberangkatan dan waktu tiba di Zurich, oh ya termasuk pertimbangan waktu (lama) transit dan tempat transitnya. Sempat kepikiran mau gunakan Qatar (karena harga tiket lebih murah), ternyata Qatar tidak terbang setiap hari sehingga jadwalnya tidak klop dengan yang menjemput saya, maka pilihan saya jatuh deh ke Emirates Airline ;-).

Saya booking tiketnya di satu travel ternama di Jakarta, lalu saya apply visa ke kedubes Swiss. Selama visa sedang diproses saya coba cek tiket lagi di dua travel, akhirnya dapat harga yang sedikit lebih murah, beda 1,2 juta rupiah kan lumayan :D. Saya coba tawar harga tiket yang sudah di booking, travel tersebut sama sekali tidak mau turunkan harga walaupun 1 rupiah … ampun ampun deh harga mati! Ya dengan terpaksa mohon maaf tidak jadi beli dari travel terkenal tersebut.

Emirates adalah sebuah maskapai penerbangan yang berpusat di Bandara Internasional Dubai, UEA. Maskapai ini didirikan pada Mei 1985 oleh pemerintah Dubai dan mulai beroperasinya sejak Oktober 1985. Untuk penerbangan ke Eropa dimulai tahun 1987.

Dengan dua slogannya “Fly Emirates. Keep Discovering”. Maskapai ini setiap minggunya menerbangkan lebih dari 2400 penumpang. Ke 105 kota di 65 negara.

Saya berangkat 21 Januari 2011 lewat tengah malam tepatnya 00.15, waktu check-in minimal 1 jam 15 menit sebelum keberangkatan, waktu itu ngepas banget, untungnya juga saya sudah check in via website 24 jam sebelumnya, jadi lebih memudahkan in case kita telat nyampe bandara. Ketika itu sih gak ngantri sama sekali wong cuma ada 3 orang yang ngantri (termasuk saya) di counter check-in he-he-he.

Oh ya awalnya posisi tempat duduk saya di samping jendela (window seat), saya iseng saja nanya ke petugas check-in apa bisa ubah nomer bangku, eh ternyata pesawatnya ga full penumpang so saya bisa minta pindah posisi, jadi di bangku pinggir (aisle seat), saya pilih posisi ini karena memudahkan saya kalau mau ke toilet, karena 6 jam terbang apalagi terbang malam, kalau tiba-tiba kebelet ya sungkan aja minta permisi keluar kalau posisi saya di dalam toh :D.

Untuk nomer bangku dari Dubai ke Zurich saya tidak minta ganti, tetap bangku saya di samping jendela, karena terbang pagi jadi bisa banyak yang dilihat selama penerbangan (ketika take off dan landing).

Ini penerbangan luar negeri kedua bagi saya, tahun 2009 saya terbang ke Belanda. Jadi ketika di atas pesawat paling tidak saya sudah punya gambaran keadaan dalam pesawat. Itulah kenapa saya tidak mau lagi repot-repot bawa koper kecil (bagasi) yang banyak ke dalam kabin. Pertama posisi kabin untuk menyimpan koper tingginya ga kira-kira hikss, sudah jinjit-jinjit juga tetap aja repot kalau ada yang mau diambil. Kedua kalau terlalu repot dengan bawaan kiri kanan bahu, pas transit kan juga lebih repot lagi gak bisa leluasa berfoto-ria he-he-he.

Umumnya kapasitas bagasi untuk penerbangan Internasional 20 kg, namun untuk Emirates 30 kg, so ini satu hal yang bikin saya senang, jadi bisa bawa macam-macam. Bagasi dari Jakarta, dua koper (satu besar, satu kecil) totalnya 23 kg. Ketika pulang Zurich-Jakarta bagasi jadi 31 kg, sempat deg-deg an juga ingat pengalaman di Schipol harus diakalin supaya tidak overload. Ternyata buat Emirates jumlah 31 kg tidak masalah tuh, asyikkkk.

loading...

Ketika semua penumpang sudah masuk, siap-siap take off, para pramugara/i memberikan kami handuk kecil hangat buat membersihkan tangan. Sepertinya siap-siap makan ya? He-he-he .. Jujur kalau mau pergi jauh sama sekali tidak konsen buat makan selama persiapannya, terasa lapar ketika diatas pesawat deh.

Setelah itu para pramugara/i memberikan arahan tentang keselamatan selama penerbangan, banyak yang acuh tak acuh sih mungkin termasuk saya :P, oh ya para petugas Emirates ini mereka lancar berbicara Inggris, Arab, German, Prancis, kayanya melayu juga?? (agak-agak lupa). Jadi petunjuk keselamatan di Jelaskan dalam banyak bahasa, kebayang deh jadi lama banget.

Pramugara/i Emirates cakeppp, cantikkk, lumayan bisa cuci mata he-he-he, ada yang asia, barat, arab, kulit hitam, putih, kuning, semuanya tinggi-tinggi, diatas 180 an cm. Semuanya sedap dipandang mata 🙂 :D.

Selesai urusan bersih-bersih tangan lalu kami diberikan makanan pembuka, sepotong roti dan minuman. Minum boleh pilih, mau berbagai macam juice, minuman ringan, kopi, teh, wine dan lainnya. Minum boleh minta sebanyak-banyaknya, para petugas siap melayani Anda kapan saja. Para petugas juga memberikan daftar menu makanan yang bisa kita pilih, termasuk daftar menu untuk sarapan, jadi kita sudah bisa mikir besok mau makan apa yaa :). Kami juga diberikan stiker tiga macam isi tulisannya, yang saya ingat stiker “bangunkan ketika jam makan”, “Jangan ganggu”, satu lagi lupa isinya tentang apa. Saya pilih untuk menempelkan yang “bangunkan ketika jam makan”, saya taruh di bagian atas bangku saya. Dasar otak makannn gak mau rugi!!! ;-). Oh ya selimut juga dikasih, jadi jangan takut kedinginan, minta lebih juga boleh, tapi selimutnya akan diminta lagi ketika akan landing ;-).

Setelah urusan sepotong roti selesai, lanjut untuk menikmati makan malam, tepatnya makan pagi buta kali?? Karena sudah jam 1 malam waktu Jakarta :D. Gak ada deh ya urusan diet-diet, karena aroma makanannya saja harum bangett, rasanya enakkk maknyoss!!!.

Sambil menikmati makanan, sambil asyik menikmati film di layar kecil depan kita. Setiap penumpang punya layar tv masing-masing dilengkapi headsetnya. Kita bisa pilih mau mendengarkan musik, nonton film-film terbaru, nonton berita dunia atau main games. Tinggal pencet-pencet remotenya, pilih-pilih sendiri, kalau bingung bagaimana menggunakan remote atau layar tv nya bisa bertanya ke petugasnya, tapi kalau malu bertanya ke pramugara/i tinggal lihat saja orang sebelah kita bagaimana mereka menggunakan alat tersebut. Itu yang saya lakukan waktu itu hehehe.

Waktu makan selesai, kemudian semua lampu dimatikan, hanya ada sedikit cahaya dibagian atas, titik-titik cahaya yang jumlahnya puluhan. Kalau Anda mau baca, silakan tekan remote Anda pilih lampu baca, nanti cahaya hanya diarahkan khusus ke Anda.

Cape posisi duduk, bangku Anda bisa dimundurkan, posisinya lumayan turun jadi enak buat tidur, tinggal tekan tombol disamping bangku Anda.

loading...
Emirates First Class Suite

Cuma bisa mupeng (muka pengen banget) liat fasilitas bisnis class atau first class, kapan ya bisa menikmati fasiltas tersebut tapi dengan harga ekonomi he-he-he atau kapan bernasib mujur seperti teman saya, mereka bayar tiket ekonomi tapi dipindah ke bisnis class.

Tulisan Terkini:

About these ads

0 thoughts on “Pengalamanku Terbang Dengan Emirates

  1. lenny

    mba nikahnya di indo ato di swiss? aku ada rencana nikah tahun dpn dgn wn swiss di jakarta. masih lama sih.. browsing2 mlh bingung harus mulai dr mana. mslhnya dia tinggalnya di swiss. n cuma bisa dtg deket2 tgl nikah. alhasil hrs mulai browsing2 hehe. byk dokument n syarat dr kedutaan, gereja katolik and sipil. dpn dgn wn swiss di jakarta. masih lama sih.. browsing2 mlh bingung harus mulai dr mana. mslhnya dia tinggalnya di swiss. n cuma bisa dtg deket2 tgl nikah. alhasil hrs mulai browsing2 hehe. byk dokument n syarat dr kedutaan, gereja katolik and sipil.

  2. beby fandaria

    kalau mau ke belanda naik emirates emang murah,makanan-y banyak n enak2 itu kata suamiku yg sudah bolak-balik amesterdam-belanda.
    hanya saja kalau transit di dubai lumayan lama. pepatah orang jawa bilang alon-alon asal kelakon 🙂 yang penting sampai dengan selamat dech 🙂

    1. pursuingmydream

      transit lama mungkin supaya belanja dulu di bandara dubainya, karena lokasi belanjanya luasss banget, kalau kantong gak mendukung biasanya saya hanya cuci mata atau coba tester kosmetik atau parfum 😀

  3. Rosa Amilia

    kayaknya perjalanan mb enak ya
    di tangan ku sudah ada visa istanbul tgl 5juni sampai 28juli
    cuma masih bingung cari tiketnya…

    terakhir mau gunakan qatar,,, ehhh ajaib hanya tempo kurang 2 minggu harga udah naik 200$
    akhirnya cari lg yg lain, ada pilihan
    1. terbang ke singapur dulu pakai value air lalu baru gunakan emirat.. aku pikir ribet, krn urus bagasi tapi harga hanya $950, transit 9 jam
    2.terbang dengan Malaysia = MH = $1250, transit kurang dari 5 jam
    terbang ke malaysia, sampai sana gunakan MH yg ke istanbul = gk mikirin pindahin koper

    Mb,, bantu aku dong… minta saran,,,
    sebenarnya kl ambil opsi no1 itu ribet gak ya?? selama ini sy hanya terbang ke malaysia aja,, ini kali pertama sy terbang jauh

    thx mb
    Rgs
    Amilia

    ( link amilia25.multiply.com dihapus karena domain tidak aktif lagi. 06.08.2016 )

    1. pursuingmydream

      Hi Amilia, ya mungkin periode Juni – Juli high season ya jadi tiket mahal deh!

      Kalau saya untuk pertama kali terbang jauh gak berani ambil resiko gunakan dua macam maskapai. Pertama belum tahu situasi di bandara transit, kedua seperti yang kamu bilang ribet urus bagasi, parahnya kalau ada masalah di bagasi kita bisa ketinggalan penerbangan berikutnya (tiket bisa hangus / kita keluar uang buat biaya ganti tiket).

      Saya saja yang sudah mencicipi penerbangan kedua kali LN, sempat gak tentu arah, terkatung-katung bingung mau keluar bandara Zurich, alhasil 1,5 – 2 jam muter-muter didalam bandara, wah kalau ada penerbangan lagi bisa bablas saya ketinggalan.

      Kalau cuma beda 1-2 juta rupiah menurut saya mending kamu ambil penerbagan dengan satu maskapai saja.

  4. Mbak… ada teman aku, dia tanya ke aku… dia memang sudah lama persiapan utk memproses persiapan menikah di belanda. 4 hari yg lalu dia bilang… dari gementee di belanda katanya sudah infokan melalaui email bahwa dia sudah bisa menikah dibelanda bulan mai atau june tahun ini…. hanya saja teman saya bingung… dia gak bekerja… sementara katanya utk lebih mudah supaya proses visa disetujui harus ada surat keterangan kerja… tp dia sudah tdk bekerja sejak 2 bulan yg lalu. Apa dia masi perlu jg surat keterangan bekerja sementara surat utk menikah dia dibelanda sudah disetujui oleh gementee dan emigrasi di belanda? Oh ya sekalian minta informasinya mbak… kalau ada suarat keterngan bekerja apakah nanti akan di konfirmasi dari embassy ke kantor? Trims

    1. pursuingmydream

      temannya Ratu hanya mau nikah saja di Belanda atau mau sekalian menetap disana? Contohnya saya, sedang urus dokumen untuk nikah sekaligus mengajukan long stay visa di kedubes Swiss. Jadi 2 berkas diajukan pada saat yang sama. Kalau untuk menetap lebih dari 3 bln di Belanda, kedutaan akan minta sertifikat lulus bahasa Belanda dan ujian kemasyarakatan dari Erasmus. Bilang temanmu saja untuk jelasnya segera hubungi kedubes Belanda dan buka web. Kedubes yang mengenai pernikahan. Kalau mengenai apa kedubes akan mengkonfirmasi ke kantor, saya rasa bila dirasa perlu saja akan mereka lakukan.

Leave a Reply

loading...